Rusia-Ukraina: Bukan warga negara Ukraina tidak memenuhi syarat untuk perlindungan sementara
Uncategorized

Rusia-Ukraina: Bukan warga negara Ukraina tidak memenuhi syarat untuk perlindungan sementara

OTTAWA — Masouma Tajik melarikan diri dari kekuasaan Taliban di Afghanistan pada Agustus, meninggalkan kehidupan dan keluarganya di usia 22 tahun, dengan hanya membawa satu ransel.

Minggu lalu, dia meninggalkan kehidupan baru yang dia bangun untuk dirinya sendiri selama enam bulan terakhir di Ukraina dengan hanya membawa ransel yang sama.

“Saya sangat tidak bisa tidur dan lelah dan saya hanya mencari cara untuk keluar dari Lviv, menuju perbatasan,” katanya.

Takut menghabiskan sedikit uang yang dia miliki untuk makanan dan kelelahan setelah beberapa malam tanpa tidur, Tajik pergi ke Polandia dengan bantuan sukarelawan, di bawah hiruk-pikuk sirene serangan udara yang menakutkan.

Pelariannya dari Lviv, Ukraina ke Warsawa, Polandia memiliki kemiripan yang mengerikan dengan pelariannya dari rumahnya di provinsi Herat, Afghanistan beberapa bulan sebelumnya.

Pemerintah Kanada mengizinkan warga Ukraina yang melarikan diri dari agresi Rusia untuk datang ke Kanada sementara untuk jangka waktu dua tahun “bagi mereka yang membutuhkan tempat berlindung sementara perang merusak tanah air mereka,” Menteri Imigrasi Sean Fraser mengumumkan pekan lalu.

Ini adalah jenis program yang Tajik berharap dapat dilihat dari Kanada dan negara-negara lain dalam menanggapi krisis di Ukraina.

“Saya hanya perlu status hukum, saya hanya perlu izin agar saya bisa mendapatkan tempat yang stabil,” kata ilmuwan data berusia 23 tahun itu dalam sebuah wawancara.

Tetapi program Kanada tidak berlaku untuknya. Kantor menteri imigrasi mengatakan untuk saat ini, program ini hanya tersedia untuk warga Ukraina.

Non-warga negara akan tetap diberikan status prioritas jika mereka mengajukan permohonan untuk datang ke Kanada melalui jalur imigrasi lainnya.

Beberapa advokat dan ahli mengatakan kebangsaan tidak boleh menjadi pertimbangan ketika membantu orang melarikan diri dari kekerasan.

“Saya pikir kita juga melihat sejumlah besar penduduk sementara dan warga non-Ukraina yang terkena dampak ini,” kata Will Tao, seorang pengacara imigrasi dan pengungsi yang berbasis di British Columbia.

Dia mengatakan hal yang sama akan berlaku untuk ratusan pengungsi Afghanistan yang melarikan diri ke Ukraina tahun lalu, hanya untuk menemukan diri mereka di zona perang lain.

“Saya berharap kebijakan kami tidak terbatas pada kewarganegaraan, bahwa penduduk di Ukraina sebelum ini juga dapat menjadi faktor, dan kami dapat mengakomodasi beberapa dari orang-orang itu,” katanya.

Dewan Pengungsi Kanada mengatakan pengungsi yang tinggal di Ukraina berada dalam situasi yang sangat rentan sekarang.

“Situasi mereka bahkan lebih genting,” kata direktur eksekutif Janet Dench. “Kami tentu meminta pemerintah untuk memberikan perhatian khusus kepada mereka,” terutama karena laporan awal menunjukkan beberapa pengungsi dan penduduk sementara di Ukraina mengalami rasisme di perbatasan dan kesulitan ekstra meninggalkan negara itu saat Rusia menyerang.

Dalam sebuah pernyataan, kantor menteri imigrasi mengatakan semua keputusan kebijakan dibuat dengan perlindungan untuk melindungi dari bias dan memastikan aksesibilitas bagi mereka yang membutuhkannya.

Negara-negara lain mengalami dilema serupa tentang bagaimana mengelola apa yang sekarang dianggap sebagai krisis pengungsi yang paling cepat berkembang di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Badan Pengungsi PBB, UNHCR, mengatakan sejauh ini 1,5 juta orang telah meninggalkan negara itu.

Pekan lalu, para menteri Uni Eropa memberikan suara bulat untuk mengaktifkan Petunjuk Perlindungan Sementara untuk pertama kalinya sejak dibuat pada tahun 2001.

UNHCR mengatakan arahan itu berarti negara-negara anggota akan memberikan perlindungan segera bagi warga Ukraina dan warga negara negara ketiga dengan status pengungsi atau tempat tinggal permanen di Ukraina.

Orang-orang tanpa kewarganegaraan atau status jangka panjang di Ukraina sebagian besar adalah minoritas rasial, kata Juliana Wahlgren, anggota kelompok ahli Komisi Eropa tentang migrasi, Integrasi, dan suaka.

Seringkali mereka adalah pencari suaka yang masih menunggu untuk diberikan keselamatan, pelajar, dan orang-orang dengan visa kerja jangka pendek. Beberapa dari orang-orang itu tidak dapat kembali ke negara asal mereka.

“Jika Anda harus memberikan perlindungan berdasarkan gelombang besar (pengungsi) dan risiko bahaya, itu harus diterapkan untuk siapa pun yang datang dari situasi itu, bukan berdasarkan kebangsaan,” kata Wahlgren, yang juga bertindak sebagai direktur. dari Jaringan Eropa Melawan Rasisme.

Sama seperti Kanada, keputusan UE untuk menawarkan tempat perlindungan sementara bagi orang-orang yang terlantar akibat konflik adalah keputusan yang baik, kata Wahlgren.

“Yang buruk adalah standar ganda,” katanya.

UNHCR telah mendesak negara-negara untuk mengambil pendekatan inklusif dan memberikan keselamatan dan keamanan yang sama kepada semua orang yang melarikan diri dari Ukraina.

Untuk bagian Tajik, dia mengatakan ketika dia berada di Ukraina dia mencoba untuk menempatkan perjuangannya di Afghanistan di belakangnya dan fokus pada masa depannya. Sekarang, setelah pelarian kedua yang mengerikan dari negara berbahaya lainnya, dia menyadari bahwa dia hanya lelah dengan perang.

“Kita mulai dari nol lagi,” katanya.

Dia berharap negara-negara akan memperluas kesempatan untuk Afghanistan dan orang lain yang telah melarikan diri dengan hidup mereka, dan memungkinkan mereka untuk membangun kembali dari awal lagi.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 7 Maret 2022.

——

Berhubungan

Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : result hk