Presiden Yaman minggir di tengah upaya untuk mengakhiri perang
World

Presiden Yaman minggir di tengah upaya untuk mengakhiri perang

SANAA, YAMAN — Presiden Yaman yang diasingkan mundur dan mengalihkan kekuasaannya ke dewan presiden pada Kamis, ketika upaya internasional dan regional untuk mengakhiri perang saudara yang telah berlangsung lama di negara itu memperoleh momentum dengan gencatan senjata dua bulan.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, pemain utama dalam konflik tampaknya telah memainkan peran dalam keputusan Presiden Abed Rabbo Mansour Hadi, dengan cepat menyambutnya dengan janji bantuan sebesar US$3 miliar. Ketua dewan baru memiliki hubungan dekat dengan Riyadh.

Apakah peralihan itu akan mempercepat berakhirnya perang yang berkecamuk masih harus dilihat, karena negosiasi yang disponsori PBB menemui jalan buntu dan pertempuran, serangan udara dan serangan rudal berlanjut hingga akhir bulan lalu. Houthi tidak segera mengomentari pengumuman Hadi.

Peter Salisbury, pakar Yaman di International Crisis Group, menggambarkan transfer listrik itu sebagai “Kesepakatan Besar.” Perkembangan tersebut, tulisnya di Twitter, adalah “pergeseran paling penting dalam cara kerja blok anti-Houthi sejak perang dimulai.”

Hadi, 76, mengatakan dewan yang baru dibentuk akan menjalankan pemerintahan yang diakui secara internasional dan memimpin negosiasi dengan Houthi yang didukung Iran, menurut sebuah pernyataan yang disiarkan di media yang dikelola pemerintah.

Langkah ini dimaksudkan untuk menyatukan kubu anti-Houthi setelah bertahun-tahun pertikaian dan perselisihan, dan hampir pasti diatur di Riyadh, di mana faksi-faksi Yaman bertemu selama seminggu terakhir untuk membahas upaya untuk mengakhiri perang.

“Dengan pernyataan ini dibentuk Dewan Pimpinan Presiden untuk menyelesaikan pelaksanaan tugas masa transisi. Saya mendelegasikan kekuatan penuh saya kepada Dewan Kepemimpinan Presiden,” kata Hadi di TV milik pemerintah Yaman.

Hadi juga memecat Wakil Presiden Ali Mohsen al-Ahmar, seorang tokoh militer yang kuat, dan juga mendelegasikan kekuasaan al-Ahmar kepada dewan kepresidenan.

Dewan kepresidenan diketuai oleh Rashad al-Alimi, seorang penasihat Hadi dan mantan menteri dalam negeri dengan pemerintahan mendiang Presiden Ali Abdullah Saleh.

Al-Alimi menikmati hubungan dekat dengan Arab Saudi dan kelompok politik lainnya di Yaman, termasuk partai Islah yang kuat – cabang Ikhwanul Muslimin transnasional di Yaman.

Dewan tersebut memiliki tujuh anggota lainnya, semuanya memiliki pengaruh politik dan militer di Yaman. Itu termasuk Aydarous al-Zubaidi, kepala Dewan Transisi Selatan yang memisahkan diri—kelompok payung milisi bersenjata lengkap dan dibiayai dengan baik yang didukung oleh UEA sejak 2015.

Sheikh Sultan al-Aradah, gubernur kuat provinsi Marib yang kaya energi, juga ditunjuk sebagai anggota dewan. Begitu pula Tariq Saleh, seorang pemimpin milisi dan keponakan mendiang presiden yang memiliki hubungan dekat dengan UEA.

Hadi diangkat sebagai presiden Yaman pada 2012 dengan misi untuk mengawasi transisi demokrasi setelah pemberontakan Musim Semi Arab yang mengakhiri pemerintahan lama Saleh.

Namun, Houthi, sebuah gerakan keagamaan yang berubah menjadi milisi pemberontak, bersekutu dengan Saleh dan merebut ibu kota Sanaa pada 2014, memaksa Hadi dan pemerintahnya diasingkan di Arab Saudi.

Beberapa bulan kemudian, Arab Saudi membentuk koalisi militer dan memasuki perang untuk mencoba mengembalikan pemerintahan Hadi ke tampuk kekuasaan.

Konflik dalam beberapa tahun terakhir menjadi perang proksi regional yang telah menewaskan lebih dari 150.000 orang, termasuk lebih dari 14.500 warga sipil. Ini juga telah menciptakan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Menyambut langkah Hadi, Arab Saudi mendesak dewan kepresidenan untuk memulai negosiasi yang dipimpin PBB dengan Houthi untuk menemukan penyelesaian “politik, final dan komprehensif” untuk konflik tersebut, menurut Saudi Press Agency yang dikelola pemerintah.

Putra Mahkota Saudi yang berkuasa Mohammed bin Salman juga telah bertemu dengan kepala dewan dan anggotanya, menurut TV yang dikelola pemerintah Saudi.

Pihak yang bertikai mengumumkan gencatan senjata dua bulan awal bulan ini, gencatan senjata nasional pertama di Yaman dalam enam tahun.

Pengumuman Hadi datang ketika pembicaraan Yaman yang diadakan oleh Dewan Kerjasama Teluk yang berbasis di Saudi memasuki hari terakhir mereka pada hari Kamis. Houthi memboikot upaya yang difasilitasi GCC karena itu terjadi di Arab Saudi, wilayah musuh mereka.

Sekretaris Jenderal Liga Arab Ahmed Aboul Gheit menyatakan dukungannya terhadap dewan presiden baru Yaman dalam sebuah pernyataan Kamis, berharap itu akan membawa negara itu menuju perdamaian.

Dia juga meminta semua pihak Yaman untuk menghormati gencatan senjata saat ini sebagai pintu gerbang ke “negosiasi serius yang pada akhirnya dapat mengakhiri penderitaan rakyat Yaman.”

Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Yordania juga menyambut baik keputusan Hadi serta paket bantuan yang dijanjikan Arab Saudi dan UEA.

_____________

Magdy melaporkan dari Kairo.


Posted By : pengeluaran hk