Saham Asia bervariasi karena pasar mengincar Ukraina, kekhawatiran inflasi
Business

Saham Asia bervariasi karena pasar mengincar Ukraina, kekhawatiran inflasi

Saham Asia bervariasi pada hari Senin karena kekhawatiran tentang pandemi, inflasi dan perang di Ukraina membebani sentimen pasar.

Benchmark di Hong Kong dan Sydney naik sementara Tokyo, Seoul dan Shanghai menurun.

Menambah kekhawatiran atas dampak ekonomi dari pandemi, Shanghai melakukan semi-lockdown sembilan hari. Dengan pertumbuhan ekonomi China yang sudah melambat, tindakan ekstrem tersebut dapat memperburuk pengangguran, melemahkan permintaan konsumen dan semakin memperumit rantai pasokan global yang sudah kacau.

Indeks Shanghai Composite turun 0,2% menjadi 3.207,10.

Secara lebih luas, perang di Ukraina dan inflasi mengaburkan pandangan global. Langkah Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga untuk melawan lonjakan harga adalah kekhawatiran lain di saat-saat yang tidak pasti.

“Menuju minggu baru, ketegangan geopolitik dan prospek jalur pengetatan Fed dapat menambah beberapa volatilitas di pasar. Selama banyak putaran pembicaraan, telah menunjukkan bahwa resolusi damai antara Ukraina dan Rusia mungkin lebih sulit dari yang diharapkan, ”kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG di Singapura.

Benchmark Jepang Nikkei 225 tergelincir hampir 0,7% menjadi 27.966,51 pada perdagangan sore, sementara S&P/ASX 200 Australia naik 0,1% menjadi 7.412,40.

Kospi Korea Selatan turun tipis kurang dari 0,1% menjadi 2.728,95. Hang Seng Hong Kong melonjak 0,7% menjadi 21.546,16.

Federal Reserve AS telah mengindikasikan akan terus menaikkan suku bunga sebagai cara untuk mengekang inflasi. Awal bulan ini, pejabat Fed menaikkan suku bunga utama mereka seperempat poin dari mendekati nol ke kisaran 0,25% hingga 0,5%.

Perang menambah kekhawatiran atas ketidakstabilan, harga energi dan perlambatan ekonomi di berbagai negara. Selama akhir pekan, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Barat pengecut, memohon jet tempur dan tank untuk membantu mempertahankan negaranya dari pasukan invasi Rusia.

Rusia mengatakan fokus utamanya dalam konflik adalah untuk mengambil kendali atas wilayah Donbas timur, kemunduran yang nyata dari tujuan sebelumnya yang lebih luas, tetapi yang meningkatkan kekhawatiran akan perpecahan Ukraina. Sebelumnya, Presiden Joe Biden mengatakan dalam pidatonya bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak bisa tetap berkuasa. Para pembantu Gedung Putih bergegas mengecilkan komentar tersebut, mengklarifikasi bahwa Biden tidak menyerukan “perubahan rezim.”

“Langkah-langkah penutupan baru karena COVID diperkirakan akan menjadi hambatan jangka pendek di jalan yang sedang tren naik, karena dampak penguncian pada permintaan minyak jangka menengah pasti akan tetap terbatas,” kata Ipek Ozkardeskaya, analis senior di kutipan Swiss.

“Perang dan kekhawatiran penurunan kapasitas dari OPEC lebih mengganggu daripada penguncian Shanghai.”

Wall Street berakhir pekan lalu dengan reli moderat. S&P 500 naik 1,8% menjadi 4.543,06 untuk kenaikan 0,5% untuk minggu ini. Dow naik 0,4% menjadi 34.861,24. Nasdaq turun 0,2% menjadi 14.169,30.

Indeks Russell 2000 naik 0,1% menjadi 2.077,98.

Harga minyak telah bergejolak sejak perang Rusia melawan Ukraina dimulai pada Februari. Rusia adalah pengekspor minyak mentah terbesar kedua. Harga energi sudah tinggi, tetapi konflik telah menimbulkan kekhawatiran tentang krisis pasokan yang memburuk yang dapat membuat inflasi yang terus meningkat menjadi lebih buruk.

Jepang mengimpor hampir semua minyaknya, hampir semuanya dari Timur Tengah. Tetapi lonjakan harga akan merusak ekonomi yang sudah rapuh yang terhuyung-huyung akibat pembatasan terus-menerus selama dua tahun terakhir untuk menahan infeksi COVID-19.

Benchmark minyak mentah AS turun US$4,28 menjadi US$109,62 per barel Senin di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu naik 1,4% menjadi menetap di $ 113,90 per barel Jumat malam. Minyak mentah Brent, standar harga internasional, turun $ 4,11 menjadi $ 116,54 per barel.

Dalam perdagangan mata uang, dolar AS naik menjadi 123,16 yen Jepang dari 122,07 yen. Euro berharga $ 1,0952, turun dari $ 1,0989.

Posted By : togel hongkonģ hari ini