Rusia, AS, Ukraina akan Ancang-ancang di Dewan Keamanan PBB
World

Rusia, AS, Ukraina akan Ancang-ancang di Dewan Keamanan PBB

Perserikatan Bangsa-Bangsa – Dewan Keamanan PBB dijadwalkan bertemu Senin untuk pertama kalinya mengenai peningkatan pasukan Rusia dan tindakan mengancam terhadap Ukraina atas permintaan Amerika Serikat, dan semua pemain kunci diharapkan untuk ancang-ancang di depan umum atas kemungkinan Invasi Rusia dan dampak globalnya.

Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield mengatakan tindakan Rusia menimbulkan “ancaman yang jelas bagi perdamaian dan keamanan internasional dan Piagam PBB.” Anggota dewan “harus benar-benar memeriksa fakta dan mempertimbangkan apa yang dipertaruhkan untuk Ukraina, untuk Rusia, untuk Eropa, dan untuk kewajiban inti dan prinsip-prinsip tatanan internasional jika Rusia menginvasi Ukraina lebih lanjut,” katanya Kamis dalam mengumumkan pertemuan tersebut.

Wakil duta besar Rusia untuk PBB Dmitry Polyansky menanggapi dengan marah, tweeting: “Saya tidak dapat mengingat kesempatan lain ketika anggota SC (Dewan Keamanan) mengusulkan untuk membahas tuduhan dan asumsi tak berdasarnya sendiri sebagai ancaman terhadap tatanan (internasional) dari orang lain. Mudah-mudahan sesama anggota DK PBB tidak akan mendukung aksi PR yang jelas memalukan ini untuk reputasi Dewan Keamanan PBB.”

Reaksi Polyansky menunjukkan bahwa Rusia dapat memulai pertemuan meminta pemungutan suara prosedural tentang apakah itu harus dilanjutkan. Untuk memblokir pertemuan itu, Rusia akan membutuhkan dukungan dari sembilan dari 15 anggota.

Seorang pejabat senior di pemerintahan Biden mengatakan Amerika Serikat secara teratur melakukan kontak dengan anggota dewan dan “yakin” bahwa ada “dukungan yang lebih dari cukup” untuk mengadakan pertemuan itu.

“Ini benar-benar menjadi inti dari peran Dewan Keamanan itu sendiri,” kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara di depan umum. “Diplomasi preventif ini persis seperti yang seharusnya dilakukan dewan, dan saya pikir negara-negara anggota memahami itu.”

Massa Rusia yang diperkirakan berjumlah 100.000 tentara di dekat perbatasan dengan Ukraina telah membawa peringatan yang semakin kuat dari Barat bahwa Moskow berniat untuk menyerang. Rusia menuntut agar NATO berjanji untuk tidak pernah mengizinkan Ukraina bergabung dengan aliansi tersebut, dan untuk menghentikan penyebaran senjata NATO di dekat perbatasan Rusia dan menarik mundur pasukannya dari Eropa Timur. NATO dan AS menyebut tuntutan itu mustahil.

Dengan asumsi pertemuan berlangsung, dewan pertama-tama akan mendengar pengarahan oleh seorang pejabat senior PBB diikuti oleh pernyataan dari 15 anggotanya termasuk Rusia, Amerika Serikat dan anggota Eropa Prancis, Irlandia, Inggris dan Albania. Di bawah aturan dewan, Ukraina juga akan berbicara.

Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun, yang negaranya memiliki hubungan dekat dengan Rusia, mengindikasikan Beijing mendukung Moskow dalam menentang pertemuan dewan.

“Kedua belah pihak telah menunjukkan kesediaan untuk melanjutkan negosiasi mereka,” katanya kepada beberapa wartawan, Jumat. “Biarkan mereka menyelesaikan perbedaan melalui dialog, melalui negosiasi.”

“Rusia telah mengatakan dengan jelas bahwa mereka tidak memiliki niat untuk berperang” dan Dewan Keamanan harus “membantu meredakan situasi daripada menambahkan bahan bakar ke api,” kata Zhang.

Kepala Dewan Keamanan Rusia, Nikolai Patrushev, pada hari Minggu menolak peringatan Barat tentang invasi.

“Saat ini, mereka mengatakan bahwa Rusia mengancam Ukraina – itu benar-benar konyol,” katanya seperti dikutip oleh kantor berita negara Tass. “Kami tidak menginginkan perang dan kami tidak membutuhkannya sama sekali.”

Thomas-Greenfield mengatakan tentang AS dan anggota dewan lainnya di “This Week” ABC pada hari Minggu: “Kami akan masuk ke ruangan yang siap untuk mendengarkan mereka, tetapi kami tidak akan terganggu oleh propaganda mereka.”

“Ini adalah periode di mana kami ingin melihat ketenangan,” kata Duta Besar Irlandia untuk PBB Geraldine Byrne Nason, yang negaranya sedang menjalani masa jabatan dua tahun di dewan tersebut. “Kami ingin melihat deeskalasi, diplomasi, dan dialog. Itu yang kami sukai sehubungan dengan situasi saat ini.”


Posted By : pengeluaran hk