Rusia-Ukraina: Bagaimana perang bisa berakhir?
Brody

Rusia-Ukraina: Bagaimana perang bisa berakhir?

Lebih dari seminggu setelah invasi Rusia ke Ukraina, pasukannya telah membuat kemajuan signifikan ke negara itu, menandai serangan terbesar di negara Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Di seluruh dunia, kekhawatiran atas meningkatnya jumlah korban tewas, krisis kemanusiaan yang putus asa, dan ancaman konflik yang lebih luas memicu spekulasi tentang bagaimana perang di Ukraina mungkin berakhir.

Meskipun tidak mungkin untuk memprediksi masa depan, CTVNews.ca meminta beberapa ahli dengan pengetahuan tentang sejarah Rusia, upaya militer dan konflik sejarah antara Rusia dan Ukraina untuk mempertimbangkan beberapa kemungkinan hasil perang.

KONSESI MATI UNTUK UKRAINA

Bagi mereka yang akrab dengan perjuangan panjang dan brutal Rusia pada 1990-an untuk merebut Grozny, ibu kota Chechnya, aksi militer yang terlihat di Ukraina sangat mirip.

Grozny sebagian besar hancur selama konflik – dan sekarang ada kekhawatiran bahwa hal yang sama bisa terjadi di ibu kota Ukraina, Kyiv.

“Jika Anda melihat Grozny selama Perang Chechnya Kedua, dan jika Anda melihat Aleppo selama perang Suriah, Rusia berpengalaman dalam hal ini,” Florian Gassner, instruktur senior Studi Jerman dan Eropa Tengah, Timur dan Utara di Universitas Inggris Kolombia, kepada CTVNews.ca.

“Di satu sisi, tidak terbayangkan bahwa Rusia akan melakukan ini ke Kyiv karena Kyiv adalah bagian dari mitologi Rusia, di sinilah Rusia menempatkan asal-usul mereka sendiri. Tetapi jika Anda melihat apa yang terjadi di Kharkiv sekarang, tampaknya militer Rusia sedang berperang melawan para pembela yang telah menggali untuk menarik konsesi yang sangat menyakitkan dari Ukraina.”

Awal pekan ini serangan militer menghancurkan pusat Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, sebuah serangan yang oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky disebut sebagai “teror yang jujur ​​dan tidak terselubung.”

Gassner mengatakan pendekatan ini mengingatkan pada taktik Rusia di Chechnya, mencatat “cetak biru ada” bagi Rusia untuk menyusul Kyiv.

Dalam hal ini, hasilnya bisa jadi Rusia membentuk pemerintahan boneka dan menjadikan Ukraina sebagai wilayah kekuasaan Federasi Rusia.

KONFLIK YANG PANJANG DAN TERJANGKAU

Lucan Way, co-direktur program Petro Jacyk untuk Studi Ukraina di Sekolah Urusan Global dan Kebijakan Publik Munk, mengatakan “sangat mungkin” bahwa Rusia akan memenangkan kendali nominal atas kota-kota besar di Ukraina, mengingat kekuatan dan ukurannya. tentara Rusia dibandingkan dengan sumber daya Ukraina.

Namun, mengingat moral luar biasa yang telah ditunjukkan Ukraina sejak awal invasi, Way mengatakan sangat mungkin Ukraina akan mampu melawan untuk waktu yang lama.

“Berbeda dengan apa yang dikatakan Putin, jelas ada negara Ukraina dan banyak orang Ukraina telah menanggapi dengan keberanian luar biasa melawan invasi… pada saat yang sama tampaknya ada moral yang cukup rendah di antara tentara Rusia,” kata Way kepada CTVNews.ca

“Tetapi mengingat fakta bahwa Putin tidak menunjukkan kecenderungan untuk mundur, saya pikir ini akan berlarut-larut untuk waktu yang cukup lama.”

PERTEMPURAN SINGKAT

Di sisi lain, Way mencatat bahwa kemungkinan sanksi yang dijatuhkan terhadap Rusia dapat memberi tekanan tambahan pada Putin untuk meningkatkan kekerasan di Ukraina dan mengambil alih kota-kota dengan cepat.

Allen Sens, seorang profesor ilmu politik di University of British Columbia dengan fokus pada keamanan internasional, mencatat bahwa meskipun ada upaya yang solid oleh pasukan Ukraina, kurangnya senjata dan tenaga kerja mereka pada akhirnya akan menyusul mereka dalam kasus ini.

“Kami telah melihat laporan berulang tentang serangan balik lokal oleh Angkatan Darat Ukraina, beberapa serangan balik yang dapat merebut kembali sebuah lapangan terbang, serangan balik yang dapat merebut kembali sebuah kota, serangan balik yang dapat mendorong pasukan Rusia mundur dari bagian tertentu kota, kata Sens.

“Tapi apa yang menunjukkan bahwa tentara Ukraina benar-benar bertahan di tempat. Dan masalah dengan itu pada akhirnya ketika Anda kewalahan oleh daya tembak superior dan nomor superior Anda bisa dikepung. ”

PUTIN DIKELUARKAN

Antara 1991 dan 1995, PDB Rusia turun 34 persen—lebih buruk dari apa yang dialami AS selama Depresi Hebat—mengganggu kehidupan nyaman yang dikenal banyak orang Rusia selama Uni Soviet.

Ketika Presiden Vladimir Putin pertama kali menjabat sebagai presiden pada tahun 2000, harga minyak yang tinggi dan ekonomi global yang kuat mulai membalikkan keadaan. Putin memanfaatkan kebetulan tersebut dengan mengklaim bahwa dia memulihkan Rusia, menurut Gassner, yang mengatakan popularitasnya melonjak karenanya.

“Untuk [those who lived through the 90s], Rusia tempat mereka tinggal saat ini adalah buatan Putin. Meskipun lebih tepat berbicara, itu adalah kenaikan harga minyak mentah dan gas yang memungkinkan Putin mendanai negara yang masih sangat fluktuatif, ”kata Gassner.

Inilah sebabnya mengapa beberapa orang berpikir bahwa banyak sanksi yang diberikan kepada Rusia sehubungan dengan serangannya terhadap Ukraina sebenarnya dapat menyebabkan sebuah revolusi melawan Putin.

“Ini benar-benar pertama kalinya sejak dia berkuasa bahwa pengaruh elit Rusia yang lebih luas dan kepentingan Putin jelas berbeda. Dia mengatur mereka di jalur ini dengan cara yang benar-benar merugikan mereka di kantong,” jelas Way.

“Saya menduga bahwa banyak elit Rusia lebih memilih untuk tidak terlibat dalam perang ini dan karena itu mungkin bersedia untuk menentang Putin… Kami tidak tahu apakah ini kemungkinan nyata, tetapi mungkin ada internal kudeta terhadap Putin.”

PERANG TUMPAH KE NEGARA TETANGGA EROPA

Di antara beberapa kekhawatiran yang lebih suram adalah kekhawatiran bahwa perang dapat meluas ke luar perbatasan Ukraina, memaksa negara lain untuk mengambil bagian dalam aksi militer, atau bahkan memicu skenario Perang Dunia.

Way menunjukkan bahwa Rusia akan enggan untuk menyerang sekutu NATO dengan sengaja.

“Saya pikir secara umum Putin akan enggan untuk langsung menyerang Polandia atau Baltik justru karena mereka adalah anggota NATO,” kata Way.

“Tetapi Anda dapat dengan mudah membayangkan skenario di mana mereka mencoba memblokir jalur pasokan yang datang dari barat senjata dan sejenisnya, dan kemudian pesawat tempur Rusia secara tidak sengaja masuk ke wilayah udara NATO Barat atau mereka membom konvoi truk yang datang dari Polandia, dalam hal ini, itu bisa dengan mudah meningkat.”

Tetapi Gassner mengambil pandangan yang kurang optimis, menunjukkan bahwa kekerasan yang dilancarkan terhadap warga sipil Ukraina dapat memaksa NATO untuk bertindak, yang memicu pertarungan habis-habisan.

“Mulai sulit untuk membenarkan tidak menerapkan zona larangan terbang, dan zona larangan terbang dapat—dan ini adalah ketakutan dan mungkin tidak salah tempat—menyebabkan konflik bersenjata antara Rusia dan sekutu NATO dengan negara-negara Eropa, ” dia berkata.

“Dan itu menakutkan untuk dibayangkan karena saat ini Rusia hanya menggunakan sebagian kecil dari angkatan udaranya di wilayah udara Ukraina… Tetapi jika ada perang habis-habisan antara angkatan udara yang bersekutu dengan NATO dan Angkatan Udara Rusia, itu sebesar mendapat. Dan itu tidak terbayangkan. Tetapi pada titik ini, tidak ada yang akan mengesampingkannya. ”

– Dengan file dari Ben Cousins


Posted By : keluaran hongkong malam ini