Risiko penyakit parah COVID-19 untuk anak-anak lebih tinggi daripada virus lain: pelajari
Brody

Risiko penyakit parah COVID-19 untuk anak-anak lebih tinggi daripada virus lain: pelajari

Sejumlah kecil, tetapi tidak signifikan, anak-anak yang mencari perawatan gawat darurat dan didiagnosis dengan infeksi COVID-19 mengalami hasil yang parah, menurut sebuah studi baru yang dipimpin Kanada yang didasarkan pada penelitian sebelumnya yang meneliti bagaimana virus SARS-CoV-2 mempengaruhi anak-anak. .

Studi tersebut, yang diterbitkan pada hari Selasa di JAMA Network Open yang ditinjau sejawat, menemukan bahwa di antara 3.221 pemuda yang terdaftar dalam penelitian yang dites positif terkena virus SARS-CoV-2 di departemen darurat, 3,3 persen memiliki hasil yang parah dalam 14 hari, sementara 22,8 persen dirawat di rumah sakit. Sebanyak 10.382 peserta terdaftar dalam penelitian ini.

“Yang penting…anak-anak yang cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit dan memiliki COVID lebih cenderung memiliki hasil yang parah daripada anak-anak yang cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit karena jenis penyakit serupa lainnya” seperti influenza, bronkiolitis, atau virus pernapasan syncytial ( RSV), rekan penulis Dr. Stephen Freedman, seorang profesor di Departemen Pediatri dan Pengobatan Darurat di Fakultas Kedokteran Cumming University of Calgary, mengatakan kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon.

Hasil penelitian, yang mendaftarkan peserta berusia di bawah 18 tahun antara Maret 2020 dan Juni 2021, didasarkan pada kasus sebelum gelombang Delta dan Omicron, dan tidak boleh dianggap sebagai cerminan dari situasi saat ini, kata Freedman.

Freedman menekankan bahwa penelitian ini hanya mencerminkan mereka yang mencari perawatan darurat di salah satu dari 41 lokasi penelitian, dan tidak mencerminkan tingkat masyarakat umum. “Mereka dimaksudkan untuk memberikan perkiraan risiko ini di antara populasi anak yang diskrining ED,” kata makalah itu. Studi ini tidak termasuk anak-anak yang positif, tetapi tidak diuji, misalnya. Pendaftaran termasuk pasien dari Argentina, Australia, Kanada, Kosta Rika, Italia, Selandia Baru, Paraguay, Singapura, Spanyol, dan Amerika Serikat.

Hasil juga menunjukkan bahwa anak-anak yang lebih tua dalam penelitian ini berada pada peningkatan risiko untuk hasil yang parah, dan bahwa anak-anak yang lebih muda, khususnya yang sangat muda, berada pada risiko yang lebih rendah. Anak-anak dengan komorbiditas mendasar yang signifikan berada pada risiko yang lebih tinggi juga.

Hasil yang parah didefinisikan dalam penelitian ini sebagai pasien yang mengalami komplikasi termasuk serangan jantung atau gagal jantung, stroke, syok septik, ensefalitis, gagal napas, dan kematian, atau jika intervensi besar seperti drainase dada dan oksigenasi membran ekstrakorporeal (ECMO) dilakukan.

“Kami juga menemukan bahwa durasi penyakit pada saat mereka menerima perawatan dikaitkan dengan hasil yang parah dengan jendela menjadi anak-anak yang sudah memiliki gejala selama empat hingga tujuh hari berada pada peningkatan risiko relatif terhadap durasi lain yang kami lihat, keduanya lebih pendek atau lebih lama,” kata Freedman.

Para peneliti juga menemukan bahwa geografi juga memengaruhi hasil; kemungkinan memiliki hasil yang parah jauh lebih rendah di Kanada daripada kelompok referensi AS, misalnya. Ini dapat dikaitkan sebagian dengan fakta bahwa ada pengujian yang lebih luas dan lebih mudah diakses di Kanada, dibandingkan dengan AS

“Kami menangkap semacam basis yang lebih luas … sedangkan di beberapa negara lain, khususnya di AS pada hari-hari awal, khususnya … bahwa mereka lebih dibatasi dalam pengujian mereka,” Freedman menjelaskan.

Ada studi retrospektif lain yang menyarankan temuan serupa melalui metodologi database; apa yang membuat penelitian khusus ini unik adalah bahwa ia mendaftarkan pasien secara prospektif di 41 unit gawat darurat yang berlokasi di 10 negara ke dalam studi kohort dan tidak bergantung pada database. Ini memungkinkan peneliti untuk mengumpulkan lebih banyak detail tingkat pasien, dengan pendaftaran terjadi sebelum hasil penting didokumentasikan.

“Inti dalam penelitian kami adalah bahwa ini memang terjadi dan bahwa risiko sebenarnya untuk anak-anak yang dirawat di rumah sakit adalah signifikan, dan kami telah melihat ini dengan data Badan Kesehatan Masyarakat Kanada,” kata Freeman, menggarisbawahi pentingnya vaksinasi untuk menurunkan risiko hasil yang parah.

“Intinya, beberapa anak dirawat di rumah sakit, jadi itu bukan penyakit sepele.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini