Rusia-Ukraina: Mengapa menggunakan istilah ‘genosida’ penting
World

Rusia-Ukraina: Mengapa menggunakan istilah ‘genosida’ penting

WASHINGTON — Ketika Presiden Joe Biden menyatakan perang Rusia di Ukraina sebagai “genosida”, itu bukan sekadar kata keras.

Tindak lanjut resmi AS yang menuduh Rusia melakukan kampanye yang bertujuan untuk memusnahkan kelompok sasaran dapat membawa kewajiban kepada dunia untuk mempertimbangkan tindakan. Itu karena perjanjian genosida yang disetujui oleh Majelis Umum PBB pada tahun-tahun segera setelah Perang Dunia II, ditandatangani oleh Amerika Serikat dan lebih dari 150 negara lain.

Konvensi itu adalah karya, antara lain, seorang Yahudi Polandia yang melihat keluarganya dibunuh. Para advokat mendorong untuk sesuatu yang akan membuat dunia tidak hanya mengutuk tetapi benar-benar menghukum genosida di masa depan.

Dalam komentar hari Selasa, Biden menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba “menghapus gagasan bahkan menjadi seorang Ukraina.” Banyak pemimpin dunia lainnya belum melangkah sejauh itu. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan perilaku Rusia di Ukraina “tidak terlihat jauh dari genosida,” tetapi Inggris belum secara resmi menggunakan istilah itu, dengan mengatakan hanya pengadilan yang dapat membuat penunjukan seperti itu.

Tidak jelas apakah AS bermaksud untuk melanjutkan komentar genosida Biden sebagai kebijakan formal AS.

Melihat apa yang terlibat dalam keputusan itu, dan apa artinya ketika seorang pemimpin dunia menyatakan genosida:

APA ARTINYA “GENOSIDA”?

Ini adalah kata modern yang mengejutkan untuk kejahatan kuno. Seorang pengacara Yahudi dari Polandia, Raphael Lemkin, menciptakannya pada puncak Perang Dunia II dan Holocaust. Lemkin ingin sebuah kata untuk menggambarkan apa yang Nazi Jerman lakukan pada jutaan orang Yahudi dan Roma, dan apa yang telah dilakukan Turki terhadap orang-orang Armenia pada tahun 1910-an: membunuh anggota kelompok orang yang menjadi sasaran, dan bekerja dengan kejam untuk membasmi budaya mereka.

Lemkin memasangkan “geno,” kata Yunani yang berarti ras, dan “cide,” kata Latin yang berarti membunuh. Lemkin mendedikasikan hidupnya untuk mengakui dan mengkriminalisasi genosida.

Pada tahun 1948, setelah Adolf Hitler dan kaki tangannya secara sistematis membunuh 6 juta orang Yahudi di Eropa, Majelis Umum PBB menyetujui Konvensi Pencegahan Kejahatan Genosida.

APA DEFINISI HUKUMNYA?

Di bawah konvensi genosida, kejahatan berusaha menghancurkan kelompok nasional, etnis, ras atau agama, sebagian atau seluruhnya.

Itu termasuk pembunuhan massal, tetapi juga sterilisasi paksa, pelecehan yang menimbulkan bahaya serius atau penderitaan mental, atau merenggut anak-anak dari kelompok sasaran untuk dibesarkan oleh orang lain.

APAKAH RUSIA MELAKUKAN GENOSIDA DI UKRAINA?

Kasus ini mungkin tergantung pada kata-kata Putin sendiri.

Pasukan Rusia menyerang negara berdaulat, dan secara luas dituduh melakukan pelanggaran besar-besaran terhadap warga sipil Ukraina, termasuk pembunuhan massal.

Itu akan menjadi kejahatan perang. Tapi apakah itu sama dengan genosida?

Ini semua tentang niat, kata Bohdan Vitvitsky, mantan jaksa federal AS dan mantan penasihat khusus jaksa agung Ukraina.

“Setiap upaya untuk menentukan apakah kejahatan yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina didorong oleh niat genosida harus fokus pada pernyataan Presiden Rusia Vladimir Putin,” tulis Vitvisky untuk think tank Dewan Atlantik minggu ini.

Putin telah lama membantah pendirian Ukraina sebagai negara yang terpisah, atau Ukraina sebagai orang yang terpisah, independen dari Rusia dan Rusia. Dia mengutip sejarah, ketika Ukraina adalah bagian dari kekaisaran Rusia, dan kemudian dari Uni Soviet.

Dalam esai panjang tahun lalu, “Tentang Kesatuan Sejarah Rusia dan Ukraina,” Putin menjelaskan kedalaman tekadnya tentang masalah ini. Dia menyebut perbatasan yang memisahkan Rusia dan Ukraina sebagai “kemalangan dan tragedi besar kita bersama.”

Putin dan media pemerintah Rusia dalam perang saat ini secara keliru menyebut para pemimpin Ukraina “Nazi” dan “pecandu narkoba.” Putin menyebut kampanye militernya di Ukraina sebagai salah satu de-Nazifikasi.

MENGAPA PENTING JIKA PEMIMPIN DUNIA MENGGUNAKAN “GENOSIDA” UNTUK MENJELASKAN TINDAKAN RUSIA?

Tertanam dalam konvensi genosida adalah kewajiban bahwa AS dan penandatangan perjanjian lainnya telah memperlakukan dengan hati-hati — jika mereka mengakui genosida sedang terjadi, mereka berkomitmen untuk memastikan penyelidikan dan penuntutan, setidaknya.

Orang-orang dan negara-negara yang melakukan genosida “harus dihukum,” kata perjanjian itu, berusaha untuk menghancurkan ruang gerak yang memungkinkan pemerintah untuk menghindari intervensi.

Presiden Bill Clinton dan para pemimpin AS lainnya selama beberapa dekade mengelak atau menari-nari menggunakan kata “genosida” untuk menghindari peningkatan tekanan pada mereka untuk bertindak, karena pembunuhan massal menargetkan kelas orang atau kelompok etnis di Kamboja, Bosnia, Irak, Rwanda, dan tempat lain.

Menyesali kegagalannya untuk berbuat lebih banyak untuk menghentikan pembunuhan 800.000 etnis Tutsi oleh Hutu di Rwanda pada tahun 1994, Clinton pada Juni 1999 menjadi presiden AS pertama yang mengakui tindakan genosida saat sedang berlangsung, dengan mengatakan pasukan Serbia melakukan kampanye mematikan terhadap etnis Albania di Kosovo mencoba melakukan genosida.

NATO melakukan intervensi, meluncurkan serangan udara selama 78 hari yang memaksa para pejuang Serbia mundur dari Kosovo. Sebuah pengadilan internasional mendakwa pemimpin Serbia Slobodan Milosevic dengan kejahatan perang, meskipun Milosevic meninggal sebelum persidangannya selesai.

Mulai tahun 2005, para pemimpin dunia mengemban — pada prinsipnya — tanggung jawab atas tindakan kolektif untuk menghentikan genosida, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Namun, kekejaman dan kampanye yang ditargetkan terhadap kelompok terus berlanjut di seluruh dunia, dan apa yang disebut tanggung jawab untuk melindungi jarang dilakukan.

APA YANG TERJADI JIKA AS MENYATAKAN TINDAKAN RUSIA MENJADI GENOSIDA?

Para pemimpin AS telah lama khawatir bahwa mengakui genosida akan mengharuskan mereka – atau seseorang – untuk campur tangan, bahkan untuk mengirim pasukan, dengan semua risiko, biaya, dan reaksi politik yang akan terjadi. Itu menjadi alasan utama para pemimpin membatasi diri pada pernyataan kecaman dan upaya bantuan kemanusiaan untuk para penyintas.

Biden bersikeras AS tidak akan menggunakan militernya sendiri untuk menghadapi pasukan Rusia atas nama Ukraina. Melakukan hal itu akan mengambil risiko Perang Dunia III, katanya.

Dia dan sekutunya di Eropa dan di tempat lain sudah melakukan intervensi dengan memberikan sanksi kepada Rusia dan dengan mengirimkan senjata dan dukungan lainnya ke Ukraina untuk pertahanannya.

Biden dan para pemimpin Barat lainnya juga telah menyerukan pengadilan untuk Putin – jenis hukuman yang dituntut oleh konvensi genosida. Namun penentangan AS yang lama terhadap Pengadilan Kriminal Internasional yang ada, atas kekhawatiran bahwa pasukan AS dapat menghadapi penuntutan di sana suatu hari nanti, dapat memperumit penuntutan semacam itu. Dan secara praktis, membawa Putin ke pengadilan adalah hal yang sulit.

Banyak penentangan orang Amerika terhadap keterlibatan dalam perang asing juga telah membantu mencegah para pemimpin AS berbuat lebih banyak untuk menghentikan pembunuhan massal atau perusakan budaya di masa lalu.

Tetapi invasi Rusia ke negara tetangga dan kebrutalan terhadap rakyat Ukraina telah melibatkan orang Amerika dengan cara yang tidak dilakukan kampanye genosida di Kamboja, wilayah Kurdi di Irak, dan di tempat lain.

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini oleh Associated Press dan NORC Center for Public Affairs Research menemukan bahwa 40% orang di Amerika percaya bahwa AS harus memiliki “peran utama” dalam mengakhiri invasi Rusia. Hanya 13% yang berpikir AS seharusnya tidak terlibat sama sekali.


Posted By : pengeluaran hk