Rabi melemparkan kursi ke penyandera sinagoga Texas sebelum melarikan diri
World

Rabi melemparkan kursi ke penyandera sinagoga Texas sebelum melarikan diri

WASHINGTON – Seorang rabi yang termasuk di antara empat jemaah Yahudi yang ditawan di sebuah sinagoga di daerah Dallas mengatakan pada hari Senin bahwa dia dan yang lainnya berhasil melarikan diri setelah dia melemparkan kursi ke arah penyandera dan kemudian bergegas menuju pintu keluar.

Pengepungan sepuluh jam pada hari Sabtu di Jemaat Beth Israel di Colleyville, barat Dallas, Texas, berakhir dengan tembakan dengan keempat sandera dibebaskan dan tersangka tewas ketika anggota tim penyelamat sandera FBI memasuki sinagoga.

FBI mengatakan sedang menyelidiki insiden itu sebagai “masalah terkait terorisme, di mana komunitas Yahudi menjadi sasaran.” Ini sedang diselidiki oleh Satuan Tugas Terorisme Gabungan FBI.

Tersangka, yang diidentifikasi oleh FBI sebagai warga negara Inggris, mengetuk pintu sinagoga selama doa Sabat dan diundang masuk dan ditawari teh, kata Rabi Charlie Cytron-Walker, yang termasuk di antara mereka yang ditawan, kepada CBS.

Cytron-Walker kemudian kembali berdoa, setelah itu dia berkata bahwa dia “mendengar bunyi klik – dan itu bisa apa saja – tetapi ternyata itu adalah senjatanya.”

Seorang sandera dibebaskan tanpa cedera setelah enam jam negosiasi tegang yang dilakukan dengan bantuan dari keluarga tersangka, Malik Faisal Akram, 44 tahun.

Masih disandera dengan dua orang lainnya, Cytron-Walker mengatakan dia mengikuti pelatihan penyanderaan dari FBI ketika menentukan apakah dan kapan harus mencoba melarikan diri.

“Ketika saya melihat peluang di mana dia tidak dalam posisi yang baik, saya memastikan bahwa dua pria yang masih bersama saya, bahwa mereka siap untuk pergi, (dan bahwa) pintu keluar tidak terlalu jauh,” kata Cytron-Walker.

“Saya menyuruh mereka pergi. Saya melemparkan kursi ke arah pria bersenjata itu, dan saya menuju pintu, dan kami bertiga bisa keluar bahkan tanpa ada tembakan.”

Tim penyelamat sandera FBI kemudian menggerebek sinagoge, yang menyebabkan kematian Akram. Tidak jelas apakah pria bersenjata itu bunuh diri atau dibunuh oleh anggota tim FBI.

Polisi di Inggris mengatakan mereka telah menahan dua remaja untuk diinterogasi sehubungan dengan kasus tersebut.

(Laporan oleh Rami Ayyub; Penyuntingan oleh Scott Malone dan Chizu Nomiyama dan Franklin Paul)


Posted By : pengeluaran hk