Rudal menargetkan konsulat AS di Irak utara
World

Rudal menargetkan konsulat AS di Irak utara

BAGHDAD – Sebanyak 12 rudal ditembakkan Minggu ke arah konsulat AS di kota Irbil, Irak utara, kata pejabat keamanan Irak. Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan rudal telah diluncurkan ke kota itu dari negara tetangga Iran.

Pejabat di Irak dan AS memberikan laporan kerusakan yang berbeda. Seorang pejabat AS kedua mengatakan tidak ada kerusakan dan tidak ada korban di setiap fasilitas pemerintah AS, tetapi para pejabat Irak mengatakan beberapa rudal telah menghantam konsulat AS. Gedung konsulat masih baru dan saat ini tidak berpenghuni.

Pejabat pertahanan AS, yang berbicara dengan syarat anonim karena informasi masih masuk, mengatakan masih belum pasti berapa banyak rudal yang ditembakkan dan di mana tepatnya mereka mendarat.

Para pejabat keamanan Irak mengatakan tidak ada laporan segera mengenai korban dari serangan itu, yang terjadi tak lama setelah tengah malam dan menyebabkan kerusakan material di daerah itu. Mereka berbicara dengan syarat anonim sesuai dengan peraturan.

Salah satu pejabat Irak mengatakan rudal balistik ditembakkan dari Iran, tanpa menjelaskan lebih lanjut. Para pejabat AS tidak dapat mengkonfirmasi jenis rudal tersebut.

Pejabat AS kedua mengatakan insiden itu sedang diselidiki oleh pemerintah Irak dan Pemerintah Daerah Kurdi. AS mengutuk apa yang disebutnya “serangan keterlaluan terhadap kedaulatan Irak dan menunjukkan kekerasan,” kata pejabat itu dalam sebuah pernyataan.

Serangan itu terjadi beberapa hari setelah serangan Israel di dekat Damaskus, Suriah, menewaskan dua anggota Garda Revolusi Iran. Kementerian luar negeri Iran mengutuk keras serangan hari Rabu dan bersumpah akan membalas dendam.

Pada hari Minggu, kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah Iran mengutip media Irak yang mengakui serangan di Irbil, tanpa mengatakan dari mana asalnya.

Saluran siaran satelit Kurdistan24, yang terletak di dekat konsulat AS, mengudara dari studio mereka tak lama setelah serangan itu, menunjukkan pecahan kaca dan puing-puing di lantai studio mereka.

Sebuah pernyataan keamanan mengatakan Irbil menjadi sasaran “dengan sejumlah rudal” Minggu pagi, menambahkan bahwa pasukan keamanan sedang menyelidiki insiden itu dan akan merilis rincian lebih lanjut nanti.

Serangan itu terjadi ketika negosiasi di Wina mengenai kesepakatan nuklir Teheran yang compang-camping mencapai “jeda” atas tuntutan Rusia tentang sanksi yang menargetkan Moskow atas perangnya terhadap Ukraina.

Komandan tertinggi AS untuk Timur Tengah telah berulang kali memperingatkan tentang meningkatnya ancaman serangan dari Iran dan milisi dukungan Iran terhadap pasukan dan sekutu di Irak dan Suriah.

Dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press Pada bulan Desember, Jenderal Marinir Frank McKenzie mengatakan bahwa sementara pasukan AS di Irak telah beralih ke peran non-tempur, Iran dan proksinya masih ingin semua pasukan Amerika meninggalkan negara itu. Akibatnya, katanya, itu bisa memicu lebih banyak serangan.’

Pemerintahan Biden memutuskan Juli lalu untuk mengakhiri misi tempur AS di Irak pada 31 Desember, dan pasukan AS secara bertahap pindah ke peran penasehat tahun lalu. Pasukan masih akan memberikan dukungan udara dan bantuan militer lainnya untuk perang Irak melawan ISIS.

Kehadiran AS di Irak telah lama menjadi titik nyala bagi Teheran, tetapi ketegangan meningkat setelah serangan pesawat tak berawak AS pada Januari 2020 di dekat bandara Baghdad menewaskan seorang jenderal top Iran. Sebagai pembalasan, Iran meluncurkan rentetan rudal di pangkalan udara al-Asad, tempat pasukan AS ditempatkan. Lebih dari 100 anggota layanan menderita cedera otak traumatis akibat ledakan tersebut.

Baru-baru ini, proksi Iran diyakini bertanggung jawab atas upaya pembunuhan akhir tahun lalu terhadap Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi.

Dan para pejabat mengatakan mereka yakin Iran berada di balik serangan pesawat tak berawak Oktober di pos terdepan militer di Suriah selatan tempat pasukan Amerika bermarkas. Tidak ada personel AS yang tewas atau terluka dalam serangan itu.

Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi mentweet: “Agresi yang menargetkan kota Irbil dan menyebarkan ketakutan di antara penduduknya adalah serangan terhadap keamanan rakyat kami.”

Masrour Barzani, perdana menteri dari wilayah semi-otonom yang dikuasai Kurdi, mengutuk serangan itu. Dalam sebuah posting Facebook, dia mengatakan Irbil “tidak akan tunduk pada pengecut yang melakukan serangan teroris.”

——

Penulis Associated Press Lolita C. Baldor dan Matthew Lee di Washington dan Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, berkontribusi pada laporan ini.

Koreksi:

Cerita ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa pejabat AS tidak mengatakan konsulat AS telah dirusak.


Posted By : pengeluaran hk