Rubel turun lebih dari 20 persen
Business

Rubel turun lebih dari 20 persen

Rubel mengakhiri minggu dengan turun lebih dari 20% terhadap dolar dan euro di perdagangan Moskow pada hari Jumat dan turun sepertiga dari nilainya di platform lain minggu ini karena ekonomi negara itu melemah di bawah tekanan sanksi yang dimaksudkan untuk mengisolasi Rusia sebagai tanggapan atas invasinya. dari Ukraina.

Peringkat kredit Rusia dipotong lebih dalam menjadi sampah oleh S&P Global, mengikuti langkah serupa dari Moody’s dan Fitch, karena sanksi internasional meningkatkan kemungkinan default. Pasukan Rusia di Ukraina memicu alarm di seluruh dunia saat mereka merebut pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa.

Ribuan orang diyakini telah tewas atau terluka dan lebih dari 1 juta pengungsi telah meninggalkan Ukraina sejak 24 Februari dimulainya invasi Rusia.

Rubel mengakhiri minggu di 105 per dolar AS dari 83 Jumat lalu di Moskow, meskipun menguat 1% pada sesi dari penutupan Kamis. Terhadap euro, ditutup tepat di bawah 119 dari 93 minggu lalu.

Ini mencapai rekor terendah terhadap dolar pada hari Kamis, dan euro pada hari Jumat.

Pada platform EBS, rubel ditutup turun 12,9% hari ini terhadap dolar di 124, untuk penurunan 32% minggu ini saja, terbesar untuk setiap minggu dalam catatan sejak 2007. Spread bid-ask sangat luas di seluruh hari yang oleh para pedagang disebut sebagai tanda likuiditas menguap.

Dmitry Polevoy, direktur investasi di Locko Invest, memperingatkan bahwa sanksi yang dijatuhkan pada Rusia atas invasi Ukraina – yang menurut Moskow tidak dirancang untuk menduduki wilayah – akan menyebabkan kejutan ekonomi yang besarnya tidak terlihat dalam waktu lama.

“Aset Rusia sedang dihancurkan nilainya,” kata Cristian Maggio, kepala strategi portofolio di TD Securities.

Pertukaran default kredit lima tahun Rusia – ukuran biaya untuk mengasuransikan eksposur utangnya – berdiri di 1.565 basis poin (bps), naik dari penutupan Kamis 1.412 bp tetapi masih jauh dari rekor penutupan 1.973 pada hari Senin, data dari IHS Markit menunjukkan.

Perdagangan saham Moskow tetap ditutup dan obligasi menunjukkan spread bid-ask yang luas dalam volume kecil atau tanpa volume, seperti yang terjadi di sebagian besar minggu ini.

Pada hari Jumat, bank sentral Rusia menurunkan komisi pembelian valuta asing oleh individu melalui broker menjadi 12% dari 30%. Analis mengatakan langkah sebelumnya untuk menaikkan komisi menjadi 30% untuk pembelian mata uang seperti dolar, euro dan pound Inggris telah menyebabkan distorsi seperti lonjakan permintaan untuk mata uang lain seperti yuan China dan yen Jepang.

Dalam upaya untuk menstabilkan pasar yang sangat berfluktuasi, Bursa Moskow memberlakukan larangan short selling mata uang euro dan instrumen saham.

Mengutip memburuknya kondisi pinjaman, kementerian keuangan menghentikan penerbitan obligasi negara OFZ untuk rumah tangga. Ada sekitar 39 miliar rubel (343,5 juta dolar AS) dari investasi ritel yang beredar pada 1 Januari.


(Laporan oleh Karin Strohecker di London, Anisha Sircar di Bangalore dan Rodrigo Campos di New York; Disunting oleh John Stonestreet, Alison Williams, Jonathan Oatis dan Marguerita Choy)

Posted By : togel hongkonģ hari ini