Postingan TikTok yang merujuk pada kekerasan sekolah di AS meningkatkan kecemasan
Science

Postingan TikTok yang merujuk pada kekerasan sekolah di AS meningkatkan kecemasan

COLUMBUS, OHIO — Beberapa orang tua menahan anak-anak mereka di rumah, polisi meningkatkan patroli dan para pendidik memperketat protokol keamanan pada Jumat sebagai tanggapan atas postingan viral TikTok yang menyinggung ancaman kekerasan yang belum dikonfirmasi yang meningkatkan tingkat kecemasan di sekolah-sekolah di AS

Vickie Cartwright, pengawas sementara sekolah di Broward County, Florida, salah satu distrik sekolah terbesar di AS, mengatakan pemerintah AS harus mengambil tindakan jika TikTok tidak akan menghapus pos berbahaya yang merugikan sekolah-sekolah Amerika.

“Saya meminta pemerintah federal kami pada saat ini untuk campur tangan. Kami membutuhkan bantuan. Saya tidak dapat membayangkan bahwa negara lain akan membiarkan jenis serangan ini terjadi pada sistem pendidikan mereka,” katanya.

Dengan tingkat stres yang sudah melonjak dari efek pandemi dan serangkaian ancaman tipuan setelah penembakan sekolah yang mematikan di Michigan pada 30 November, distrik mengatakan mereka mengambil tindakan pencegahan karena sangat berhati-hati.

Postingan yang beredar secara online mengatakan sekolah akan menghadapi ancaman penembakan dan bom pada hari Jumat. Dalam sebuah tweet, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengatakan tidak “memiliki informasi apa pun yang menunjukkan ancaman spesifik dan kredibel terhadap sekolah tetapi merekomendasikan masyarakat tetap waspada.”

Beberapa distrik memilih untuk membatalkan kelas pada hari itu atau membatasi siswa dapat masuk ke dalam gedung sekolah. Banyak lainnya meningkatkan staf keamanan. Lebih dari setengah lusin distrik sekolah di daerah Houston mengatakan kepada siswa sekolah menengah dan menengah untuk meninggalkan ransel mereka di rumah pada hari Jumat sebagai tanggapan atas posting TikTok, meskipun tidak ada distrik yang menerima ancaman yang kredibel, kata para pejabat.

TikTok telah menghapus postingan yang menyebarkan “informasi yang salah yang umumnya memicu peringatan yang mengkhawatirkan” tetapi tidak menemukan postingan yang mempromosikan kekerasan atau membuat ancaman, kata juru bicara perusahaan Hilary McQuaide.

“Kami menghapus peringatan yang mengkhawatirkan,” katanya. “Itu adalah informasi yang salah.”

McQuaide mengatakan perusahaan mulai mendengar desas-desus Rabu malam dan telah bekerja dengan lembaga penegak hukum untuk mencoba menyelesaikannya.

Postingan yang paling banyak dikaitkan dengan ketakutan hari Jumat adalah “tidak benar-benar ancaman, itu hanya mengatakan mereka mendengar hal ini terjadi,” kata Justin Patchin, seorang profesor peradilan pidana di University of Wisconsin-Eau Claire dan co-director Cyberbullying. Pusat Penelitian.

Bagaimana menanggapi hal itu menghadirkan dilema bagi TikTok dan pendidik, terutama karena banyak kepanikan sebelumnya tentang tantangan TikTok terbukti palsu dan mengakuinya dapat membuat mereka lebih berpengaruh.

“Ini jelas menempatkan sekolah di tempat yang sulit,” kata Patchin, yang pusatnya telah bekerja dengan TikTok dan perusahaan media sosial lainnya di masa lalu untuk meneliti intimidasi online. “Ada potensi ancaman yang tidak dapat mereka abaikan, tetapi mereka juga tidak dapat menutup sekolah setiap kali seseorang memposting ancaman umum di media sosial.”

Pendidik telah gelisah di banyak tempat sejak penembakan mematikan di Michigan karena ancaman peniru telah menyebabkan kasus-kasus terpencil di sekolah beralih ke pembelajaran jarak jauh selama beberapa minggu terakhir.

Di Newtown, Connecticut, semua sekolah buka pada hari Jumat, dengan kehadiran polisi yang meningkat. Sekolah-sekolah distrik telah beralih ke pembelajaran jarak jauh pada hari Selasa, peringatan kesembilan pembantaian Sekolah Dasar Sandy Hook, sebagian karena ancaman yang diterima sekolah-sekolah di tempat lain setelah penembakan di Michigan.

Di Michigan, sekolah-sekolah West Bloomfield pergi jauh selama seminggu penuh setelah ancaman media sosial memicu penguncian pada Senin. Putri Julia Anderson Pulver yang berusia 14 tahun mengirim sms kepadanya dengan mengatakan bahwa itu mungkin tidak lain adalah “masih ada suara kecil di belakang kepalaku yang mengatakan kamu akan mati.”

“Saya sangat senang mereka ingin memastikan kesehatan mental siswa dan guru serta staf kami karena mereka tidak ingin kami kembali dan kemudian menjalani penguncian serupa karena ancaman baru datang dan berulang kali membuat trauma semua orang,” kata Pulver. .

Saat putranya yang berusia 15 tahun belajar untuk ujian aljabar besarnya, berita tentang ancaman samar-samar tentang kekerasan sekolah di TikTok mendorong Kelley Swiney untuk menanyai mahasiswa baru tentang perhitungan lain: Apa cara tercepat Anda keluar dari kelas itu? Di mana Anda akan lari? Apakah Anda merasa aman pergi ke sekolah pada hari Jumat?

Swiney, ibu dari tiga anak laki-laki usia sekolah di Upper Arlington, Ohio, mengatakan dia memiliki percakapan yang sama dengan dia dan putra tengahnya, seorang siswa kelas enam, setelah penembakan di sekolah baru-baru ini di Michigan. Dia meminta mereka untuk meluangkan beberapa detik di setiap kelas yang mereka masuki untuk memikirkan di mana mereka bisa bersembunyi dan bagaimana mereka bisa keluar.

Dia memberi tahu putranya bahwa jika dia merasa benar-benar tidak aman — tidak hanya mencoba untuk melewatkan ujian atau hari terakhir sebelum liburan liburan — dia bisa tinggal di rumah pada hari Jumat, bahkan jika itu berarti nilai yang gagal.

“Saya pikir sangat menyedihkan bahwa kita hidup di dunia di mana saya harus melakukan percakapan itu dengan anak saya,” kata Swiney.

Pada hari Jumat pagi, dia merasa cukup nyaman untuk pergi ke sekolah untuk ujian, dan pada tengah hari dia sudah kembali ke rumah dengan selamat.

——

O’Brien melaporkan dari Providence, Rhode Island. Penulis Associated Press Anna Liz Nichols di Lansing, Michigan, berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : angka keluar hk