Putusan Rittenhouse menyalakan kembali perdebatan senjata AS yang terpolarisasi
World

Putusan Rittenhouse menyalakan kembali perdebatan senjata AS yang terpolarisasi

Pembebasan Kyle Rittenhouse atas tuduhan pembunuhan pada hari Jumat membuka front lain dalam perjuangan lama Amerika atas hak senjata: Apakah dapat diterima bagi seorang remaja untuk membawa senapan gaya serbu ke sebuah protes?

Konservatif memuji Rittenhouse sebagai pahlawan karena menggunakan haknya untuk membela diri ketika dia menembak mati dua demonstran dan melukai yang ketiga yang dia katakan menyerangnya tahun lalu pada protes keadilan rasial di Kenosha, Wisconsin.

Pendukung kontrol senjata memperingatkan putusan juri dapat menginspirasi gelombang baru main hakim sendiri bersenjata, setelah Rittenhouse melakukan perjalanan pada Agustus 2020 dari rumahnya di Illinois ke Kenosha setelah demonstrasi meletus menyusul penembakan polisi terhadap seorang pria kulit hitam, Jacob Blake.

Senjata telah lama menjadi masalah politik yang kuat di Amerika Serikat, di mana undang-undang permisif telah menyebabkan kepemilikan senjata api sipil tertinggi di dunia. Penembakan massal, yang jauh lebih jarang terjadi di negara-negara kaya lainnya, telah melanda negara itu selama beberapa dekade.

Keputusan Rittenhouse, pada usia 17 tahun, untuk berkeliaran di jalan-jalan di Kenosha sambil membawa senjata atas nama melindungi properti pribadi dari para perusuh mengejutkan tentang seberapa jauh hak senjata harus diperluas.

“Seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa tragis pada malam itu di bulan Agustus, seorang anak berusia 17 tahun yang mempersenjatai dirinya dengan AR-15 membuat tidak ada yang lebih aman,” kata pejabat tinggi di Giffords, kelompok keamanan senjata, dalam sebuah pernyataan. “Putusan hari ini mengirimkan pesan meresahkan yang akan mendorong kekerasan main hakim sendiri dan pembunuhan lebih lanjut.”

Organisasi hak senjata dan pendukung Rittenhouse merayakan hasilnya sebagai kemenangan besar.

Dalam beberapa menit setelah putusan, Asosiasi Senapan Nasional memposting di Twitter bahasa Amandemen Kedua Konstitusi AS: “Milisi yang diatur dengan baik, yang diperlukan untuk keamanan negara bebas, hak rakyat untuk menyimpan dan memanggul senjata, harus jangan dilanggar.”

Brandon Lesco, yang berdiri di luar gedung pengadilan Kenosha sambil memegang “Free Kyle!” tanda, mengatakan putusan itu adil.

“Seseorang perlu berada di sana untuk membela kota-kota Amerika yang coba dibakar orang. Saya menghormati dia di sana, saya menghormati dia membawa senjata, dia menggunakannya dengan benar, dia menggunakannya secara legal. Para juri setuju,” kata Lesco.

Hakim pengadilan awal pekan ini telah menolak tuduhan pelanggaran ringan terhadap Rittenhouse karena secara ilegal memiliki senapan yang dia gunakan dalam penembakan, dengan alasan ketidakjelasan dalam undang-undang.

‘PESAN YANG TIDAK DAPAT DITERIMA’

Kaum liberal mengecam pembebasan Rittenhouse sebagai bukti lebih lanjut dari sistem peradilan pidana yang bias rasial. Rittenhouse, seperti orang-orang yang ditembaknya, berkulit putih.

“Bahwa seorang pemuda kulit putih dapat melakukan perjalanan melintasi batas negara, dipersenjatai dengan senapan serbu, dan terlibat dalam konfrontasi bersenjata yang mengakibatkan banyak kematian tanpa menghadapi pertanggungjawaban pidana, adalah hasil yang terlalu umum di negara di mana rasisme sistemik terus merusak sistem, Margaret Huang, presiden dan CEO Pusat Hukum Kemiskinan Selatan, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Beberapa ahli hukum berhati-hati untuk membedakan antara fakta spesifik kasus Rittenhouse dan pesan yang lebih luas yang mungkin dikirimkannya.

Jaksa memiliki standar yang tinggi untuk meyakinkan juri bahwa Rittenhouse tidak cukup takut untuk hidupnya pada saat dia dipecat, menurut Janine Geske, mantan hakim Mahkamah Agung Wisconsin. Di bawah undang-undang negara bagian, ia diizinkan secara hukum untuk membawa senjatanya secara terbuka.

Tapi Geske mengatakan dia khawatir persidangan akan mengajarkan pelajaran yang salah: “Ketika Anda keluar untuk memprotes atau protes balik, tidak apa-apa untuk membawa senjata yang dimuat untuk ‘melindungi diri Anda sendiri.’ Kami akan memiliki masalah substansial tentang siapa yang membela diri, ketika Anda memiliki dua orang dengan pistol?”

Sentimen itu diamini oleh Karen Bloom dan John Huber, orang tua dari Anthony Huber, salah satu pria yang dibunuh oleh Rittenhouse.

“Ini mengirimkan pesan yang tidak dapat diterima bahwa warga sipil bersenjata dapat muncul di kota mana pun, menghasut kekerasan, dan kemudian menggunakan bahaya yang mereka ciptakan untuk membenarkan penembakan orang di jalan,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.


Posted By : pengeluaran hk