Roe V. Wade: Wisconsin AG tidak akan memberlakukan larangan aborsi
HEalth

Roe V. Wade: Wisconsin AG tidak akan memberlakukan larangan aborsi

MADISON, WIS. — Jaksa Agung Demokrat Wisconsin Josh Kaul mengatakan dalam sebuah wawancara Selasa bahwa dia tidak akan menyelidiki atau menuntut siapa pun karena melakukan aborsi jika Mahkamah Agung AS membatalkan Roe v. Wade dan larangan negara bagian yang saat ini tidak dapat diterapkan mulai berlaku.

Komentar kepada The Associated Press adalah yang terkuat dari Kaul hingga saat ini tentang bagaimana dia akan bereaksi terhadap Mahkamah Agung yang membatalkan keputusan penting tahun 1973 yang melegalkan aborsi secara nasional. Larangan Wisconsin yang diberlakukan pada tahun 1849 tidak dapat dilaksanakan di bawah Roe v. Wade, tetapi akan berlaku lagi jika hakim Mahkamah Agung yang konservatif memutuskan untuk menolak Roe, seperti yang mereka sarankan selama argumen lisan bulan ini dalam kasus larangan aborsi selama 15 minggu di Mississippi. Sebuah keputusan diharapkan musim panas ini.

Aborsi diperkirakan akan menjadi isu sentral dalam pemilu 2022 di Wisconsin dan negara bagian lainnya. Kaul siap untuk dipilih kembali bersama dengan Gubernur Demokrat Tony Evers. Keduanya adalah pendukung hak aborsi dan menghadapi lawan Partai Republik yang ingin membuat aborsi ilegal lagi.

Wisconsin adalah salah satu dari 21 negara bagian dengan undang-undang atau amandemen konstitusi yang akan memastikan mereka berusaha untuk melarang aborsi secepat mungkin, menurut analisis dari Guttmacher Institute, sebuah kelompok penelitian yang mendukung hak aborsi.

Wisconsin adalah salah satu dari sembilan negara bagian dengan undang-undang larangan aborsi yang mendahului Roe v. Wade, menurut analisis tersebut.

Kaul mengatakan kepada AP bahwa tidak jelas apa sebenarnya hukum di Wisconsin jika Roe v. Wade dijatuhkan. Itu akan tergantung pada bagaimana Mahkamah Agung mengatur dan menyelesaikan masalah hukum terkait dengan penegakan hukum yang tidak digunakan selama hampir 50 tahun, katanya.

“Bahkan jika pengadilan menafsirkan undang-undang itu dapat ditegakkan, sebagai jaksa agung saya tidak akan menggunakan sumber daya dari Departemen Kehakiman Wisconsin baik untuk menyelidiki dugaan pelanggaran larangan aborsi itu atau untuk menuntut dugaan pelanggaran itu,” kata Kaul.

Bahkan jika Kaul akan mengambil pendekatan itu, sebagian besar tuntutan karena melanggar larangan aborsi kemungkinan besar akan diajukan oleh jaksa wilayah di tingkat kabupaten.

Kaul mengatakan Departemen Kehakiman berfokus pada penyelidikan kejahatan penting di seluruh negara bagian seperti pembunuhan, penyerangan seksual, dan pembakaran.

“Mengalihkan sumber daya dari kasus-kasus penting ke jenis kasus yang dapat dibawa ke bawah larangan aborsi, yang saya yakini juga inkonstitusional, bukanlah sesuatu yang akan saya lakukan sebagai jaksa agung,” katanya.

Kaul mengatakan menegakkan larangan aborsi akan merusak keamanan publik.

“Dan itu akan mengakibatkan konsekuensi kesehatan negatif yang serius, termasuk kemungkinan kematian wanita yang ingin berusaha untuk menjalankan apa yang selama hampir 50 tahun dipahami sebagai hak yang dilindungi secara konstitusional,” katanya.

Dua Partai Republik telah meluncurkan kampanye untuk menantang Kaul: Jaksa Wilayah Fond do Lac County Eric Toney dan mantan perwakilan negara bagian Adam Jarchow, dari Danau Balsam.

Toney mengatakan Kaul adalah seorang politisi, bukan petugas penegak hukum.

“Saya bangga pro-kehidupan dan saya akan membela polisi dan membela hukum Wisconsin kami, termasuk larangan aborsi kami, jika diizinkan,” kata Toney.

Jarchow mengecam Kaul sebagai “anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh rawa Washington DC.”

“Dia adalah definisi keberpihakan dan pemimpin yang gagal,” kata Jarchow. “Jadi, meskipun mengecewakan bahwa dia mengatakan dia tidak akan mengikuti hukum, itu tidak mengejutkan.”


Posted By : hk hari ini