Putin ke Barat: ‘Bukan kami yang mengancam siapa pun’
World

Putin ke Barat: ‘Bukan kami yang mengancam siapa pun’

MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin mendesak Barat pada hari Kamis untuk “segera” memenuhi permintaan Rusia untuk jaminan keamanan menghalangi ekspansi NATO ke Ukraina, mengatakan AS adalah “di ambang rumah kami.”

Berbicara selama konferensi pers tahunan maraton, pemimpin Rusia menyambut baik pembicaraan dengan AS, yang katanya akan dimulai di Jenewa bulan depan, sebagai langkah “positif”, tetapi memperingatkan bahwa Moskow mengharapkan diskusi untuk menghasilkan hasil yang cepat.

“Kami telah dengan jelas dan tepat memberi tahu mereka bahwa ekspansi NATO lebih lanjut ke arah timur tidak dapat diterima,” kata Putin.

Pekan lalu, Moskow menyerahkan rancangan dokumen keamanan yang menuntut agar NATO menolak keanggotaan di Ukraina dan negara-negara bekas Soviet lainnya dan membatalkan pengerahan militer aliansi di Eropa Tengah dan Timur. Prinsip utama aliansi ini adalah keanggotaan terbuka untuk negara mana pun yang memenuhi syarat.

“Apakah kita yang menempatkan rudal di dekat perbatasan AS?” kata Putin dengan marah. “Tidak, AS yang datang ke rumah kami dengan misilnya, itu sudah di ambang rumah kami. Apakah ini permintaan yang berlebihan untuk tidak menempatkan sistem senjata serang di dekat rumah kita?”

Moskow menyampaikan permintaannya di tengah meningkatnya ketegangan atas penumpukan pasukan Rusia di dekat Ukraina yang telah memicu kekhawatiran kemungkinan invasi. Presiden AS Joe Biden memperingatkan Putin dalam panggilan video awal bulan ini bahwa Rusia akan menghadapi “konsekuensi berat” jika menyerang Ukraina.

Rusia telah membantah rencana untuk meluncurkan serangan tetapi menggambarkan ekspansi NATO dan penyebaran senjata di Ukraina sebagai “garis merah.”

Ditanya pada hari Kamis apakah dia dapat memberikan jaminan bahwa Rusia tidak akan menyerang Ukraina, Putin menjawab: “Andalah yang harus memberi kami jaminan dan segera memberi mereka, sekarang, dan tidak membicarakannya selama beberapa dekade.”

“Bagaimana tanggapan Amerika jika kami menempatkan rudal kami di perbatasan AS dengan Kanada atau Meksiko?” serunya.

AS dan sekutunya mengatakan mereka tidak akan memberi Rusia jenis jaminan di Ukraina yang diinginkan Putin. Para pejabat Amerika sedang berunding dengan sekutu Eropa sebelum pembicaraan Jenewa.

Pemimpin Rusia itu menuduh selama konferensi persnya bahwa Barat telah “menipu, secara terang-terangan menipu” Moskow dengan menawarkan janji lisan pada 1990-an untuk tidak memperluas kehadiran NATO ke timur dan kemudian memperbesar untuk memasukkan negara-negara bekas blok Soviet di Eropa Tengah dan Timur dan bekas negara-negara bekas blok Soviet. Republik Soviet di Baltik.

“Mereka bilang mereka tidak akan berkembang, dan kemudian mereka melakukan ekspansi,” katanya. “Mereka mengatakan akan ada jaminan yang sama untuk semua, tetapi tidak ada keamanan yang sama. Bagiku terkadang kita hidup di dunia yang berbeda.”

Polandia, Hongaria dan Republik Ceko bergabung dengan NATO pada tahun 1999, diikuti pada tahun 2004 oleh Bulgaria, Rumania, Slovakia, Slovenia dan bekas republik Soviet di Estonia, Latvia, dan Lituania. Pada tahun-tahun berikutnya, Albania, Kroasia, Montenegro dan Makedonia Utara juga bergabung, sehingga keanggotaan NATO menjadi 30 negara.

“Bukan kami yang mengancam siapa pun,” kata Putin. “Apakah kita yang datang ke perbatasan AS atau Inggris atau di tempat lain? Tidak, mereka telah datang kepada kami, dan sekarang mereka mengatakan bahwa Ukraina akan berada di NATO. Atau mereka hanya akan menempatkan pangkalan dan menyerang senjata di sana secara bilateral.”

Dia menuduh Barat berusaha membuat Ukraina “anti-Rusia, terus-menerus ditingkatkan dengan senjata modern dan mencuci otak penduduk.”

Rusia tidak dapat terus hidup untuk mengantisipasi ancaman keamanan yang ditimbulkan oleh kemungkinan penyebaran senjata Barat di Ukraina, kata Putin.

“Haruskah Rusia hidup terus-menerus melihat kembali apa yang terjadi dan sistem senjata baru apa yang ditempatkan di sana?” serunya. “Kita perlu berpikir tentang memastikan keamanan kita.”

Dia berpendapat bahwa senjata Barat dapat mendorong pasukan hawkish di Ukraina untuk mencoba mendapatkan kembali kendali atas wilayah separatis yang didukung Rusia dengan paksa dan bahkan mencoba untuk merebut kembali Krimea, yang dianeksasi Rusia dari Ukraina pada tahun 2014.

Pemimpin Rusia mengklaim bahwa ekspresi keprihatinan Barat tentang dugaan invasi Rusia dapat menjadi awal dari kemungkinan upaya Ukraina untuk melancarkan serangan terhadap pemberontak di timur menyusul dua upaya yang gagal di masa lalu.

“Ada kesan bahwa mereka sedang mempersiapkan operasi militer ketiga dan memperingatkan kami untuk tidak ikut campur,” katanya.

Pejabat Ukraina telah membantah niat untuk melancarkan serangan terhadap separatis. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Ukraina Oleg Nikolenko mengatakan Kamis bahwa klaim Putin tentang Kyiv mempersiapkan operasi militer tidak benar.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan bahwa “satu-satunya agresi di perbatasan Rusia dan Ukraina adalah penumpukan militer oleh Rusia dan retorika permusuhan dari pemimpin Rusia.”

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss juga menegaskan bahwa “NATO adalah aliansi defensif dan Ukraina terus menunjukkan pengendalian diri yang terpuji dalam menghadapi provokasi dan agresi Rusia.”

“Setiap serangan Rusia akan menjadi kesalahan strategis besar-besaran dan akan dihadapi dengan kekuatan, termasuk sanksi terkoordinasi dengan sekutu kami untuk membebani kepentingan dan ekonomi Rusia,” kata Truss.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membahas situasi di sekitar Ukraina dengan Truss dan mereka “sepakat tentang pentingnya memperkuat dukungan terkoordinasi di antara sekutu dan mitra untuk memaksakan konsekuensi dan biaya untuk agresi Rusia lebih lanjut terhadap Ukraina,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price.

Seorang pejabat senior Gedung Putih yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan pada hari Kamis bahwa AS siap untuk meningkatkan dukungan ke Ukraina untuk membantunya mempertahankan wilayahnya dan akan meyakinkan sekutu NATO tentang setiap perubahan sikap selain sanksi ekonomi jika Rusia menyerang tetangganya.

Tak lama setelah mencaplok Krimea, Moskow memberikan dukungannya di balik pemberontakan separatis di timur Ukraina. Pertempuran selama lebih dari tujuh tahun telah menewaskan lebih dari 14.000 orang dan menghancurkan jantung industri Ukraina, yang dikenal sebagai Donbas.

Konferensi pers Putin berlangsung hampir empat jam dan juga mencakup berbagai masalah domestik. Dia menepis kritik terhadap Rusia yang menunjuk sejumlah media dan aktivis kritis sebagai “agen asing,” label merendahkan yang memerlukan pengawasan pemerintah tambahan dan dimaksudkan untuk merusak kredibilitas orang yang ditunjuk.

Ditanya tentang musuh politik utamanya, pemimpin oposisi yang dipenjara Alexei Navalny, Putin kembali menolak tuduhan bahwa pihak berwenang Rusia berada di balik keracunan Navalny dengan racun saraf tahun lalu.

Pemimpin Rusia juga menepis argumen bahwa Moskow menimbun gas di tengah krisis energi Uni Eropa untuk mendesak persetujuan cepat dari pipa Nord Stream 2 yang baru dibangun, dengan mengatakan bahwa raksasa gas Gazprom Rusia bahkan telah memenuhi kewajibannya di bawah kontrak jangka panjang.

Putin, yang akan menghadiri Olimpiade Musim Dingin di China awal tahun depan, juga mengkritik boikot politik AS terhadap Olimpiade Beijing, menggambarkannya sebagai kesalahan dan bagian dari upaya Washington untuk menahan kekuatan China yang semakin besar.

——

Colleen Long dan Benjamin Fox di Washington, Jill Lawless di London dan Yuras Karmanau di Kyiv, Ukraina, berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk