Prediksi Pola Tidur Hari Ini, Cegah Alzheimer Besok
totosgp

Prediksi Pola Tidur Hari Ini, Cegah Alzheimer Besok

Ahli saraf telah menemukan bahwa mereka dapat memperkirakan kapan Alzheimer paling mungkin menyerang seseorang, berdasarkan pola tidurnya. Pertahanan terbaik: banyak tidur nyenyak dan memulihkan. Dan masih ada lagi.


Apa yang akan Anda lakukan jika Anda tahu berapa lama Anda memiliki penyakit Alzheimer? Jangan putus asa. Penelitian baru dari University of California, Berkeley, menunjukkan satu pertahanan terhadap bentuk demensia yang mematikan ini — yang saat ini belum ada pengobatannya — adalah tidur nyenyak, memulihkan, dan banyak lagi.

Ahli saraf UC Berkeley Matthew Walker dan Joseph Winer telah menemukan cara untuk memperkirakan, dengan beberapa tingkat akurasi, kerangka waktu kapan Alzheimer paling mungkin menyerang dalam hidup seseorang.

‘Otak mencuci dirinya sendiri saat tidur nyenyak’

“Kami telah menemukan bahwa tidur yang Anda alami saat ini hampir seperti bola kristal yang memberi tahu Anda kapan dan seberapa cepat patologi Alzheimer akan berkembang di otak Anda,” kata Walker, profesor psikologi dan ilmu saraf UC Berkeley dan penulis senior jurnal tersebut. makalah yang diterbitkan 3 September 2020 di jurnal Biologi Saat Ini.

“Intinya di sini adalah ada sesuatu yang bisa kita lakukan untuk itu,” tambahnya. “Otak mencuci dirinya sendiri selama tidur nyenyak, jadi mungkin ada kesempatan untuk memutar balik waktu dengan tidur lebih banyak di awal kehidupan.”

Walker dan rekan peneliti mencocokkan kualitas tidur semalam dari 32 orang dewasa yang lebih tua yang sehat dengan penumpukan di otak mereka dari plak beracun yang dikenal sebagai beta-amyloid, pemain kunci dalam timbulnya dan perkembangan Alzheimer, yang menghancurkan jalur memori dan fungsi otak lainnya dan menimpa lebih dari 40 juta orang di seluruh dunia.

Temuan mereka menunjukkan bahwa peserta penelitian yang mulai mengalami lebih banyak tidur yang terfragmentasi dan lebih sedikit tidur gelombang lambat gerakan mata tidak cepat (non-REM) kemungkinan besar menunjukkan peningkatan beta-amiloid selama penelitian.

Meskipun semua peserta tetap sehat selama masa studi, lintasan pertumbuhan beta-amiloid mereka berkorelasi dengan kualitas tidur dasar. Para peneliti dapat memperkirakan peningkatan plak beta-amyloid, yang dianggap sebagai awal dari Alzheimer.

Target: Tidur gelombang lambat non-REM yang dalam

“Daripada menunggu seseorang mengembangkan demensia bertahun-tahun, kami dapat menilai bagaimana kualitas tidur memprediksi perubahan plak beta-amyloid di beberapa titik waktu. Dengan demikian, kami dapat mengukur seberapa cepat protein beracun ini terakumulasi di otak. dari waktu ke waktu, yang dapat menunjukkan awal penyakit Alzheimer,” kata Winer, penulis utama studi dan Ph.D. mahasiswa di Pusat Walker untuk Ilmu Tidur Manusia di UC Berkeley.

Selain memprediksi waktu yang diperlukan untuk timbulnya Alzheimer, hasilnya memperkuat hubungan antara kurang tidur dan penyakit.yang sangat penting dalam menghadapi tsunami baby boomer yang menua di cakrawala.

Sementara penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa tidur membersihkan otak dari deposit beta-amiloid, temuan baru ini mengidentifikasi tidur gelombang lambat non-REM yang dalam sebagai target intervensi terhadap penurunan kognitif.

Dan meskipun pengujian genetik dapat memprediksi kerentanan bawaan seseorang terhadap Alzheimer, dan tes darah menawarkan alat diagnostik, tidak ada yang menawarkan potensi intervensi terapeutik gaya hidup yang dilakukan oleh tidur, para peneliti menunjukkan.

“Jika tidur nyenyak dan restoratif dapat memperlambat penyakit ini, kita harus menjadikannya prioritas utama,” kata Winer. “Dan jika dokter tahu tentang hubungan ini, mereka dapat bertanya kepada pasien mereka yang lebih tua tentang kualitas tidur mereka dan menyarankan tidur sebagai strategi pencegahan.”

Studi Kelompok Penuaan Berkeley

32 peserta sehat berusia 60-an, 70-an dan 80-an yang terdaftar dalam studi tidur adalah bagian dari Berkeley Aging Cohort Study yang dipimpin oleh profesor kesehatan masyarakat UC Berkeley William Jagust, yang juga merupakan rekan penulis dalam studi terbaru ini. Studi tentang penuaan yang sehat diluncurkan pada tahun 2005 dengan hibah dari National Institutes of Health.

Untuk percobaan, setiap peserta menghabiskan delapan jam tidur malam di lab Walker saat menjalani polisomnografi, serangkaian tes yang merekam gelombang otak, detak jantung, kadar oksigen darah, dan ukuran fisiologis kualitas tidur lainnya.

Selama studi multi-tahun, para peneliti secara berkala melacak tingkat pertumbuhan protein beta-amyloid di otak peserta menggunakan tomografi emisi positron, atau pemindaian PET, dan membandingkan tingkat beta-amiloid individu dengan profil tidur mereka. .

Para peneliti fokus pada aktivitas otak yang ada selama tidur gelombang lambat yang dalam. Mereka juga menilai efisiensi tidur peserta studi, yang didefinisikan sebagai waktu aktual yang dihabiskan untuk tidur, dibandingkan dengan berbaring tanpa tidur di tempat tidur.

Hasil mendukung hipotesis mereka bahwa kualitas tidur adalah biomarker dan prediktor penyakit di masa depan.

Para ilmuwan berharap intervensi mengurangi risiko

“Kami tahu ada hubungan antara kualitas tidur orang dan apa yang terjadi di otak, dalam kaitannya dengan penyakit Alzheimer. Tapi apa yang belum diuji sebelumnya adalah apakah tidur Anda sekarang memprediksi apa yang akan terjadi pada Anda bertahun-tahun kemudian,” Winer dikatakan. “Dan itulah pertanyaan yang kami miliki.”

Dan mereka mendapatkan jawaban mereka: “Mengukur tidur secara efektif membantu kita melakukan perjalanan ke masa depan dan memperkirakan di mana penumpukan amiloid Anda akan terjadi,” kata Walker.

Adapun langkah selanjutnya, Walker dan Winer melihat bagaimana mereka dapat mengambil peserta studi yang berisiko tinggi tertular Alzheimer dan menerapkan metode yang dapat meningkatkan kualitas tidur mereka.

“Harapan kami adalah jika kami turun tangan, maka dalam tiga atau empat tahun penumpukannya tidak lagi seperti yang kami kira karena kami memperbaiki tidur mereka,” kata Winer.

“Memang, jika kita bisa menurunkan panah risiko Alzheimer dengan memperbaiki tidur, itu akan menjadi kemajuan yang signifikan dan penuh harapan,” Walker menyimpulkan.

SUMBER:

REFERENSI:

  • Joseph R. Winer, Bryce A. Mander, Samika Kumar, Mark Reed, Suzanne L. Baker, William J. Jagust, Matthew P. Walker. Prakiraan Gangguan Tidur -Amyloid Akumulasi di Tahun-Tahun Berikutnya. Biologi Saat Ini, 2020; DOI: 10.1016/j.cub.2020.08.017

Bagi member yang idamkan merasakan keseruan di dalam bermain toto sgp pada sementara ini. Maka udah terlalu mudah, sebab sekarang member lumayan memiliki ponsel pandai yang nantinya di manfaatkan di dalam mencari website unitogel terpercaya yang ada di internet google. Nah bersama punya ponsel pintar, kini member mampu bersama mudah belanja angka taruhan secara enteng dimana dan kapan saj