Rusia di ISS: Kerja sama di luar angkasa hanya jika sanksi dicabut
Science

Rusia di ISS: Kerja sama di luar angkasa hanya jika sanksi dicabut

Kepala program luar angkasa Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa masa depan Stasiun Luar Angkasa Internasional tergantung pada keseimbangan setelah Amerika Serikat, Uni Eropa, dan badan antariksa Kanada melewatkan tenggat waktu untuk memenuhi tuntutan Rusia untuk mencabut sanksi terhadap perusahaan dan perangkat keras Rusia.

Dmitry Rogozin, kepala Roscosmos, mengatakan kepada wartawan bahwa badan negara sedang mempersiapkan laporan tentang prospek kerja sama internasional di stasiun, untuk disampaikan kepada otoritas federal “setelah Roscosmos menyelesaikan analisisnya.”

Rogozin menyiratkan di TV pemerintah Rusia bahwa sanksi Barat, beberapa di antaranya sebelum operasi militer Rusia saat ini di Ukraina, dapat mengganggu pengoperasian pesawat ruang angkasa Rusia yang melayani ISS dengan penerbangan kargo. Rusia juga mengirimkan misi berawak ke stasiun luar angkasa.

Dia menekankan bahwa mitra Barat membutuhkan stasiun luar angkasa dan “tidak dapat mengelola tanpa Rusia, karena tidak seorang pun kecuali kami yang dapat mengirimkan bahan bakar ke stasiun.”

Rogozin menambahkan bahwa “hanya mesin kapal kargo kami yang mampu memperbaiki orbit ISS, menjaganya tetap aman dari puing-puing luar angkasa.”

Rogozin Sabtu kemudian menulis di saluran Telegramnya bahwa ia menerima tanggapan dari rekan-rekan Baratnya yang bersumpah untuk mempromosikan “kerja sama lebih lanjut di ISS dan operasinya.”

Dia menegaskan kembali pandangannya bahwa “pemulihan hubungan normal antara mitra di ISS dan proyek bersama (ruang angkasa) lainnya hanya mungkin dengan pencabutan lengkap dan tanpa syarat” sanksi, yang dia sebut sebagai ilegal.

Badan Antariksa Kanada menolak berkomentar. NASA dan Badan Antariksa Eropa tidak segera membalas email permintaan komentar.

Antariksa adalah salah satu bidang kerja sama terakhir yang tersisa antara Moskow dan negara-negara Barat. Negosiasi AS-Rusia tentang dimulainya kembali penerbangan bersama ke stasiun luar angkasa sedang berlangsung ketika Rusia meluncurkan operasi militernya di Ukraina bulan lalu, yang mendorong sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap entitas terkait negara Rusia.

Sejauh ini AS dan Rusia masih bekerja sama di luar angkasa. Seorang astronot NASA menangkap perjalanan Rusia kembali ke Bumi pada hari Rabu setelah rekor AS 355 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional, kembali dengan dua kosmonot.

Mark Vande Hei mendarat di kapsul Soyuz di Kazakhstan bersama Pyotr Dubrov dari Badan Antariksa Rusia, yang juga menghabiskan satu tahun terakhir di luar angkasa, dan Anton Shkaplerov. Angin meniup kapsul ke sisinya setelah mendarat, dan ketiganya muncul ke matahari sore satu per satu.

Kembalinya Vande Hei mengikuti prosedur adat. Sebuah tim kecil yang terdiri dari dokter dan staf NASA siap untuk mendarat dan segera kembali ke rumah dengan astronot berusia 55 tahun itu.

—-

Berhubungan

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : angka keluar hk