Roadburn 2023 (Hari ke-3): Hari kebisingan

Roadburn 2023 (Hari ke-3): Hari kebisingan

Roadburn 2023 (Hari ke-3): Hari kebisingan

Roadburn: festival para pencari nilai tambah di kalangan penggemar metal yang lebih suka mendengarkan sesuatu yang tak seorang pun benar-benar mengerti daripada pergi ke mosh pit. Hari pertama dan kedua sudah memberi kami banyak sorotan, tetapi hari ketiga akan menjadi sesuatu yang lain. Suatu hari dengan penonton yang agak lebih muda, program hipper, beberapa pertunjukan Eropa pertama, dan kemudian moshpit pertama.

Mode KEN @ Terminal

KEN Mode mendeklarasikan 2022 sebagai tahun Kebangkitan Batu Kebisingan, dan dengan band-band seperti Show Me the Body, Chat Pile, dan tentu saja KEN Mode itu sendiri, itu pernyataan yang menarik. Tujuh tahun lalu mereka masih di Roadburn dan tahun ini, dengan beberapa album baru, mereka diizinkan melakukannya lagi. Set dimulai dengan kresek yang intens setelah itu lumpur berisik mencari jalan tengah antara Chat Pile dan Daughters, tetapi dengan tambahan synth dan saksofon. Kadang-kadang kami mendengar drum punk yang berat, kemudian bass yang menderu-deru, dentuman gitar umpan balik, dan saksofon yang disonan. Bagian sunyi di “Lost Grip” memabukkan dan terbuka sepenuhnya karena garis gitar yang terpotong. Tidak semua lagu sama menariknya dari segi struktur, tapi dengan suara yang bagus ini Mode KEN telah meyakinkan kami.

Duma & Deafkids @ Panggung Utama

Roadburn menawarkan beberapa ‘proyek yang ditugaskan’ setiap tahun: set live unik yang menantang penonton dan band. Baru tahun lalu, sound wall dari aksi kebisingan Kenya menyerbu kami dengan setnya sendiri. Tahun ini mereka diminta kembali membawakan satu set unik bersama dengan Brazilian Deafkids. Alih-alih menembus dinding suara, mereka sekarang memilih untuk membangun ketegangan tanpa henti, di mana itu selalu menarik, tetapi tidak pernah benar-benar pergi ke mana pun. Set tersebut terdiri dari kombinasi perkusi Brasil, kebisingan yang tidak terlalu berat, dan keserbagunaan suara Khanja, terkadang dimainkan dengan nada dan kesalahan. Semuanya dibangun, dihipnotis dan didorong, tetapi tidak mencapai klimaks. Sungguh istimewa melihat dua seniman yang begitu menarik bekerja sama.

Sowulo @ Tahap Selanjutnya

Beberapa orang memiliki hasrat yang sangat spesifik. Misalnya, band Belanda Sowulo sangat terpesona oleh para pesulap dari abad pertengahan dan memutuskan untuk membangun proyek musik di sekitarnya. Mereka datang dengan semacam terompet perang dengan dekorasi binatang, tapi sepertinya tidak berhasil. Setelah vokalis dan inspirator Sowulo Faber Horbach menyadari hal ini, dia berkata: “Kegagalan teknis yang epik!”, yang segera menghilangkan semua keajaiban, tetapi juga menambahkan kenyamanan pada musik prajurit yang serius. Selain itu, lagu-lagunya penuh dengan genderang perang, biola, instrumen tradisional, kecapi, dan vokal harmoni yang indah. Meskipun itu sangat menyenangkan, setelah beberapa saat itu mulai berulang sedikit dan kebaruan sedikit berkurang sejauh yang kami ketahui.

Tumpukan Obrolan @ Panggung Utama

Sekitar lima belas menit sebelum pertunjukan, kami melihat pemain bass Chat Pile, Stin, masih berjalan-jalan di pusat kota Tilburg. Penyanyi Raygun Bush, di sisi lain, berjalan mengelilingi panggung yang sama tanpa henti selama pertunjukan setelah langsung melepas kausnya. Meskipun wahyu raksasa di sekitar Negara Tuhan dan dengan panggung utama yang penuh sesak, ini mungkin penampilan paling santai sepanjang akhir pekan. Mereka membuka dengan “Mengapa”, sebuah lagu dengan pesan bermuatan politis yang sangat kontras dengan sikap acuh tak acuh Bush. Di sela-sela lagu stoner skate sludge yang kuat, Bush kemudian mengobrol bersama lirik pengikat terbaik. Misalnya, dia berterima kasih kepada Belanda atas kesempatan pertunjukan Eropa pertama untuk band, tetapi pada saat yang sama dia juga berterima kasih kepada tetangga utara kami untuk Paul Verhoeven dan secara khusus RoboCop, mungkin film favorit Bush. Beberapa saat kemudian, dia bercanda tentang ketidakpedulian band: “Jika Anda menginginkan ketelitian profesional, Anda harus melihat Deafheaven.” Ini cukup meringkas perasaan kami tentang kedua band.

Otay:onii @ Hall of Fame

Untuk penampilan pentolan Elizabeth Color Wheel Otay:onii, antrean panjang yang belum pernah terjadi sebelumnya terbentuk di Hall of Fame dan ketika penonton diterima, kami disambut oleh balada piano yang lembut. Kami masih belum tahu apakah ini bagian dari pertunjukan, tapi ini spesial. Segera nyanyian dan piano menjadi semakin intens. Setelah itu, warga Tionghoa New York menari di sekitar panggung sementara gambar dokumen dengan ‘pekerja asing’ dan nama Tionghoa terlihat di belakangnya. Dia kemudian memakai topeng dengan semacam belalai gajah, pergi ke penonton dan bernyanyi tepat di depan reporter Anda di tempat kejadian. Tidak lama kemudian mengikuti bagian kebisingan dengan keytar, semacam sengat logam di puting kirinya dan tarian ekspresif di antara penonton. Setelah set yang sangat intens ini, dia berterima kasih kepada kami dengan segala ketulusan dan cinta karena berada di sana. Karena bingung, kami terhuyung-huyung. Pengalaman yang luar biasa.

Backxwash @ Ruang Mesin

Debut Eropa dari rapper Zambia-Kanada Backxwash seharusnya berlangsung tahun lalu, tetapi dipindahkan ke menit terakhir tahun ini. Dia sudah memainkan pertunjukan kemarin dengan fokus pada karya baru, tapi yang kedua ini penuh dengan materi lama, kebanyakan dari Tuhan Tidak Ada Kaitannya Dengan Ini Biarkan Dia Keluar dari Itu. Sampel Black Sabbath pada lagu utama dan jeda pada “Amin” sangat mengesankan, tetapi juga semua ledakan di trek yang lebih keras, dibantu oleh bass yang dalam, benar-benar tepat sasaran. Visual dengan gambar wanita Afrika juga menjadi nilai tambah yang bagus.

Giles Corey @ Terminal

Kemarin kami melihat set kejutan eksklusif dari Have a Nice Life dan hari ini konvensi sadboy baru berlangsung di festival Tilburg. Sudah dua belas tahun yang lalu datang Giles Corey keluar, proyek Dan Barrett dan band pendukung Have a Nice Life yang lebih menyedihkan, tetapi baru sekarang pertunjukan Eropa pertama berlangsung. Di mana HANL sering merasa sedikit nostalgia, kelambatan dan karakter serius dari Giles Corey lebih merupakan pesan penyembuhan. ‘Tidak peduli apa yang Anda lalui dan lalui, Anda akan selalu menemukan tempat Anda. Lima belas tahun yang lalu saya hampir meninggal, tetapi sekarang saya memiliki keluarga yang cantik, ‚ÄĚkata Barrett kepada kami. Alhasil, teks bunuh diri yang eksplisit tidak hanya menjadi pelampiasan bagi Barrett sendiri, tetapi juga pidato motivasi dari seorang pakar pengalaman. Baik bagian yang tenang maupun ledakan katarsis dari lagu-lagu seperti “I’m Going to Do It”, “No One is Ever Going to Want Me” dan “Spectral Bride” membuat seluruh penonton terpaku pada bibir Barrett. Banyak yang tidak bisa menjaganya tetap kering.

Tunjukkan Tubuhnya @ Ruang Mesin

Penutupan hari ketiga disediakan untuk band noise Show Me the Body. Trio ini adalah contoh buku teks dari apa yang dibawa oleh hari Roadburn yang keren ini: band-band yang lebih muda dengan banyak kebisingan, tetapi juga kesegaran tertentu yang tidak dimiliki oleh banyak band post-metal dari sejarah Roadburn. Penonton juga sedikit berbeda dari biasanya di hari yang sibuk ini. Untuk pertama kalinya kami melihat mosh pit, crowd surfer, dan stage diver di festival, dan campuran antara hard punk, sludge, hip hop, bass synth, dan banjo. Kami juga mendapat fitur rap singkat dengan banyak energi dua kali. Sayang sekali suara Engine Room hanya menggemparkan kami dengan bass, tetapi set energik ini lolos begitu saja.

togel shanghai china entertainment tercepat hanya dapat di nyatakan akurat kecuali segera berasal berasal dari live draw sgp. Karena hanya website singaporepools.com.sg inilah yang menyediakan layanan live draw yang perlihatkan angka pengeluaran sgp tiap-tiap harinya. Melalui live draw sgp member juga bisa memandang pengeluaran sgp terlengkap layaknya sonsolations, started, prize 3, prize 2, sampai nomer final prize 1.