Rekaman langka menunjukkan Pangeran berusia 11 tahun pada pemogokan guru tahun 1970
Entertainment

Rekaman langka menunjukkan Pangeran berusia 11 tahun pada pemogokan guru tahun 1970

Sebuah stasiun afiliasi CNN di Minneapolis menemukan permata langka — rekaman arsip mendiang, ikon hebat Pangeran pada usia 11 tahun, mendukung guru sekolah umum yang mogok.

Staf di WCCO sedang menyisir arsip stasiun untuk klip lama dari pemogokan guru lokal pada tahun 1970 untuk dimasukkan dalam sepotong tentang pemogokan yang lebih baru ketika mereka melihat wajah yang dikenal di salah satu klip.

Seorang pewawancara di klip tahun 1970 bertanya kepada seorang anak laki-laki apakah sebagian besar anak-anak yang hadir pada pemogokan itu mendukung piket guru mereka. Anak laki-laki itu, dengan seringai yang sangat familiar, menjawab, “Ya.”

“Saya pikir mereka harus mendapatkan lebih banyak uang, karena mereka bekerja ekstra untuk kami, dan semua itu,” katanya dalam klip itu.

Staf di WCCO yakin bahwa anak laki-laki yang mereka lihat adalah Pangeran — satu-satunya hal yang mereka lewatkan adalah rekaman anak laki-laki yang menyebut namanya. Jadi, untuk mengkonfirmasi identitasnya, stasiun tersebut menghubungi teman lama Pangeran dan teman sekolahnya Terrance Jackson, yang telah mengenal Yang Ungu sejak taman kanak-kanak dan bahkan tampil bersamanya di band pertamanya, Grand Central.

Ketika pembawa acara WCCO Jeff Wagner menunjukkan rekaman itu kepada Jackson, teman lama Prince tertawa kegirangan. Dan ketika dia mendengarkan seorang Pangeran muda berbicara, Jackson terdiam dan menangis.

“Wow, itu dia,” kata Jackson setelah berhenti sejenak dengan kagum, membenarkan bahwa anak laki-laki dalam klip itu memang seorang Pangeran Rogers Nelson praremaja. “Aku benar-benar terpesona.”

Musisi muda itu sudah bermain gitar dan keyboard pada saat video itu diambil, kata Jackson.

Prince, yang pada tahun 2016 meninggal karena overdosis fentanil yang tidak disengaja, sangat dicintai di Minneapolis — dan dia menyukainya kembali sepanjang hidupnya, sering merekam di studio dan rumahnya, Paisley Park, di luar kota. Setelah dia meninggal, WCCO menemukan sumbangan yang dia berikan kepada organisasi di seluruh kota yang tidak dia diskusikan secara terbuka, termasuk pendanaan untuk sekolah dan lebih dari $1 juta melalui amalnya sendiri.


Posted By : data hk 2021