Rusia: Jerman pembeli energi terbesar sejak perang dimulai: lapor
Brody

Rusia: Jerman pembeli energi terbesar sejak perang dimulai: lapor

BERLIN –

Jerman adalah pembeli terbesar energi Rusia selama dua bulan pertama perang di Ukraina, kata sebuah kelompok riset independen Kamis.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih menghitung bahwa Rusia telah memperoleh 63 miliar euro (US$66,5 miliar) dari ekspor bahan bakar fosil sejak 24 Februari, tanggal ketika pasukan Rusia menyerang Ukraina.

Menggunakan data pergerakan kapal, pelacakan aliran gas secara real-time melalui jaringan pipa dan perkiraan berdasarkan perdagangan bulanan historis, para peneliti memperhitungkan Jerman sendiri membayar Rusia sekitar 9,1 miliar euro untuk pengiriman bahan bakar fosil – sebagian besar gas alam – dalam dua bulan pertama tahun ini. perang.

Claudia Kemfert, pakar energi senior di Institut Jerman untuk Riset Ekonomi yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan angka-angka itu masuk akal mengingat kenaikan tajam harga bahan bakar fosil baru-baru ini. Tahun lalu, Jerman membayar total sekitar 100 miliar euro untuk impor minyak, batu bara, dan gas — seperempatnya masuk ke Rusia, katanya.

Pemerintah Jerman mengatakan tidak dapat mengomentari perkiraan dan menolak memberikan angkanya sendiri, dengan mengatakan bahwa ini harus berasal dari perusahaan yang menyediakan pasokan energi.

Jerman telah menghadapi kritik keras karena ketergantungannya pada bahan bakar fosil Rusia meskipun ada peringatan dari sekutu bahwa ini dapat membahayakan keamanannya sendiri dan Eropa. Kanselir Angela Merkel tahun lalu menolak upaya AS untuk menghentikan pipa gas Rusia ke Jerman, keputusan yang sangat didukung oleh penggantinya, Olaf Scholz, yang Partai Sosial Demokratnya telah lama menganjurkan kerja sama energi dengan Rusia.

Pipa itu hanya dibekukan oleh pemerintah kiri-tengah baru Scholz sesaat sebelum invasi Rusia ke Ukraina. Sejak saat itu, Jerman berjuang untuk menemukan pasokan energi alternatif, terutama untuk gas alam Rusia, yang sekarang menyumbang 35% dari total impor Jerman.

Kemfert mengatakan janji baru-baru ini oleh pemerintah Jerman untuk menghasilkan listrik hanya dari sumber terbarukan pada tahun 2035 disambut baik.

“Tetapi selama Jerman terus membeli bahan bakar fosil, baik dari Rusia atau otokrasi lainnya, itu merusak kredibilitasnya sendiri dan keamanan energinya,” katanya.

Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih, yang berbasis di Finlandia dan didanai melalui hibah dan kontrak penelitian, mengatakan importir terbesar kedua bahan bakar fosil Rusia dalam dua bulan sejak pecahnya perang adalah Italia (6,9 miliar euro), diikuti Italia. oleh China (6,7 miliar euro).

Korea Selatan, Jepang, India, dan Amerika Serikat juga membeli energi Rusia setelah dimulainya perang, meskipun jauh lebih sedikit daripada Uni Eropa. Secara keseluruhan, blok 27 negara menyumbang 71% dari total pendapatan Rusia dari minyak, gas dan batu bara, senilai sekitar 44 miliar euro, menurut laporan CREA.

Lauri Myllyvirta, analis utama kelompok itu, mengatakan perbandingan tahun-ke-tahun sulit dilakukan, tetapi dia memperkirakan bahwa ekspor Rusia ke Eropa pada periode yang sama tahun 2021 bernilai 18 miliar euro.

“Jadi 44 miliar euro (…) mewakili dua kali lipat dari tahun lalu,” katanya. “Pendorong utamanya adalah harga pasar untuk gas naik dari sekitar 10 euro per MWh tahun lalu menjadi di atas 100.”

___


Berhubungan


Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Posted By : keluaran hongkong malam ini