Pujian requiem untuk Uskup Agung Afrika Selatan Desmond Tutu
Brody

Pujian requiem untuk Uskup Agung Afrika Selatan Desmond Tutu

CAPE TOWN, AFRIKA SELATAN — Uskup Agung Anglikan Emeritus Desmond Tutu dikenang pada pemakamannya Sabtu atas perannya yang meraih Hadiah Nobel Perdamaian dalam mengakhiri penindasan rasial rezim apartheid Afrika Selatan dan karena memperjuangkan hak-hak orang LGBTQ.

“Ketika kami berada dalam kegelapan, dia membawa terang,” kata Uskup Agung Canterbury Justin Welby, kepala gereja Anglikan sedunia, dalam pesan video yang ditampilkan pada Misa requiem yang dirayakan untuk Tutu di Katedral St. George di Cape Town.

“Bagi saya, memuji dia seperti seekor tikus yang memberikan penghormatan kepada seekor gajah,” kata Welby. “Afrika Selatan telah memberi kita contoh luar biasa tentang pemimpin tinggi negara pelangi dengan Presiden Nelson Mandela dan Uskup Agung Tutu…. Banyak lampu pemenang Nobel semakin redup seiring waktu, tetapi Uskup Agung Tutu semakin terang.”

Tutu meninggal Minggu lalu pada usia 90 tahun. Peti mati kecilnya yang terbuat dari kayu pinus, yang termurah yang tersedia atas permintaannya untuk menghindari pajangan yang mencolok, adalah pusat kebaktian, yang juga menampilkan paduan suara Afrika, doa dan dupa.

“Uskup Agung Desmond Tutu telah menjadi kompas moral dan hati nurani nasional kami,” kata Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, yang menyampaikan pidato pemakaman. “Bahkan setelah munculnya demokrasi, dia tidak ragu-ragu untuk menarik perhatian, seringkali dengan kasar, pada kekurangan kita sebagai pemimpin negara demokratis.”

Ramaphosa menyerahkan bendera nasional kepada janda Tutu, Leah, saat dia duduk di kursi roda.

Katedral dapat menampung 1.200 jemaah, tetapi hanya 100 pelayat yang diizinkan menghadiri pemakaman karena pembatasan COVID-19.

Beberapa ratus orang menerjang cuaca badai untuk menonton kebaktian di layar besar di depan Balai Kota Cape Town. Gedung pemerintah kota adalah tempat Tutu bergandengan tangan dengan Nelson Mandela pada hari di tahun 1990 ketika Mandela dibebaskan setelah menjalani 27 tahun penjara karena penentangannya terhadap apartheid.

Michael Nuttall, pensiunan uskup Natal, menyampaikan khotbah. Nuttall menyebut hubungannya dengan Tutu “kemitraan yang tidak mungkin pada saat yang benar-benar kritis dalam kehidupan negara kita dari tahun 1989 hingga 1996, dia sebagai uskup agung Cape Town dan saya sebagai wakilnya,” Dengan humor, dia menggambarkan dirinya sebagai “No. 2 ke Tutu.”

“Kemitraan kami menyentuh hati, mungkin, di hati dan pikiran banyak orang: seorang pemimpin kulit hitam yang dinamis dan wakilnya yang kulit putih di tahun-tahun terakhir apartheid,” lanjut Nuttall. “Dan hei, presto, surga tidak runtuh. Kami mencicipi, jika Anda suka, dari apa yang bisa terjadi di negara kami yang terpecah belah.”

Dua putri Tutu, Mpho dan Nontombi, keduanya pendeta gereja, berpartisipasi dalam kebaktian bersama dengan mantan Presiden Irlandia Mary Robinson dan Graca Machel, janda dari dua presiden Afrika, Samora Machel dari Mozambik dan Nelson Mandela.

Lonceng katedral berbunyi saat peti mati Tutu dibawa pergi setelah pemakaman untuk kremasi pribadi. Abunya akan dikebumikan di katedral.

Pada hari-hari sebelum pemakaman, beberapa ribu orang memberikan penghormatan kepada Tutu dengan mengarsipkan peti matinya di katedral dan menandatangani buku belasungkawa.


Posted By : keluaran hongkong malam ini