Rusia: Dokter, Kawah Membantah Misinfo Serangan Udara Mariupol
Science

Rusia: Dokter, Kawah Membantah Misinfo Serangan Udara Mariupol

LVIV, UKRAINA —
PERINGATAN: Cerita ini berisi detail yang mungkin mengganggu beberapa pembaca

Seorang wanita di ambang melahirkan dengan kakinya dikuliti terbuka oleh pecahan peluru. Gelombang kejut yang menghancurkan kaca dan lapisan keramik sebuah ruangan dengan limbah medis. Seorang perawat yang mengalami gegar otak.

Inilah yang diingat oleh para dokter Ukraina tentang serangan udara Rusia yang menghancurkan rumah sakit bersalin Mariupol tempat mereka pernah bekerja. Dan kenangan ini sekarang adalah satu-satunya yang mereka miliki dari hari yang ingin mereka lupakan: tentara Rusia menghapus bukti dari ponsel mereka ketika mereka melarikan diri dari Mariupol.

“Hanya dengan satu pukulan, tidak ada apa-apa, tidak ada klinik anak-anak, itu hanya diledakkan,” kata Dr. Lyudmila Mykhailenko, direktur pelaksana di Rumah Sakit No. 3 di kota Mariupol, Ukraina yang terkepung. Halaman kompleks rumah sakit yang luas itu — dan tetap — “satu kawah cangkang terus menerus.”

Tiga dokter dan seorang paramedis berbicara dengan The Associated Press untuk memberikan rincian baru dari serangan udara 9 Maret yang terjadi ketika komunikasi terputus, dan untuk melawan informasi baru yang salah dari Rusia. Mereka meninggalkan kota secara terpisah dengan mobil pribadi, seperti yang dilakukan ribuan orang dari Mariupol dalam beberapa pekan terakhir, dan sekarang tersebar di kota-kota lain di sekitar Ukraina dan di Polandia.

Kesaksian mereka, bersama dengan pelaporan AP, rekaman AP dari tempat kejadian dan wawancara dengan ahli amunisi yang menganalisis ukuran kawah cangkang, secara langsung bertentangan dengan klaim Rusia bahwa tidak ada serangan udara. Pejabat Rusia telah berulang kali mencoba menabur keraguan tentang kekejaman di Mariupol, kota yang hancur di Ukraina timur yang merupakan tujuan utama militer Rusia. Secara khusus, Rusia telah melakukan upaya besar untuk secara keliru menyalahkan kematian dan kehancuran di kota itu pada penembakan Ukraina.

Dua dari tiga dokter, seperti kebanyakan dokter yang melewati pos pemeriksaan Rusia dalam perjalanan keluar dari Mariupol, mengatakan ponsel mereka digeledah dan video serta foto kota dihapus. Orang-orang dengan apa yang dianggap citra mencurigakan atau yang tidak memiliki dokumen dipisahkan, tetapi tidak jelas apa yang akhirnya terjadi pada mereka.

“Saya punya daftar di ponsel saya, saya punya foto, saya punya segalanya, tapi kami sangat diberitahu untuk menghapus semua ini,” kata Mykhailenko, yang berbicara selama dua jam tanpa interupsi dengan tekad kuat untuk menggambarkan serangan itu dan dia. pelarian yang sempit. “Tempat sampah telah dihapus. Kami memiliki rekaman dashcam dari semua yang terjadi di kota, tetapi mereka membuat kami menghapusnya juga.”

Baru-baru ini, akun Twitter yang terhubung dengan pemerintah Rusia berbagi wawancara minggu lalu dengan Mariana Vishegirskaya, salah satu wanita di rumah sakit bersalin. Vishegirskaya, mengenakan piyama polka dot dan tampak bingung, muncul hampir tanpa cedera dari serangan udara rumah sakit.

Dalam wawancara terakhir, ibu baru mengatakan rumah sakit tidak terkena serangan udara bulan lalu. Dia menggambarkan ledakan itu sebagai sepasang peluru yang menghantam di dekatnya, mengatakan dia tidak mendengar suara pesawat terbang. Dia meninggalkan kabur siapa yang bisa bertanggung jawab.

Dia mengatakan rekan-rekan yang selamat dari ruang bawah tanah setuju ketika mereka mendiskusikannya di saat-saat sesudahnya.

“Mereka juga tidak mendengarnya. Mereka mengatakan bahwa itu adalah cangkang yang terbang dari tempat lain. Artinya, itu tidak datang dari langit,” katanya dalam wawancara.

Vishegirskaya sekarang berada di wilayah yang dikuasai Rusia, tetapi tidak jelas persis di mana atau dalam kondisi apa wawancara itu difilmkan.

Namun, tim jurnalis Associated Press yang bekerja di lapangan di Mariupol terdekat mendokumentasikan suara pesawat, kemudian ledakan kembar. Salah satu ledakan meledakkan kawah lebih dari dua lantai jauh di halaman – konsisten dengan serangan udara menggunakan bom 500 kilogram dan jauh lebih kuat dari baku tembak artileri, menurut dua ahli amunisi yang dikonsultasikan oleh The Associated Press.

Joseph Bermudez, seorang analis citra di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan ukuran lubang dan efek yang terlihat dari dampak pada bangunan di sekitarnya tidak diragukan lagi itu adalah serangan udara.

Serangan di rumah sakit Mariupol adalah salah satu dari setidaknya 37 serangan Rusia terhadap fasilitas medis di seluruh Ukraina yang dicatat oleh The Associated Press. Selama perang, setiap rumah sakit di kota telah diserang setidaknya sekali oleh peluru atau serangan udara — yang pertama hanya empat hari setelah pertempuran dimulai. Walikota Mariupol Vadym Boichenko mengatakan Rabu bahwa 50 orang tewas terbakar dalam serangan Rusia di rumah sakit di kota itu.

Sebelum serangan, hari itu relatif sepi di rumah sakit Mariupol.

Dr. Yana Frantsusova sedang memilah sampah medis di sebuah ruangan di gedung lain di kompleks rumah sakit ketika ubin dan kaca di sekitarnya pecah. Saat itu sekitar 14:45 Dia mulai berlari, tetapi gelombang kejut membanting pintu hingga tertutup di wajahnya.

“Saya berlari dengan susah payah, dan kami semua, semua orang dari departemen saya, semua perawat, dokter yang ada di sana, semua orang sudah berada di lantai,” katanya. “Kemudian ledakan lain terjadi.”

Frantsusova pernah selamat dari serangan udara, di sebuah rumah di dekat rumahnya, dan ini merasakan hal yang sama — gelombang kejut yang hebat diikuti dengan kehancuran total. Dia dan tim medisnya bangkit dari lantai untuk mengambil yang terluka dan mereka yang bisa berjalan.

Di antara wanita hamil dalam bahaya paling parah, “satu sudah melahirkan, pada saat dia dibawa ke kami,” katanya. Yang lain memiliki luka terbuka di pahanya. Yang ketiga dalam keadaan terguncang, dengan luka pecahan peluru di kedua kakinya.

Wartawan AP merekam dua gumpalan asap besar di kejauhan ke arah serangan udara. Mereka kemudian membutuhkan waktu sekitar 25 menit untuk tiba di tempat kejadian.

Pada saat itu, itu adalah kekacauan. Paramedis berlari menaiki tangga untuk menjatuhkan siapa saja yang tidak bisa berdiri sendiri. Anak-anak dan calon ayah tersandung keluar pintu ke pemandangan apokaliptik pohon menghitam, bumi membara dan kawah yang cukup besar untuk menelan sebuah truk.

Vishegirskaya sudah berada di luar, memeluk selimut di bahunya. Ketika seorang jurnalis AP dengan kamera bertanya bagaimana keadaannya, dia menjawab “Baik,” lalu pergi untuk mencoba mengambil barang-barangnya dari rumah sakit. Dalam wawancara dengan media Rusia, dia dengan salah mengatakan bahwa dia mengatakan kepada wartawan AP bahwa dia tidak ingin difilmkan.

Sergei Chernobrivets, seorang paramedis yang berada di tempat kejadian hari itu, menjelaskan luka-luka pada banyak wanita. Dia mengatakan dia tidak dalam posisi untuk menentukan sumber ledakan, tetapi dia mengkonfirmasi kerusakan parah pada kompleks rumah sakit.

Dr Yulia Kucheruk, salah satu dokter bangsal bersalin, mengatakan seorang perawat mengalami gegar otak dan pekerja medis lainnya terguncang. Tidak ada gunanya tinggal di belakang untuk mencoba dan mengambil persediaan medis yang dapat digunakan, tambahnya, karena “semuanya hancur, dalam kekacauan.” Kucheruk hanya berbicara singkat tentang hari yang tetap menyakitkan untuk dikunjungi kembali.

Beberapa wanita dipindahkan ke rumah sakit lain, termasuk Vishegirskaya dan seorang wanita dengan panggul retak yang meninggal bersama dengan anaknya yang belum lahir pada hari yang sama. Vishegirskaya melahirkan seorang gadis pada hari berikutnya.

Pada saat itu, kampanye misinformasi Rusia sedang berjalan lancar. Kedutaan negara di Inggris membagikan foto AP tentang Vishegirskaya dan wanita lain yang terluka di atas tandu, menempatkan kata “PALSU” di atas gambar dan mengklaim bahwa Vishegirskaya telah berpose di keduanya dalam “makeup realistis.” Informasi yang salah diulang oleh duta besar Rusia di bagian lain dunia.

Rusia menyalahkan penembakan Ukraina atas serangan di rumah sakit, termasuk di bangsal bersalin di Mariupol, meskipun cerita mereka tentang kekerasan hari itu telah bergeser dari waktu ke waktu.

Memutarbalikkan kebenaran tentang kejahatan perang adalah taktik Rusia yang disengaja, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dalam pidato malamnya pada hari Senin, hanya tiga hari setelah wawancara Vishegirskaya dirilis di media Rusia.

“Mereka telah meluncurkan kampanye palsu untuk menyembunyikan kesalahan mereka atas pembunuhan massal warga sipil di Mariupol,” katanya.

Rumah sakit itu diserang lagi pada 17 Maret, dan empat atau lima pasien yang berbaris di koridor tewas, kata Mykhailenko. Tanpa ada yang mengambil mayat, mereka dimakamkan di halaman rumah sakit.

Beberapa hari kemudian, dalam keputusasaan dan dengan penyakit kaki yang semakin membuatnya sulit untuk melarikan diri dari penembakan, dia dan keluarganya mengemasi apa yang tersisa dan menumpuk di dalam mobil.

Di pos pemeriksaan pertama, teleponnya dihapus. Yang kedua, barang-barang mereka digeledah dan satu-satunya pisau mereka disita. Mereka memilih jalan melalui ladang ranjau tempat sebuah mobil meledak pada hari sebelumnya. Lebih dari dua minggu kemudian, mereka berhasil mencapai tempat yang aman di Polandia.

Pada 24 Maret, Kucheruk juga melaju dan menuju Ukraina barat. Dia melewati 20 pos pemeriksaan Rusia, termasuk satu di mana ponselnya digeledah dan isinya dihapus.

Sekarang sebagian besar dokter Mariupol telah melarikan diri, dan kota itu dibiarkan tanpa satu pun rumah sakit yang berfungsi penuh. Mereka telah kehilangan nyawa dan karir yang telah mereka bangun, dan hanya bisa berharap tanpa harapan untuk suatu hari kembali ke kota mereka yang hancur.

“Seluruh hidup Anda berubah menjadi tumpukan reruntuhan dalam sekejap, semua yang Anda sayangi, semua yang Anda coba lakukan, semua yang ingin Anda capai,” kata Mykhailenko. “Semuanya dibatalkan hanya karena seseorang melemparkan bom ini setelah bajingan lain memberi perintah ini.”

——

Susie Blann dan Vasilisa Stepanenko di Lviv, Ukraina, berkontribusi.


Posted By : angka keluar hk