Pria yang dihukum karena memperkosa penulis Alice Sebold dibebaskan
World

Pria yang dihukum karena memperkosa penulis Alice Sebold dibebaskan

Selama beberapa dekade, selama bertahun-tahun di penjara dan bahkan setelah dia dibebaskan, Anthony Broadwater bersikeras bahwa dia tidak bersalah atas pemerkosaan penulis “The Lovely Bones” Alice Sebold, kejahatan yang dia gambarkan dalam memoarnya, “Lucky.”

Dihukum pada tahun 1982, Broadwater menghabiskan lebih dari 16 tahun penjara. Dia ditolak pembebasan bersyarat setidaknya lima kali karena dia tidak akan mengakui kejahatan yang tidak dia lakukan, menurut pengacaranya. Dan dia lulus dua tes pendeteksi kebohongan.

Broadwater, 61, mencoba lima kali untuk membatalkan hukuman. Dan bahkan setelah dia dibebaskan, dia tidak menyerah. Tapi itu tidak terjadi – sampai Senin, ketika Hakim Agung Negara Bagian New York Gordon Cuffy mengosongkan hukuman pemerkosaan dan tuduhan lain yang terkait dengannya.

Jaksa Distrik Kabupaten Onondaga bergabung dalam mosi untuk mengosongkan hukuman.

Sebold menggambarkan pemerkosaan itu, yang terjadi ketika dia masih mahasiswa baru di Universitas Syracuse pada tahun 1981, dengan sangat rinci dalam memoarnya. Itu diterbitkan pada tahun 1999, tahun setelah pembebasan Broadwater dari penjara.

Hampir lima bulan setelah dia diperkosa, Sebold melihat Broadwater di jalan di Syracuse. Dia mengingatkannya pada pemerkosa, dan dia melaporkan pertemuan itu ke polisi, menurut penegasan pengacara Broadwater. Namun kemudian, dia gagal mengidentifikasi Broadwater dalam barisan polisi.

Broadwater dihukum atas dua bukti — akun Sebold — identifikasi lintas ras, karena penulisnya adalah White dan Broadwater adalah Black — dan analisis sehelai rambut yang kemudian dianggap salah, tulis pengacaranya. .

“Penelitian telah menemukan bahwa risiko salah identifikasi saksi mata meningkat secara signifikan ketika saksi dan subjek berbeda ras,” tegas penegasan.

Mengenai analisis rambut, pada tahun 2015, “FBI bersaksi bahwa analisis rambut mikroskopis mengandung kesalahan dalam setidaknya 90 persen kasus yang ditinjau oleh agensi,” menurut rilis berita pengacara.

“Kami tahu sekarang bahwa kesaksian ahli kimia forensik berasal dari pendekatan forensik yang sebagian besar dibantah untuk mikroskopi rambut,” kata penegasan itu.

Dalam “Lucky,” Sebold menulis bahwa “seorang detektif dan jaksa memberitahunya setelah barisan bahwa dia memilih orang yang salah dan bagaimana jaksa dengan sengaja melatihnya untuk merehabilitasi kesalahan identifikasinya,” menurut penegasan tersebut.

CNN telah menghubungi Sebold dan perusahaan penerbitannya beberapa kali untuk memberikan komentar.

Analisis rambut yang tidak dapat diandalkan dan percakapan antara jaksa dan Sebold setelah lineup mungkin akan mengarah pada putusan yang berbeda jika diajukan di persidangan, kata pengacara.

“Saya tidak akan menodai proses ini dengan meminta maaf,” kata Jaksa Wilayah William Fitzpatrick di ruang sidang. “Itu tidak memotongnya. Ini seharusnya tidak pernah terjadi.”

Broadwater menangis ketika hakim mengumumkan keputusannya.

“Ketika jaksa wilayah berbicara kepada saya, kata-katanya begitu mendalam — sangat kuat — itu mengguncang saya,” kata Broadwater kepada CNN, Rabu. “Itu membuat saya menangis dengan sukacita dan kebahagiaan karena seorang pria sebesar ini akan mengatakan apa yang dia katakan atas nama saya … itu, itu melampaui apa pun yang bisa saya katakan pada diri saya sendiri.”

Setelah dibebaskan, Broadwater tetap berada dalam daftar pelanggar seks. Dia menggambarkan bagaimana keyakinan itu telah menghancurkan hidupnya.

Dia berjuang untuk mencari pekerjaan setelah keluar dari penjara ketika majikan mengetahui tentang catatan kriminalnya.

“Saya melakukan apa yang bisa saya lakukan, dan itu hanya Anda tahu — menciptakan pekerjaan untuk diri saya sendiri melakukan lansekap, penebangan pohon, pengangkutan, pembersihan,” katanya.

Istrinya menginginkan anak, tetapi “Saya tidak akan membawa anak ke dunia karena ini. Dan sekarang, kami melewati hari-hari, kami tidak dapat memiliki anak,” kata Broadwater kepada wartawan setelah sidang pengadilan.

Pasangan itu bertemu pada 1999, sekitar setahun setelah dia dibebaskan dari penjara, katanya kepada CNN. Setelah kencan pertama mereka, dia memberinya transkrip dan dokumen lain dari kasusnya, menyuruhnya membacanya dan memutuskan apakah dia ingin bersamanya.

“Dia mempercayai saya dan dia memberi saya lebih banyak kekuatan,” katanya. “Saya hanya menginginkan kualitas hidup yang lebih baik, tetapi saya tidak pernah bisa mendapatkan kualitas pekerjaan yang lebih baik.”

Sebagian alasan mengapa pengacara Broadwater, J. David Hammond dan Melissa Swartz, terlibat dalam kasus ini adalah berkat Tim Mucciante, yang terlibat dalam proyek pengembangan film adaptasi “Lucky.”

Mucciante “memiliki keraguan bahwa cerita itu seperti yang digambarkan dalam film itu,” kata Hammond, yang membawanya untuk menyewa seorang detektif swasta yang terkait dengan firma hukum mereka.

“Tidak butuh waktu lama, menggali sekitar, kami menyadari, OK, ada sesuatu di sini,” kata Hammond. Dia dan Swartz mendengarkan transkrip persidangan dan menemukan “masalah hukum yang serius,” yang mendorong mereka untuk mengajukan mosi, katanya.

Hammond dan Swartz setidaknya adalah pengacara kelima yang dia sewa untuk membantu kasusnya, kata Broadwater.

“Saya tidak pernah menyerah. Saya tidak pernah bisa menyerah dan hidup di bawah kondisi ini … Saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk membuktikan bahwa saya tidak bersalah,” katanya.

Beberapa hari setelah keputusan hakim, Broadwater berkata, “Rasanya sangat tidak nyata, saya masih meresapinya. Saya seperti — takut dalam arti tertentu. Saya sangat bahagia.”

Mengenai Sebold, Broadwater mengatakan dia ingin meminta maaf.

“Saya bersimpati padanya, apa yang terjadi padanya,” katanya. “Saya hanya berharap ada permintaan maaf yang tulus. Saya akan menerimanya. Saya tidak pahit atau memiliki kebencian terhadapnya.”


Posted By : pengeluaran hk