Rusia: Tindakan keras membungkam protes perang, baik besar maupun kecil
Brody

Rusia: Tindakan keras membungkam protes perang, baik besar maupun kecil

Seorang mantan perwira polisi yang membahas invasi Rusia di telepon. Seorang imam yang berkhotbah kepada jemaatnya tentang penderitaan Ukraina. Seorang siswa yang mengangkat spanduk tanpa kata — hanya tanda bintang.

Ratusan orang Rusia menghadapi dakwaan karena berbicara menentang perang di Ukraina sejak undang-undang represif disahkan bulan lalu yang melarang penyebaran “informasi palsu” tentang invasi dan meremehkan militer.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan tindakan keras itu telah menyebabkan tuntutan pidana dan kemungkinan hukuman penjara bagi setidaknya 23 orang atas tuduhan “informasi palsu”, dengan lebih dari 500 orang lainnya menghadapi tuduhan pelanggaran ringan karena meremehkan militer yang berujung pada denda yang besar atau diperkirakan akan dihukum. mengakibatkan mereka.

“Ini adalah jumlah besar, jumlah kasus yang belum pernah terjadi sebelumnya”, kata Damir Gainutdinov, kepala kelompok bantuan hukum Net Freedoms yang berfokus pada kasus kebebasan berbicara, dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press.

Kremlin telah berusaha untuk mengendalikan narasi perang dari saat pasukannya meluncur ke Ukraina. Ini menjuluki serangan itu sebagai “operasi militer khusus” dan meningkatkan tekanan pada media independen Rusia yang menyebutnya sebagai “perang” atau “invasi,” memblokir akses ke banyak situs berita yang liputannya menyimpang dari garis resmi.

Penangkapan secara menyeluruh melumpuhkan protes antiperang, mengubahnya dari peristiwa sehari-hari di kota-kota besar seperti Moskow dan St. Petersburg menjadi kejadian langka yang nyaris tidak menarik perhatian.

Namun, laporan tentang polisi yang menahan pemetik tunggal di berbagai kota di Rusia datang hampir setiap hari.

Bahkan tindakan yang tampaknya tidak berbahaya telah menyebabkan penangkapan.

Seorang pria ditahan di Moskow setelah berdiri di samping monumen Perang Dunia Kedua yang bertuliskan “Kyiv” untuk sikap heroik kota itu melawan Nazi Jerman dan memegang salinan “Perang dan Damai” karya Tolstoy. Seorang lainnya dilaporkan ditahan karena memegang paket irisan ham dari produsen daging Miratorg, dengan bagian kedua dari nama tersebut dicoret sehingga berbunyi: “Mir” — “damai” dalam bahasa Rusia.

Sebuah undang-undang yang melarang penyebaran “berita palsu” tentang perang atau meremehkan militer disahkan oleh parlemen dalam satu hari dan segera diberlakukan, secara efektif membuat siapa pun yang kritis terhadap konflik tersebut dikenai denda dan hukuman penjara.

Kasus kriminal pertama yang diketahui publik atas “palsu” menargetkan tokoh masyarakat seperti Veronika Belotserkovskaya, seorang penulis buku masak berbahasa Rusia dan blogger populer yang tinggal di luar negeri, dan Alexander Nevzorov, seorang jurnalis TV, sutradara film, dan mantan anggota parlemen.

Keduanya dituduh memposting “informasi palsu” tentang serangan Rusia terhadap infrastruktur sipil di Ukraina di halaman media sosial mereka yang banyak diikuti — sesuatu yang dibantah keras oleh Moskow, bersikeras bahwa pasukan Rusia hanya mengenai sasaran militer sasaran.

Tapi kemudian ruang lingkup tindakan keras meluas, dengan polisi tampaknya menangkap siapa pun.

Mantan perwira polisi Sergei Klokov ditahan dan dimasukkan ke dalam penahanan pra-persidangan setelah mendiskusikan perang dengan teman-temannya di telepon. Istrinya mengatakan kepada situs berita Meduza bahwa dalam percakapan santai di rumah, Klokov, yang lahir di Irpin dekat Kyiv dan ayahnya masih tinggal di Ukraina ketika pasukan Rusia masuk, mengutuk invasi tersebut.

Klokov didakwa menyebarkan informasi palsu tentang angkatan bersenjata Rusia dan menghadapi hukuman 10 tahun penjara.

Seniman Sankt Peterburg Sasha Skolichenko juga menghadapi hukuman 10 tahun penjara atas tuduhan yang sama: Dia mengganti label harga di toko kelontong dengan pamflet antiperang. Pada hari Rabu, pengadilan memerintahkan Skolichenko untuk penahanan praperadilan selama 1 1/2 bulan.

Pendeta Ioann Burdin, seorang imam Ortodoks Rusia di sebuah desa sekitar 300 kilometer timur laut Moskow, didenda 35.000 rubel (US$432) karena “mendiskreditkan angkatan bersenjata Rusia” setelah memposting pernyataan antiperang di situs web gerejanya dan berbicara dengan selusin orang. jemaah selama kebaktian tentang rasa sakit yang dia rasakan atas orang-orang di Ukraina yang sekarat.

Burdin mengatakan kepada AP bahwa pidatonya menimbulkan reaksi beragam. “Seorang wanita membuat keributan karena saya membicarakannya ketika dia baru saja datang untuk berdoa,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia yakin salah satu dari mereka yang mendengar khotbah itu yang melaporkannya ke polisi.

Marat Grachev, direktur toko yang memperbaiki produk Apple di Moskow, juga mendapat masalah ketika dia menampilkan tautan ke petisi online berjudul, “Tidak untuk berperang” di layar toko. Banyak pelanggan menyatakan dukungan ketika mereka melihatnya, tetapi seorang pria tua memintanya untuk dihapus, mengancam akan melaporkan Grachev ke pihak berwenang.

Polisi segera muncul, dan Grachev didakwa mendiskreditkan militer. Pengadilan memerintahkan dia untuk membayar denda 100.000 rubel ($1.236).

Pengadilan lain memutuskan terhadap mahasiswa Moskow Dmitry Reznikov karena menampilkan selembar kertas kosong dengan delapan tanda bintang, yang dapat ditafsirkan sebagai singkatan dari “Tidak untuk perang” dalam bahasa Rusia – nyanyian populer oleh para pengunjuk rasa. Pengadilan memutuskan dia bersalah karena mendiskreditkan angkatan bersenjata dan mendendanya 50.000 rubel ($618) karena memegang tanda di pusat kota Moskow dalam demonstrasi pertengahan Maret yang hanya berlangsung beberapa detik sebelum polisi menahannya.

“Ini adalah teater yang absurd,” kata pengacaranya, Oleg Filatchev, kepada AP.

Pengadilan St. Petersburg pekan lalu mendenda Artur Dmitriev karena tanda yang berisi kutipan Presiden Vladimir Putin – meskipun dengan beberapa kata yang dihilangkan untuk singkatnya – dari parade Hari Kemenangan tahun lalu yang menandai kekalahan Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua.

“Perang membawa begitu banyak tantangan yang tak tertahankan, kesedihan dan air mata, yang tidak mungkin untuk dilupakan. Tidak ada pengampunan dan pembenaran bagi mereka yang sekali lagi menyembunyikan rencana agresif,” kata Putin, menurut situs web Kremlin.

Dmitriev didenda 30.000 rubel karena mendiskreditkan militer Rusia. Itu mendorongnya untuk memposting hari Jumat di Facebook: “Ungkapan oleh Vladimir Putin, dan ergo dia sendiri … mendiskreditkan tujuan angkatan bersenjata Rusia. Mulai saat ini, (pengatur internet dan media) Roskomnadzor harus memblokir semua pidato Putin, dan patriot sejati — menurunkan potretnya di kantor mereka.”

Gainutdinov dari Net Freedoms mengatakan bahwa apa pun tentang militer atau Ukraina dapat menjadikan seseorang sebagai target. Bahkan mengenakan topi dengan warna biru dan emas dari bendera Ukraina atau pita hijau, yang dianggap sebagai simbol perdamaian, dianggap mendiskreditkan militer, tambah pengacara itu.

Reznikov, yang mengajukan banding atas hukumannya atas poster bertanda bintang, mengatakan bahwa tindakan keras itu menakutkan. Setelah hukuman pelanggaran ringan pertamanya, pemogokan kedua akan mengakibatkan tuntutan pidana dan kemungkinan hukuman penjara hingga tiga tahun.

Baik Burdin maupun Grachev, yang juga mengajukan banding, menerima sumbangan yang melebihi denda mereka.

“Saya menyadari betapa pentingnya, betapa berharganya menerima dukungan,” kata Grachev.

Burdin mengatakan publisitas tentang kasusnya menyebarkan pesannya jauh melampaui selusin orang yang awalnya mendengar khotbahnya – kebalikan dari apa yang mungkin dimaksudkan oleh pihak berwenang dengan mendendanya.

“Mustahil untuk menyebutnya apa pun selain pemeliharaan Tuhan. Kata-kata yang saya katakan menjangkau lebih banyak orang.”

___

Berhubungan

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : keluaran hongkong malam ini