Rumah Kanada setelah 15 tahun di penjara Mesir
Canada

Rumah Kanada setelah 15 tahun di penjara Mesir

Setelah menghabiskan sepertiga hidupnya di penjara Mesir atas tuduhan mata-mata yang dia bantah, Joseph Attar kembali ke Kanada pada Jumat pagi.

“Saya kembali, saya hidup kembali,” kata Attar kepada CTV News melalui Skype dari Toronto. “Untuk pertama kalinya setelah 15 tahun, saya bisa mandi air panas sendirian. Tidak ada lagi air dingin di tubuhku. Saya bisa makan makanan yang layak, makanan panas. Saya dapat memiliki seluruh tempat tidur saya untuk tidur. ”

Attar, 45, memegang kewarganegaraan Kanada dan Mesir dan bekerja sebagai teller bank di Toronto pada Januari 2007 ketika dia ditangkap setibanya di Kairo untuk apa yang dia katakan sebagai perjalanan untuk melihat keluarga.

Dituduh menjadi mata-mata untuk Israel, Attar dijatuhi hukuman 15 tahun penjara oleh pengadilan Mesir pada April itu.

“Putusan saya sudah diberikan sebelum saya masuk ke persidangan,” kata Attar.

Attar mengaku tidak bersalah dan telah lama mempertahankan ketidakbersalahannya. Selama persidangan, pengakuan yang dituduhkan diterbitkan oleh surat kabar Mesir dan digunakan sebagai bukti untuk melawannya, yang menurut Attar dan pengacaranya dilakukan melalui penyiksaan.

Ketika wartawan diizinkan untuk sebentar mendekati kurungan logam yang dia tempati di pengadilan, Attar mengatakan dia disetrum dan dipaksa minum air seninya sendiri selama empat minggu di sel isolasi.

“Saya tidak bersalah,” kata Attar kepada wartawan selama percakapan yang jarang terjadi pada Maret 2007. “Saya tidak melakukan kesalahan sama sekali. Dan saya tidak pernah menipu Kanada.”

Sebelumnya dikenal sebagai Mohammed el-Attar, dia dituduh dibayar untuk mengumpulkan informasi tentang orang Mesir dan Arab di Turki dan Kanada untuk Israel, yang juga membantah klaim tersebut.

Selama persidangan Attar, pengacaranya mencela jaksa karena “memperbaiki” pada “perilaku homoseksual” kliennya. Attar adalah seorang mualaf dari Islam ke Kristen, yang juga menjadi masalah untuk penuntutan.

Di sebuah twit hari jumat, Menteri Luar Negeri Melanie Jolie mengatakan, “Kanada telah ada di sana untuk mendukung Tuan Attar dan berulang kali mengangkat kasusnya ke tingkat tertinggi.”

Attar mengatakan dia menghargai upaya baru-baru ini, tetapi merasa diabaikan dan ditinggalkan oleh pemerintah Kanada sebelumnya.

“Pak. Stephen Harper dan pemerintahannya… benar-benar mencampakkan saya dan meninggalkan saya di hutan,” kata Attar, Jumat.

Setelah disiksa di Mesir sendiri, Majed El Shafie dari Toronto telah menganjurkan pembebasan Attar sejak 2017. Hari ini dia dan Attar bertemu tatap muka untuk pertama kalinya.

“Saya benci mengatakan bahwa sekarang, pemerintah Kanada kami lebih fokus pada kasus selebriti daripada hanya kasus penting Kanada,” kata El Shafie kepada berita CTV melalui Skype.

Sayangnya, Attar tidak memiliki banyak tempat untuk kembali ke Kanada, karena orang tua dan satu-satunya keluarga di sini meninggal saat dia berada di penjara. Dia mengatakan dia ingin memaafkan mereka yang menganiaya dan melecehkannya saat dia pulih dari trauma dan memulai kembali hidupnya. saya


Posted By : togel hongkonģ malam ini