Saham Asia bervariasi jelang pernyataan kebijakan Fed
Business

Saham Asia bervariasi jelang pernyataan kebijakan Fed

TOKYO –

Saham Asia bervariasi pada hari Rabu, dengan banyak investor tetap di sela-sela menjelang pembaruan tentang seberapa agresif Federal Reserve akan mengatasi inflasi.

Benchmark Jepang Nikkei 225 tergelincir 0,4% menjadi berakhir pada 27.011,33. Kospi Korea Selatan turun tipis 0,4% menjadi 2.709,24. Hang Seng Hong Kong sedikit berubah, naik kurang dari 0,1% menjadi 24.244,27, sedangkan Shanghai Composite naik 0,6% menjadi 3.453,34. Pasar Australia ditutup untuk liburan.

Saham telah berputar minggu ini di tengah pengawasan ketat pada pertemuan Fed dan apakah bank sentral AS akan mengklarifikasi seberapa cepat rencananya untuk memperketat kredit dan berpotensi memperlambat ekonomi.

“Ekuitas Asia beragam pada hari Rabu dengan kawasan yang kurang arah setelah sesi bergejolak lainnya di AS menjelang keputusan kebijakan moneter Fed,” Anderson Alves, seorang pedagang di ActivTrades, mengatakan dalam sebuah komentar.

Pada saat yang sama, ketegangan atas ketegangan Rusia dan Ukraina terus menarik perhatian, kata Alves.

Para pemimpin Ukraina telah meyakinkan negara mereka bahwa invasi dari negara tetangga Rusia tidak akan segera terjadi tetapi mengakui ancaman itu nyata dan menerima pengiriman peralatan militer AS untuk menopang pertahanan mereka.

Moskow telah membantah bahwa pihaknya merencanakan serangan, tetapi telah mengumpulkan sekitar 100.000 tentara di dekat Ukraina dalam beberapa pekan terakhir dan mengadakan latihan militer di beberapa lokasi di Rusia. Itu telah membuat Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya bergegas untuk mempersiapkan kemungkinan perang.

Beberapa di Wall Street khawatir bahwa pada hari Rabu, The Fed mungkin memberi sinyal rencana kenaikan setengah poin dalam suku bunga utamanya. Ada juga kekhawatiran bahwa Ketua Fed Jerome Powell dapat menyarankan bahwa bank sentral akan menaikkan suku lebih banyak kali tahun ini daripada empat kenaikan yang diperkirakan sebagian besar ekonom.

Pada hari Selasa, saham keluar dari titik terendahnya pada sore hari. Tapi ledakan penjualan lain di jam terakhir perdagangan menarik mereka lebih rendah lagi. Saham teknologi menjadi hambatan terbesar di pasar.

Pengecer dan perusahaan komunikasi juga jatuh. Home Depot turun 1,3% dan Netflix turun 5,4%. American Express melonjak 8,9% untuk kenaikan terbesar di S&P 500 setelah perusahaan kartu kredit tersebut melaporkan bahwa pendapatan kuartal keempatnya naik 20% dari tahun sebelumnya.

S&P 500 turun 1,2% menjadi 4.356,45 setelah sempat turun sebanyak 2,8%. Indeks acuan telah jatuh terus sepanjang bulan dan sekarang turun 9,2% dari tertinggi sepanjang masa yang ditetapkan 3 Januari. Dow Jones Industrial Average tergelincir 0,2% menjadi 34.297,73 dan Nasdaq yang berbasis teknologi menyerah 2,3% menjadi 13.539,29.

Saham perusahaan kecil juga melemah. Indeks Russell 2000 turun 1,5% menjadi 2.004,03.

Inflasi yang lebih tinggi telah menekan bisnis dan konsumen, dan Federal Reserve diperkirakan akan memeranginya pada tahun 2022 dengan menaikkan suku bunga. Investor takut bahwa Fed bisa bergerak terlambat atau bisa terlalu agresif. Bank sentral mengeluarkan pernyataan kebijakan terbarunya pada hari Rabu.

Pandemi masih menghantui ekonomi, mengancam akan menghambat kemajuan dengan setiap gelombang infeksi baru. Dana Moneter Internasional mengutip varian omicron sebagai alasan mereka menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global tahun ini.

Dalam perdagangan energi, patokan minyak mentah AS kehilangan 8 sen menjadi US$85,52 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu melonjak $ 2,29 menjadi $ 85,60 per barel pada hari Selasa.

Minyak mentah Brent, dasar untuk penetapan harga minyak internasional, naik 8 sen menjadi $87,26 per barel.

Dalam perdagangan mata uang, dolar AS naik tipis menjadi 113,96 yen Jepang dari 113,90 yen. Euro berharga $ 1,1293, turun dari $ 1,1300.

Posted By : togel hongkonģ hari ini