Rantai Yesus dan Maria @ Trix: Stoffig sterk
totosgp

Rantai Yesus dan Maria @ Trix: Stoffig sterk

Rantai Yesus dan Maria

© CPU – Peter Verstraeten

Kami melakukannya sebelumnya dan kami akan melakukannya lagi: akan melihat band-band yang secara kolektif sepakat bahwa mereka telah melewati puncak mereka setidaknya untuk sementara waktu, tetapi masih terus melakukan tur abu-abu pada catatan yang menandai puncak mereka. The Jesus and Mary Chain tidak diragukan lagi adalah salah satu band tersebut. Pekerjaan yang mereka lakukan setelah istirahat dari 1999 hingga 2007 tidak mencapai pergelangan kaki para clappers pertama psikokandi (1985) dalam Tanah Gelap (1987). Pada tahun 2015 mereka sudah melakukan tur dengan yang pertama, dan kemarin adalah yang kedua bahwa Reid bersaudara, setelah penundaan dua tahun, masih sepenuhnya naik ke panggung untuk memberikan pertunjukan yang bagus kepada penonton yang terobsesi dengan nostalgia. Apakah pertunjukan itu datang untuk mengamankan masa pensiun mereka yang akan datang, atau untuk menjawab godaan keras penggemar, kita tidak akan pernah tahu. Bagaimanapun, yang terakhir tidak benar-benar membuat diri mereka didengar selama penjualan tiket, karena aula utama Trix hanya sedikit terisi. Siapa pun yang ada di sana, bagaimanapun, disuguhi lima puluh menit yang bagus dan sempurna Tanah Gelap, dilengkapi dengan singel dari rekaman lain dan materi baru; dan ini oleh band yang dalam waktu empat puluh tahun tidak kehilangan banyak suaranya, tapi entah bagaimana keren.

Sebagai aksi pendukung, kami melihat Partisan, trio dari Ghent yang mendandani gitar post-punk yang berisik dengan vokal yang gelap dan melankolis. Ketiga musisi tersebut adalah veteran kancah musik Belgia, dan setelah berbagai pekerjaan di 1001 proyek, mereka menyatukan pengaruh musik mereka dalam campuran yang mengejutkan. Di titik terendah, terkadang terdengar seperti mengejar Nirvana atau penyedot debu dari My Bloody Valentine; tinggi set Gentenaars mendapat konten balada yang jauh lebih tinggi; terkadang sedikit Bauhaus, terkadang sedikit Eurosong. Set mereka sebenarnya bisa diringkas dengan judul rekor terakhir mereka Damai Liar, di mana terutama bagian-bagian instrumental memberikan eksperimental ‘buas’ dan vokal menjaga keseluruhan bersama dengan damai dan agak serius.

Partisan

© CPU – Peter Verstraeten

Seperti biasa, Jim Reid hampir tidak terlihat ketika dia melukisnya dalam nuansa merah dan biru – sejajar dengan sampul Tanah Gelap – panggung menyala muncul. Dia dapat didengar, dan ini hampir persis sama murni dan pada saat yang sama terdistorsi seperti pada tahun 1987. Meskipun suara mereka bertahan dengan luar biasa setelah istirahat hampir sepuluh tahun dan kelangkaan musik baru, dengan cepat menjadi jelas bahwa mereka memiliki ketenangan. di suatu tempat di telah hilang dalam empat puluh tahun terakhir. Kenakalan Anda ditukar dengan empati yang mencolok dan potongan rambut Einstein yang ikonik, dalam kasus Jim Reid, digantikan oleh potongan rambut dan blazer pekerja kantoran. Meskipun dia mengatakan dia tidak pernah suka menjadi vokalis dan penyanyi – dia kalah taruhan melawan saudaranya dan dipaksa merangkak di belakang mikrofon dan di latar depan selama 40 tahun – tidak seperti di masa lalu, ada sedikit perlawanan di pihaknya. Dia tidak berada di belakang mikrofon, tetapi terjebak dalam tarian dengan benda itu, pemandangan yang seharusnya tidak Anda tunggu di hari-hari awal band.

Dalam kapasitas ini, berperilaku baik dan antusias, mereka memainkan sepuluh lagu Tanah Gelap dalam urutan aslinya; dari “Darklands” hingga hit terbesar “April Skies” hingga lagu penutup yang indah “About You”. Kami tidak mendengar yang lain, lebih dari dua puluh lagu dari edisi rekaman yang diperluas. Lagu-lagunya tidak mekanis, tetapi dibawakan dengan sangat sederhana, tanpa sentuhan atau tepi ekstra. Setelah set yang tidak terputus ini, kami berlima melambai selamat malam kepada kami untuk menutup aksi pertama malam itu.

Rantai Yesus dan Maria

© CPU – Peter Verstraeten

Setelah istirahat sepuluh menit – band ini terdiri dari band tahun enam puluhan – para pria naik ke panggung lagi untuk ronde kedua; seperti yang mereka umumkan sebelumnya, itu akan menjadi pilihan la carte dari seluruh oeuvre The Jesus and Mary Chain. Wajah-wajah yang menyeringai – baik di dalam maupun di luar panggung – menunjukkan bahwa semua orang menginginkan sedikit lebih banyak kepanikan dan variasi di bagian set ini. Angka-angka dari Tanah Gelap semuanya kuat, tetapi mereka juga hampir semuanya dibangun persis sama; melodi dan lirik dapat dipertukarkan. Meskipun itu memastikan kenyamanan yang nyaman dan keseragaman formal di album itu, bagus bahwa live ada lebih banyak ruang untuk kontras – untuk variasi dan kesenangan.

Lulus ulasan: “Amputasi” lagu pembuka Kerusakan dan Kegembiraan (2015), dalam versi hampir tiga kali lipat dari versi studio. Sebut saja mengejutkan atau tidak, tetapi saudara-saudara Reid tampaknya sedikit lebih unggul saat memainkan lagu-lagu baru daripada selama bagian pertama. Selama “Moe Tucker”, dinamai drummer The Velvet Underground dan pengaruh besar untuk (drum) band, pengaruh country dan Elvis dicampur di bawah resep rock tetap. Dengan “All Things Pass”, lagu yang paling terkenal dan mungkin yang terbaik dari rekaman terakhir, mereka mendapatkan yang terbaik dari semua lagu bersama-sama dan yang terbaik dari penonton mereka. Lagu penutup “I Love Rock ‘n Roll”, sebuah lagu yang mungkin juga berasal dari Oasis, ternyata menjadi cara yang ideal untuk melepas lelah di malam hari.

Rantai Yesus dan Maria

© CPU – Peter Verstraeten

Mengetahui bagaimana menutup pertunjukan dengan baik dan hangat, nomor bis masih dicat (dalam warna musim panas) “Just Like Honey”. ‘Aku akan menjadi mainan plastikmu’: kita bisa mendengar lagu itu setiap hari. Dengan menyeret lagu ini keluar dari api, The Jesus and Mary Chain mengingatkan kita kembali pada tulisan mereka yang bagus dan melodi yang kuat, yang telah bertahan dalam ujian waktu di semua bidang.

Mungkin bukan hal yang buruk untuk tidak melihat status legendaris dari sebuah rekor yang tidak dikonfirmasi setiap beberapa tahun, pikir kami selama paruh pertama set. Tanah Gelap dulu dan sekarang masih fantastis, tetapi juga berutang popularitasnya setidaknya sebagian kepada zeitgeist dan cara luar biasa di mana para pemainnya menafsirkan dan mendukung zeitgeist itu (seperti yang diringkas dengan baik dalam wawancara terkenal dengan Bart Peeters). Sekarang elemen terakhir itu agak memudar, rekaman itu terasa sedikit kehilangan tempat tinggal di tangan para pemainnya. Selain itu, kelima musisi tersebut masih membuktikan diri mereka relevan hingga saat ini, baik dalam membawakan materi lama maupun dalam menjual lagu-lagu baru.

The Jesus and Mary Chain mungkin memiliki musik baru, jika tidak, mereka masih memiliki beberapa catatan kuat tahun 80-an yang tersisa untuk membangun tur ulang tahun seumur hidup. Masih harus dilihat untuk lebih – apakah baru atau nostalgia – bagian dari band.

Penggemar foto? Masih banyak lagi di Instagram kami!

Daftar Set:

Tanah Gelap
Tanah Gelap
Deep One Perfect Morning
Bahagia Saat Hujan
Turun Pada Saya
Sembilan Juta Hari Hujan
Langit April
Jatuh
Cherry Datang Juga
Di dinding
Tentang Anda

Amputasi
Sesuatu yang tidak bisa saya miliki
Aku Benci Rock ‘n Roll
Retak
Setengah Jalan Untuk Gila
pengemudi ular
Moe Tucker
Semua Hal Lulus
Saya Suka Rock ‘n Roll

Seperti Madu
Tidak pernah mengerti

data hk yg keluar tercepat cuma sanggup di nyatakan akurat kalau langsung berasal dari live draw sgp. Karena cuma web singaporepools.com.sg inilah yang menyediakan fasilitas live draw yang menunjukkan angka pengeluaran sgp tiap tiap harinya. Melalui live draw sgp member juga sanggup melihat pengeluaran sgp terlengkap layaknya sonsolations, started, prize 3, prize 2, sampai no final prize 1.