Rod Stewart dan putranya mengaku bersalah dalam kasus penyerangan
Entertainment

Rod Stewart dan putranya mengaku bersalah dalam kasus penyerangan

Ikon rock Rod Stewart dan putranya telah mengaku bersalah atas kasus penyerangan yang berasal dari pertengkaran Malam Tahun Baru 2019 dengan seorang penjaga keamanan di sebuah hotel eksklusif di Florida.

Catatan pengadilan yang dirilis Jumat menunjukkan bahwa penyanyi dan putranya Sean Stewart mengajukan pembelaan bersalah atas tuduhan pelanggaran ringan baterai sederhana.

“Tidak ada yang terluka dalam insiden itu dan juri tidak memutuskan Sir Rod Stewart bersalah atas tuduhan itu,” kata pengacaranya Guy Fronstin dalam sebuah pernyataan. “Sebaliknya, Sir Rod Stewart memutuskan untuk mengajukan pembelaan untuk menghindari ketidaknyamanan dan beban yang tidak perlu di pengadilan dan publik yang akan ditimbulkan oleh proses pengadilan tingkat tinggi.”

Stewart, 76, yang bersuara serak, adalah anggota Rock & Roll Hall of Fame Inggris dan dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth II pada 2016. Lagu-lagunya termasuk “Da Ya Think I’m Sexy,” “You’re In My Heart ,” “Hot Legs” dan, mungkin lagunya yang paling terkenal, “Maggie May.”

Perjanjian pembelaan, bertanggal dan ditandatangani Senin, berarti bahwa Stewart dan putranya, 41, tidak perlu hadir di pengadilan dan keputusan resmi atas tuduhan itu ditahan. Tidak akan ada pengadilan.

Keduanya tidak akan menjalani hukuman penjara atau diharuskan membayar denda dan tidak akan ditempatkan dalam masa percobaan, kata Fronstin.

Keluarga Stewart dituduh melakukan pertengkaran fisik dengan penjaga keamanan Jessie Dixon di Hotel Breakers yang mewah di Palm Beach pada 31 Desember 2019. Perselisihan itu melibatkan penolakan Dixon untuk mengizinkan mereka menghadiri pesta Malam Tahun Baru pribadi di hotel.

Dixon mengatakan dalam surat-surat pengadilan bahwa Rod Stewart meninju tulang rusuknya dengan kepalan tangan tertutup dan Sean Stewart mendorongnya.

Seorang juru bicara Pengacara Negara Bagian Palm Beach Dave Aronberg, yang kantornya menuntut kasus tersebut, mengatakan dalam email bahwa Dixon setuju dengan hasil kasus tersebut.


Posted By : data hk 2021