Saham Asia bervariasi, minyak jatuh karena serangan Rusia terhadap Ukraina meningkat
Business

Saham Asia bervariasi, minyak jatuh karena serangan Rusia terhadap Ukraina meningkat

BANGKOK –

Saham beragam di Asia dan harga minyak turun Senin karena ketidakpastian perang di Ukraina dan inflasi yang terus tinggi membuat investor menebak-nebak tentang apa yang ada di depan.

Tokyo dan Sydney menguat sementara Hong Kong, Seoul dan Shanghai menurun. Futures AS lebih tinggi.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bersumpah untuk terus bernegosiasi dengan Rusia, ketika Rusia secara paksa membombardir sebuah pangkalan pelatihan militer di dekat perbatasan Polandia, menewaskan sembilan orang dan melukai puluhan orang. Pembicaraan yang bertujuan untuk mencapai gencatan senjata gagal lagi pada hari Sabtu,

Pelebaran serangan Rusia ke bagian barat Ukraina terjadi di tengah peringatan atas dampak yang meluas dari konflik tersebut. Moody’s Investor Service mengatakan sedang meninjau peringkat kredit untuk kedua negara mengingat meningkatnya risiko keamanan, ekonomi dan keuangan.

Penyebaran wabah virus corona di China telah menambah ketidakpastian, dengan pihak berwenang memerintahkan penguncian di pusat teknologi dan manufaktur Shenzhen, dekat Hong Kong, yang dapat memperburuk gangguan rantai pasokan.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 3,8% menjadi 19.779,91 dan indeks Shanghai Composite turun 1,3% menjadi 3.266,73.

Saham China juga berada di bawah tekanan jual karena ancaman de-listing perusahaan-perusahaan besar China di bursa saham AS. Sebuah laporan di surat kabar yang dikelola pemerintah Economic Daily mengatakan Senin bahwa regulator sedang bernegosiasi untuk menyelesaikan perselisihan tentang aturan audit.

Komisi Sekuritas dan Bursa telah meminta agar saham asing yang terdaftar di AS mengungkapkan struktur kepemilikan dan laporan audit mereka. Itu telah datang di atas sanksi terkait teknologi terhadap beberapa perusahaan.

Wang Sheng, kepala divisi perbankan investasi di China International Capital Corp, mengatakan dalam sebuah opini bahwa China dan AS harus dapat mencapai kesepakatan.

Indeks Nikkei 225 Tokyo naik 0,6% menjadi 25.318,75 dan S&P/ASX 200 naik 1,2% menjadi 7.147,80. Kospi Korea Selatan kehilangan 0,9% menjadi 2.637,07.

Pada hari Jumat, S&P 500 turun 1,3% menjadi 4.204,31. Dow Jones Industrial Average kehilangan 0,7% menjadi 32.944,19, sedangkan indeks komposit Nasdaq menyerah 2,2% menjadi 12.843,81. Indeks Russell 2000 dari perusahaan kecil turun 1,6% menjadi 1.979,67.

Pasar dunia telah diguncang oleh pembalikan dramatis karena investor berjuang untuk menebak bagaimana invasi Rusia ke Ukraina akan mempengaruhi harga minyak, gandum dan komoditas lain yang diproduksi di wilayah tersebut.

Itu meningkatkan risiko ekonomi AS mungkin berjuang di bawah kombinasi beracun dari inflasi yang terus-menerus tinggi dan pertumbuhan yang stagnan. Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada pertemuannya minggu ini karena Federal Reserve dan bank sentral lainnya bertindak untuk memberantas inflasi tertinggi dalam beberapa generasi, sambil mencoba menghindari menyebabkan resesi dengan menaikkan suku bunga terlalu tinggi atau terlalu cepat.

Di tengah semua ketidakpastian, saham AS tetap sekitar 10% di bawah puncaknya dari awal tahun ini, sementara harga minyak mentah tetap lebih dari 40% lebih tinggi untuk 2022 sejauh ini.

Minyak mentah acuan AS kehilangan US$3,16 menjadi US$106,17 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu melonjak $ 3,31 per barel pada hari Jumat menjadi $ 109,33 per barel.

Minyak mentah Brent, standar untuk harga internasional, turun $3,05 menjadi $109,59 per barel.

Dolar AS naik menjadi 117,83 yen Jepang dari 117,35 yen. Euro melemah menjadi $1,0906 dari $1,0926.

Posted By : togel hongkonģ hari ini