Rumah sakit BC kekurangan staf, staf perawatan kesehatan memperingatkan
HEalth

Rumah sakit BC kekurangan staf, staf perawatan kesehatan memperingatkan

Pada hari yang sama menteri kesehatan mengumumkan rencana sedang dilakukan untuk mendirikan rumah sakit lapangan, petugas kesehatan garis depan bingung bagaimana provinsi akan mengatur fasilitas ketika rumah sakit BC yang ada sudah kekurangan staf.

Pekan lalu, Manajemen Darurat Kesehatan BC menulis dalam memo internal yang diperoleh CTV News bahwa Rumah Sakit Umum Vancouver menghadapi “kekurangan staf yang kritis karena staf menjadi sakit melalui paparan komunitas” COVID-19. Tetapi sekarang, lusinan petugas kesehatan berbicara untuk mengatakan bahwa seluruh sistem rumah sakit kekurangan staf.

Perawat dan dokter yang bekerja di berbagai bangsal dan kapasitas menyatakan frustrasi, kelelahan, dan keputusasaan atas situasi tersebut; ditugaskan kembali ke unit di mana mereka memiliki sedikit atau tanpa pengalaman, shift 12 jam dan ganda tanpa cukup waktu untuk menggunakan kamar mandi atau makan, rentetan pesan teks yang menekan mereka untuk mengambil lebih banyak shift lembur, merasa ditinggalkan oleh manajer yang mereka rasa tidak mengenali ketegangan mental dan fisik yang intens yang mereka alami setiap hari.

Kekhawatiran terbesar adalah kemampuan untuk memberikan perawatan pasien yang memadai sambil cenderung menggandakan atau melipatgandakan pasien sebanyak yang diminta oleh pelatihan dan pedoman mereka. Beberapa orang menggambarkan kondisi kerja sebagai tidak berkelanjutan untuk staf dan “berbahaya” bagi pasien.

Seorang dokter dengan blak-blakan memperingatkan publik, “Sekarang bukan waktunya untuk cedera,” apakah itu mengambil risiko seperti ngebut atau terlibat dalam olahraga berdampak tinggi, karena sistem perawatan kesehatan BC sudah lemah.

PROVINSI MEMBERIKAN BEBERAPA WAWASAN TENTANG PENYAKIT STAF

Sementara operasi terjadwal yang tidak mendesak telah ditunda dan rawat inap COVID-19 lebih tinggi dalam gelombang sebelumnya, petugas kesehatan memberi tahu CTV News bahwa mereka belum pernah kekurangan staf sebelumnya. Di seluruh Kanada, sejumlah besar telah meninggalkan karir medis mereka dalam beberapa bulan terakhir dan yang lain telah melepaskan pekerjaan penuh waktu demi jam paruh waktu, tetapi penyakit COVID juga memainkan peran penting.

Pada hari Selasa, menteri kesehatan mengatakan 27.937 shift di seluruh provinsi tidak terisi dari 3 hingga 9 Januari oleh petugas kesehatan yang dipanggil sakit karena penyakit jangka pendek. Jika satu orang keluar selama seminggu dengan gejala COVID, itu akan menjadi tujuh shift.

“Kami juga memantau secara ketat tingkat penyakit di seluruh layanan kesehatan, terutama di rumah sakit, perawatan jangka panjang dan dukungan rumah,” kata Adrian Dix. “Semua otoritas kesehatan sedang dalam proses memperbarui rencana darurat mereka.”

Dan sementara Dix menegaskan bahwa “ini adalah waktu yang sangat panjang” dalam sistem perawatan kesehatan, satu demi satu petugas kesehatan menekankan bahwa mereka tidak percaya bahwa masyarakat memahami betapa sulitnya rumah sakit untuk berfungsi saat ini.

PERAWAT MENGUMPULKAN AKUN GARIS DEPAN

Seorang perawat veteran dan pendidik perawat, yang telah menghabiskan puluhan tahun melatih perawat di berbagai institusi telah bekerja sama dengan dua perawat yang baru saja pensiun untuk menyusun kisah rekan-rekan mereka di garis depan yang takut akan dampak profesional jika mereka berbicara sendiri.

“Ini hanya pendapat saya, tetapi saya pikir ada kegagalan kepemimpinan dan tidak ada pengakuan betapa seriusnya masalah ini,” kata Paula Leweke. “Saya telah melihat, sebagai seorang pendidik, beberapa perawat paling berbakat dan berbakat pergi karena mereka tidak dapat mengatasi stres.”

Perawat mengatakan dalam beberapa bulan terakhir situasinya telah memburuk, menggambarkan bekerja dengan kekurangan staf hampir sepanjang waktu, sementara bertanggung jawab atas hingga tiga kali lipat pasien yang mereka rasa dapat mereka rawat dengan aman karena mereka kegerahan di bawah lapisan alat pelindung diri dan merasa tidak dihargai oleh kesehatan provinsi. pejabat, otoritas kesehatan pemberi kerja dan administrator.

Kekhawatiran terbesar mereka berpusat pada kemampuan untuk merawat pasien dengan standar yang telah mereka latih, daripada arahan yang sering terdengar untuk “membuat mereka tetap bernafas.”

“Anda dapat membayangkan bekerja dalam ketakutan terus-menerus bahwa seseorang akan mati karena Anda tidak bisa sampai di sana untuk memberi mereka perawatan yang mereka butuhkan,” kata Leweke, yang menekankan bukan hanya pasien COVID-19 yang terkena dampak kekurangan staf yang kritis.

“Saya ingin publik mengerti, saya ingin Adrian Dix mengerti. Saya merasa pemerintah dan otoritas kesehatan dan serikat pekerja dan badan-badan profesional semuanya mengecewakan perawat saat ini… mereka menyatukan seluruh sistem perawatan kesehatan.”

Posted By : hk hari ini