RCMP, reformasi militer: Inisiatif baru mendorong perubahan
Politic

RCMP, reformasi militer: Inisiatif baru mendorong perubahan

OTTAWA —
Peringatan konten: Konten mungkin menyusahkan sebagian pembaca.

Orang-orang yang selamat dari pelecehan di RCMP dan militer Kanada bergabung untuk menekan pemerintah federal agar bertindak atas seruan bertahun-tahun untuk pengawasan independen yang lebih kuat dan langkah-langkah untuk membasmi kesalahan dan perlakuan buruk di dalam lembaga-lembaga itu.

Dipicu oleh apa yang digambarkan oleh seorang penyintas sebagai sorotan “memalukan” dan “memicu” yang diberikan kepada Angkatan Bersenjata Kanada dan Polisi Berkuda Kanada pada tahun lalu, upaya tersebut bermaksud untuk mendorong pemerintah untuk menerapkan pengawasan pelanggaran yang “benar-benar independen” klaim.

“Kami terus melihat cerita-cerita ini datang minggu demi minggu,” kata Janet Merlo, mantan perwira RCMP yang memimpin perjuangan sebagai perwakilan penggugat dalam gugatan class action federal senilai $125,4 juta, dan yang sekarang menjadi bagian dari kelompok kecil Warga Kanada mempelopori inisiatif ini. “Jadi, beberapa dari kami berkumpul dan berpikir, ‘Mungkin jika kita bergabung … untuk memberi tekanan pada pemerintah pada dasarnya untuk melakukan sesuatu.’”

Dia mengatakan bahwa meskipun perjuangan selama bertahun-tahun untuk perubahan, termasuk melalui tuntutan hukum dan banyak laporan dan pertanyaan yang merekomendasikan solusi, hasil yang berarti belum terwujud.

“Waktunya habis,” katanya dalam wawancara dengan CTVNews.ca, Selasa.

Sementara aliansi dan tindakan yang direncanakan masih berjalan bersama, Merlo mengatakan dia menyerukan baik saat ini dan mantan anggota RCMP dan militer serta anggota masyarakat umum yang ingin melihat hal-hal berubah, untuk menjangkau dan menambahkan suara mereka untuk yang baru ini. upaya.

Merlo mengatakan bagian dari tujuannya adalah untuk mendidik masyarakat tentang ketegangan yang dia katakan masih dirasakan oleh anggota polisi dan militer yang ditugaskan untuk menjaga mereka tetap aman, serta menarik perhatian pada uang pajak yang dihabiskan untuk membayar tuntutan hukum. daripada menyelesaikan masalah.”

“Laporan demi laporan diabaikan, dan inisiatif mereka jauh dari memadai,” katanya. “Apa yang dikatakan setiap laporan selama bertahun-tahun adalah bahwa tidak ada yang akan menyembuhkannya, atau memperbaiki masalah selain pengawasan yang sepenuhnya independen atas semua pelanggaran, dan itu tidak terjadi. Mereka tidak akan melakukannya.”

“Ini memalukan… bagi negara lain untuk melihat Kanada dan melihat apa yang terjadi, seluruh struktur polisi dan militer berada dalam krisis. Dan itu tidak cukup baik, ”katanya.

Merlo akan berbicara lebih banyak tentang upaya baru ini pada Selasa malam di sebuah acara yang menandai ulang tahun kelima Institute of Change Leaders (ICL), sebuah organisasi pelatihan yang didirikan oleh mantan anggota parlemen NDP Olivia Chow.

Selama sesi pelatihan ICL baru-baru ini, ide untuk aliansi ini mulai muncul, kata Merlo.

Pesannya kepada Menteri Pertahanan Anita Anand dan Menteri Keamanan Publik Marco Mendicino menuju ke Parlemen baru adalah: “Lakukan sesuatu. Orang-orang sekarat, orang-orang kehilangan karier, mereka bunuh diri… Seharusnya tidak terjadi,” katanya.

Rekan dan teman RCMP Merlo, Krista Carle, meninggal karena bunuh diri pada 2018, setelah berjuang melawan pelecehan seksual dan intimidasi dalam layanan selama bertahun-tahun.

“Dia akan malu melihat kita masih di sini bertahun-tahun kemudian,” kata Merlo. “Bagi mereka yang masih melayani, kami perlu membuatnya lebih baik dan kami perlu melakukannya untuk mengenang mereka yang tidak lagi bersama kami.”

Banyak wanita yang maju dalam proses class action Merlo-Davidson—dinamai setelah Merlo dan bergabung dengan penggugat Linda Davidson—telah didiagnosis dengan cedera psikologis serius termasuk depresi, PTSD, penyalahgunaan zat, dan kecemasan, dengan banyak yang mengungkapkan kurangnya kepercayaan. pada orang lain, perasaan terisolasi, kurangnya harga diri, dan tantangan dalam hubungan pribadi.

Merlo mengatakan bahwa terlepas dari beban mental dan emosional jangka panjang yang dialaminya dengan RCMP dan reaksi publik di tengah gugatan telah diambil, dia akan “benar-benar” melakukan semuanya lagi.

“Saya rasa perjalanan belum selesai sampai kita melihat perubahan yang ingin kita wujudkan,” katanya.

PERMINTAAN, PENYELESAIAN BUKAN AKHIRNYA

Setelah mengalami pelecehan seksual selama bertahun-tahun ketika dia menjadi seorang perwira, Merlo mengajukan gugatan class action pada tahun 2012.

Penyelesaian itu diumumkan 2016, bersamaan dengan permintaan maaf dari komisaris RCMP saat itu, Bob Paulson. Penyelesaian tersebut melihat 2.304 perempuan menerima kompensasi atas klaim intimidasi, pelecehan, kekerasan seksual, dan diskriminasi saat bekerja untuk RCMP.

“Setelah gugatan selesai, saya pikir mereka pikir kita semua akan pergi begitu saja, dan itu tidak pernah menjadi intinya. Intinya adalah untuk membuat perubahan dalam sistem,” kata Merlo.

Namun, dia mengatakan ada kebutuhan yang berkelanjutan untuk advokasi reformasi karena menurutnya, belum cukup dilakukan dan “kemauan politik” untuk mengubah hal-hal yang kurang.

Pada bulan Juni, Merlo termasuk di antara mantan karyawan dan penyintas pelecehan seksual yang meragukan seberapa independen pusat resolusi pelecehan baru yang diterapkan oleh kepolisian nasional.

Pusat Independen untuk Resolusi Pelecehan (ICHR) dibuat menyusul laporan pedas yang dirilis pada November 2020 berjudul “Mimpi Rusak Kehidupan yang Rusak,” yang merinci budaya “beracun” yang bertahan dan toleransi terhadap kebencian terhadap wanita, rasisme, dan homofobia di antara anggota dan pemimpin RCMP.

Laporan tersebut—disiapkan oleh mantan Hakim Agung Kanada Michel Bastarache sehubungan dengan pelaksanaan perjanjian penyelesaian Merlo Davidson—menyerukan bantuan eksternal dan studi independen dari semua aspek RCMP untuk mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan sistemik yang mencegah perempuan dalam tertentu dari berhasil dalam kekuatan.

Pada saat itu, menteri saat itu Bill Blair mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan Komisaris RCMP Brenda Lucki dan bersikeras bahwa reformasi sangat dibutuhkan.

Merlo mengatakan sampai hari ini “sistem tidak ada untuk orang-orang untuk melaporkan dengan percaya diri.”

CERITA-CERITA PENYALAHGUNAAN MILITER ‘PICU’

Merlo mengatakan bahwa menonton aliran berita yang sedang berlangsung selama setahun terakhir dari pejabat senior militer yang dituduh dan diselidiki karena pelanggaran telah “sangat memicu.”

“Mengetahui bahwa semua yang kami perjuangkan, dan tidak ada yang dilakukan, itu membuat saya frustrasi tanpa akhir,” kata Merlo.

Dengan berita bahwa Departemen Pertahanan Nasional dan Angkatan Bersenjata Kanada masih merencanakan permintaan maaf kepada para korban pelanggaran seksual militer terkait dengan penyelesaian class action yang terpisah, dan sedang dalam proses mentransfer kasus pelanggaran seksual ke otoritas sipil, Merlo memperingatkan bahwa langkah-langkah ini tidak akan menggunakan isu-isu sistemik dari militer.

“Jangan minta maaf, kalau tidak ditindaklanjuti dengan tindakan,” ujarnya.


Posted By : result hk