Ratu Platinum Jubilee: 70 tahun di atas takhta
Brody

Ratu Platinum Jubilee: 70 tahun di atas takhta

LONDON — Saat Inggris memperingati 70 tahun pemerintahan Ratu Elizabeth II pada Minggu, sang ratu menatap masa depan monarki.

Dalam sambutan yang disampaikan tepat waktu untuk halaman depan Minggu pagi, sang ratu menyatakan “harapan yang tulus” agar istri Pangeran Charles, Camilla, dikenal sebagai “Permaisuri Ratu” ketika putranya menggantikannya seperti yang diharapkan.

Dengan kata-kata itu, sang raja berusaha menjawab sekali dan untuk semua pertanyaan tentang status Camilla, yang awalnya dijauhi oleh penggemar mendiang Putri Diana, istri pertama Charles.

“Sang ratu sangat realistis dan, Anda tahu, dia punya bisnis yang harus dijalankan,” kata sejarawan Robert Lacey. “Yah, mereka menyebutnya ‘The Firm’, bukan? Dan ini benar-benar membawa Camilla ke dalam firma dengan baik sekarang dan untuk masa depan.”

Butuh bertahun-tahun bagi banyak orang di Inggris untuk memaafkan Charles, yang mengaku perselingkuhan dan hubungan lama dengan Camilla merusak pernikahannya dengan Diana.

Putri yang populer dan glamor meninggal dalam kecelakaan mobil di Paris pada tahun 1997, lima tahun setelah pasangan itu berpisah dalam perpecahan publik yang berantakan. Namun suasana publik telah melunak sejak Charles menikahi Camilla Parker Bowles pada 2005.

Sekarang dikenal sebagai Duchess of Cornwall, Camilla yang berusia 74 tahun telah mengambil peran di lebih dari 100 badan amal, dengan fokus pada berbagai masalah termasuk mempromosikan keaksaraan, mendukung korban kekerasan dalam rumah tangga dan membantu orang tua.

Gaya dan selera humornya yang membumi akhirnya memenangkan hati banyak orang Inggris. Kehangatannya melembutkan citra pengap Charles dan membuatnya tampak lebih mudah didekati, jika tidak lebih bahagia, saat dia memotong pita, membuka plakat, dan menunggu kesempatannya untuk memerintah.

Charles, 73, telah lama menjelaskan bahwa dia ingin Camilla dikenal sebagai ratu ketika dia akhirnya menggantikan ibunya di atas takhta. Dalam pesannya sendiri yang memberi selamat kepada ratu atas pengabdiannya selama bertahun-tahun, Charles berterima kasih kepada ibunya atas dukungannya.

“Kami sangat menyadari kehormatan yang diwakili oleh keinginan ibu saya,” kata mereka. “Seperti yang telah kami upayakan bersama untuk melayani dan mendukung Yang Mulia dan orang-orang di komunitas kami, istri tercinta saya telah menjadi dukungan teguh saya selama ini.”

Komentar sang ratu luar biasa karena membawa kembali kenangan akan salah satu momen terendah selama 70 tahun di atas takhta. Keluarga kerajaan secara luas dikritik karena keheningan awalnya setelah kematian Diana, dengan satu surat kabar nasional menyatakan “Rakyat Anda Menderita. Bicaralah dengan Kami Bu.”

Dalam mendukung Charles dan Camilla, ratu mengingat dukungan yang dia terima dari suaminya, Pangeran Philip, yang meninggal tahun lalu setelah beberapa dekade di sisinya, serta peran yang dimainkan ibunya sebagai istri seorang raja.

“Saya beruntung memiliki dukungan yang teguh dan penuh kasih dari keluarga saya. Saya diberkati bahwa, di Pangeran Philip, saya memiliki pasangan yang bersedia untuk menjalankan peran permaisuri dan tanpa pamrih membuat pengorbanan yang menyertainya,” katanya. menulis, “Ini adalah peran yang saya lihat dilakukan oleh ibu saya sendiri selama masa pemerintahan ayah saya.”

“Dan ketika, pada waktunya, putra saya Charles menjadi Raja, saya tahu Anda akan memberinya dan istrinya Camilla dukungan yang sama seperti yang Anda berikan kepada saya.”

Tapi untuk saat ini, sang ratu tetap bekerja.

Pada hari Minggu, Istana Buckingham merilis foto raja yang duduk di depan kotak pengiriman merah resminya dengan surat-surat pemerintah terbentang di depannya.

Raja berusia 95 tahun itu diperkirakan akan menghabiskan hari di Sandringham, kawasan pedesaan di Norfolk tempat ayahnya, Raja George VI, meninggal mendadak pada 6 Februari 1952, menjadikannya ratu.

“Ini adalah hari yang menyedihkan dan hari yang mengingatkannya pada hubungan dekat yang dia miliki dengannya,” kata Lacey, konsultan sejarah serial Netflix “The Crown.”

“(Minggu) adalah hari ketika, menurut tradisi, dia suka kembali ke Sandringham, akar keluarga pedesaan,” katanya kepada The Associated Press. “Dia suka menganggap dirinya Squire of Sandringham, Raja Inggris, tapi dia pergi keluar dan berjalan-jalan di ladang, menembak permainan. Itu yang dia ingat.”

Sementara peringatan hari Minggu diperkirakan akan berlangsung sederhana, perayaan publik dari yubileum platinum raja dijadwalkan pada Juni, ketika cuaca membaik. Perayaan akan mencakup parade militer, pesta lingkungan dan kompetisi untuk membuat makanan penutup baru — ekstravaganza mini yang akan berlangsung selama akhir pekan empat hari khusus 2-5 Juni.

Perayaan itu dimaksudkan untuk mengakui wanita yang menjadi simbol stabilitas bagi Inggris saat menavigasi usia ketidakpastian.

Raja terlama di Inggris, satu-satunya orang Inggris yang paling berdaulat yang pernah dikenal, dia telah hadir secara konstan ketika Inggris menavigasi akhir kekaisaran, tahun 60-an yang berayun, perselisihan perburuhan tahun 1980-an, terorisme internasional, Brexit, dan COVID-19 pandemi.

Dalam pesannya, sang ratu berjanji untuk terus bekerja untuk Inggris dan Persemakmuran.

“Saat kita menandai ulang tahun ini, saya senang untuk memperbarui kepada Anda janji yang saya berikan pada tahun 1947 bahwa hidup saya akan selalu dikhususkan untuk layanan Anda,” tulisnya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini