Roe v. Wade ‘menyelesaikan’ hukum?  Jaminan Hakim AS sebelumnya sekarang diragukan
Uncategorized

Roe v. Wade ‘menyelesaikan’ hukum? Jaminan Hakim AS sebelumnya sekarang diragukan

WASHINGTON — Selama konfirmasinya ke Mahkamah Agung AS, Brett Kavanaugh meyakinkan Senator Susan Collins bahwa menurutnya hak wanita untuk melakukan aborsi adalah “hukum yang diselesaikan,” menyebut kasus pengadilan yang menegaskannya sebagai “preseden di atas preseden” yang tidak bisa begitu saja terbalik.

Amy Coney Barrett mengatakan kepada para senator selama sidang konfirmasi Senatnya bahwa hukum tidak dapat dibatalkan hanya dengan keyakinan pribadi, termasuk keyakinannya sendiri. “Itu bukan hukum Amy,” guraunya.

Tetapi selama sidang Mahkamah Agung minggu ini mengenai undang-undang Mississippi yang dapat membatasi jika tidak secara langsung mengakhiri hak perempuan untuk aborsi, dua hakim terbaru memberikan nada yang sangat berbeda, menarik garis pertanyaan yang secara luas dipandang sebagai bagian dari kesediaan pengadilan untuk membongkar dekade. keputusan lama tentang akses ke layanan aborsi.

Putusnya hubungan itu menimbulkan pertanyaan baru tentang substansi, tujuan, dan teater proses konfirmasi Senat yang menurut sebagian orang rusak parah. Dan itu menciptakan politik yang keras bagi Collins dan Senat Republik lainnya yang mendukung hak aborsi, Senator Lisa Murkowski dari Alaska, ketika negara itu menghadapi potensi penguraian hukum.

“Saya mendukung Roe,” kata Collins sambil merunduk ke lift tak lama setelah argumen hari Rabu di pengadilan. Partai Republik Maine memilih untuk mengkonfirmasi Kavanaugh tetapi menentang pencalonan Barrett karena terlalu dekat dengan pemilihan presiden 2020.

Murkowski menolak wawancara di lorong hari Kamis di Capitol dan belum memberikan komentar publik lebih lanjut.

Dia menentang Kavanaugh dan mendukung Barrett, keduanya calon di antara yang paling sempit dikonfirmasi di Senat perpecahan.

Putusan pengadilan atas kasus Mississippi mungkin tidak diketahui sampai Juni tetapi dampak dari argumen minggu ini menghidupkan kembali kekhawatiran bahwa cabang yudisial, seperti lembaga sipil negara lainnya, menjadi sangat dipolitisasi, dan bahwa Kongres — khususnya Senat — harus berbuat lebih baik dalam peran konstitusionalnya untuk menasihati dan menyetujui calon presiden.

“Ini tidak seperti para senator yang naif dan terlalu percaya,” kata Neil Siegel, seorang profesor hukum di Duke University, yang telah menjabat sebagai penasihat khusus untuk Senat Demokrat, termasuk ketika Joe Biden menjadi senator. “Saya pikir masalahnya terutama bahwa kita sangat terpolarisasi, dan Konstitusi membuat pencalonan dan pengukuhan hakim federal, termasuk hakim agung, sebagai proses politik.”

Dengar pendapat konfirmasi di depan Komite Kehakiman Senat adalah urusan yang intens, sesi berjam-jam yang biasanya berlarut-larut selama berhari-hari karena satu demi satu senator menanyai calon presiden atas pendekatan mereka terhadap undang-undang.

Sidang Kavanaugh pada 2018 meledak di tengah tuduhan mengejutkan bahwa dia telah melakukan pelecehan seksual terhadap Christine Blasey Ford ketika mereka masih remaja di sebuah pesta rumah beberapa dekade yang lalu, klaim yang dia bantah dengan keras.

Perdebatan aborsi telah menjadi topik utama dalam dengar pendapat konfirmasi, tetapi para senator tersentak untuk fokus ketika Partai Republik Donald Trump menominasikan tiga hakim agung konservatif selama masa jabatan presidennya, yang berpotensi membuat pengadilan sembilan anggota menjauh dari sentris dan liberal.

Tiba-tiba apa yang telah menjadi perdebatan panjang tentang preseden hukum yang ditetapkan oleh kasus-kasus penting Roe v. Wade dan Planned Parenthood v. Casey menjadi pertanyaan yang sangat nyata bagi wanita Amerika ketika Partai Republik mencapai tujuan yang telah lama dicari untuk memutar kembali akses aborsi.

Kavanaugh berulang kali mengatakan kepada para senator di bawah tekanan dari Demokrat dan Republik bahwa hak perempuan untuk aborsi telah ditegaskan.

“Mahkamah Agung telah mengakui hak aborsi sejak kasus Roe v. Wade 1973 — telah menegaskannya berkali-kali,” katanya kepada Senator Lindsey Graham, RS.C.

Kepada Senator Dianne Feinstein, D-Calif., Kavanaugh menekankan “pentingnya preseden” di bawah putusan pengadilan sebelumnya dan “wanita memiliki hak konstitusional untuk melakukan aborsi sebelum kelangsungan hidup,” mengacu pada 24 minggu kehamilan sekarang di pertanyaan di bawah hukum Mississippi, yang akan menurunkan ambang batas menjadi 15 minggu.

Dia menang atas Collins, yang tidak ada dalam panel, setelah jaminannya selama pertemuan dua jam.

Namun selama sidang pengadilan minggu ini Kavanaugh membaca dari daftar panjang kasus pengadilan yang telah membalikkan preseden masa lalu dan mempertanyakan mengapa pengadilan sekarang tidak bisa melakukan hal yang sama dengan aborsi.

“Jika Anda memikirkan beberapa kasus yang paling penting, kasus yang paling penting dalam sejarah pengadilan ini, ada serangkaian kasus di mana kasus mengesampingkan preseden,” katanya.

Kavanaugh mengatakan selama sidang pengadilan bahwa debat aborsi “sulit” dan mungkin pengadilan harus menyerahkannya ke negara bagian untuk memutuskan — pada dasarnya mengakhiri perlindungan federal.

Para senator mengatakan para hakim hanya bisa mengajukan pertanyaan, memaksa pengacara negara bagian dan pemerintah federal untuk menanggapi, daripada mencerminkan pembacaan mereka sendiri atas undang-undang tersebut.

Tetapi Senator Amy Klobuchar, D-Minn., yang melakukan percakapan intens dengan Kavanaugh dan Coney Barrett selama pertempuran konfirmasi — dan memberikan suara menentang keduanya — mengatakan apa yang dia dengar dari pengadilan adalah tentang apa yang dia harapkan.

“Saya tidak sedikit pun terkejut,” kata Klobuchar.

Barrett telah memberi tahu para senator bahwa Roe v. Wade tidak termasuk dalam kategori “preseden super”, yang dijelaskan oleh para sarjana hukum sebagai kasus yang sudah diselesaikan sehingga tidak ada panggilan untuk meninjaunya kembali.

Namun sebagai seorang Kristen konservatif, dia bersikeras bahwa pandangan sendiri tidak berperan. “Itu bukan hukum Amy,” katanya kepada para senator. “Itu adalah hukum rakyat Amerika.”

Minggu ini, Barrett mendesak para pengacara untuk menjelaskan mengapa wanita tidak bisa begitu saja menyerahkan bayi untuk diadopsi, sekarang karena undang-undang tempat berlindung yang aman ada di negara bagian. “Mengapa Anda tidak membahas undang-undang tempat berlindung yang aman dan mengapa itu tidak penting?”

Ditanya tentang pemutusan antara sidang Senat dan argumen pengadilan, Senator Richard Durbin, D-Ill., dan sekarang ketua Komite Kehakiman, mengakui sidang memiliki batasnya, tetapi menahan diri dari penilaian sampai pengadilan mengeluarkan keputusannya.

Mungkin tidak sejak Ruth Bader Ginsburg mengatakan kepada para senator selama dengar pendapat konfirmasinya sendiri pada tahun 1993 bahwa keputusan untuk melahirkan anak adalah “penting bagi hak seorang wanita, martabatnya” telah dinominasikan dengan pandangan yang sama terbukanya dengan mereka. Norma sekarang adalah bagi calon untuk memegang pandangan mereka dekat.

“Kami tidak bisa meminta pernyataan tersumpah,” kata Durbin. “Keyakinan saya adalah orangnya dan pengalaman hidup mereka lebih dapat memprediksi hasil dari kasus-kasus di masa depan daripada pernyataan apa pun yang mereka buat kepada komite.”

Senator Republik John Cornyn dari Texas, mantan hakim, mengabaikan perbedaan antara apa yang dikatakan dalam dengar pendapat komite sebagai fakta kehidupan dalam politik.

“Saya telah melihat terlalu banyak konversi konfirmasi, di mana orang-orang pada dasarnya menolak hal-hal yang telah mereka lakukan dan katakan di masa lalu untuk mendapatkan konfirmasi, tetapi begitu seseorang dikonfirmasi, pada dasarnya tidak ada yang dapat kami lakukan untuk itu,” kata Cornyn, yang memilih untuk mengkonfirmasi Kavanaugh dan Barrett.

“Saya tidak berpikir mereka palsu,” katanya. “Saya pikir ada diskusi yang berguna tetapi jelas tidak ada konsekuensi yang terkait dengan pemungutan suara dengan cara yang berbeda dari apa yang Anda katakan di persidangan.”

——

Penulis Associated Press Mary Clare Jalonick berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk