Saham Asia naik, perdagangan ditutup di Korea, China untuk liburan
Business

Saham Asia naik, perdagangan ditutup di Korea, China untuk liburan

TOKYO –

Saham Asia naik pada hari Selasa, mencerminkan kenaikan semalam yang luas di Wall Street, sementara perdagangan di China dan sebagian besar pasar regional lainnya ditutup untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Benchmark Jepang Nikkei 225 naik tipis 0,3% menjadi berakhir pada 27.078,48. S&P/ASX 200 Australia naik 0,5% menjadi 7.006,00.

Wall Street menutup Januari yang penuh gejolak didera oleh kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga akan membuat segalanya di pasar lebih menantang. Saham ditutup lebih tinggi tetapi masih mencatat kerugian bulanan terburuk sejak hari-hari awal pandemi.

Investor mengharapkan Federal Reserve untuk mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret untuk melawan inflasi. Suku bunga yang sangat rendah dan stimulus lainnya membantu pasar pulih dari guncangan awal pandemi virus corona, dan kemudian mendukung kenaikan yang menakjubkan.

S&P 500 kembali dari penurunan awal menjadi ditutup 1,9% lebih tinggi pada 4.515,55. Meski begitu, indeks acuan turun 5,3% pada Januari, bulan terburuk sejak jatuh 12,5% pada Maret 2020, ketika jatuh setelah pandemi tiba-tiba mematikan ekonomi global.

Dow Jones Industrial Average naik 1,2% menjadi 35.131,86. Nasdaq melonjak 3,4% menjadi 14.239,88. Keduanya juga berakhir di zona merah untuk Januari, dengan Dow turun 3,3% dan Nasdaq kehilangan 9%.

Federal Reserve akan mulai menarik stimulus luar biasa yang dipompanya ke dalam ekonomi dan pasar.

Tetapi ketidakpastian tentang seberapa tajam dan seberapa cepat Fed akan bergerak telah membantu menyebabkan perubahan yang parah di Wall Street.

Kerugian terbesar bulan ini terkonsentrasi di bagian pasar saham yang dianggap paling mahal. Sebagian besar fokusnya adalah pada saham teknologi dengan pertumbuhan tinggi, yang merupakan bintang mutlak dari pandemi di tengah ekspektasi bahwa mereka dapat tumbuh terlepas dari ekonomi.

Saham teknologi di S&P 500 naik 2,7% pada hari Senin tetapi sektor ini mengakhiri bulan dengan turun 6,9%. Penurunan bulanan jauh lebih dalam untuk saham teknologi seperti pembuat chip Nvidia, yang melonjak 7,2% pada Senin, tetapi membukukan penurunan 16,7% untuk Januari.

Pasar saham cenderung berjuang untuk menyesuaikan diri dengan tingkat yang lebih tinggi. Ketika obligasi membayar lebih banyak bunga, investor merasa kurang perlu menjangkau saham dan investasi berisiko lainnya untuk mencari pengembalian. Kali ini, The Fed juga mematikan apa yang sehari-hari dikenal sebagai “pencetak uang” yang telah digunakan untuk membeli obligasi untuk menjaga suku bunga jangka panjang tetap rendah, dan kemungkinan akan segera menghapus beberapa dolar ekstra yang mengalir di sekitar perekonomian.

Pasar mungkin memiliki waktu yang lebih sulit dari biasanya dengan kampanye kenaikan suku bunga ini, karena Fed akan bergerak ketika pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perusahaan mungkin akan melambat, ahli strategi di Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah laporan.

Mereka menunjuk pada apa yang mereka lihat sebagai tanda-tanda mengkhawatirkan dalam data tentang manufaktur AS, di antara faktor-faktor lainnya.

Orang lain di Wall Street tidak pesimis. Itu sebagian besar karena ekspektasi luas bahwa keuntungan perusahaan akan terus tumbuh, karena harga saham cenderung mengikuti keuntungan perusahaan dalam jangka panjang. Untuk tahun penuh 2022, analis memperkirakan pendapatan S&P 500 akan naik 9,5%, menurut FactSet.

Hasil pada Treasury 10-tahun naik menjadi 1,78% dari 1,77% pada hari Jumat. Hasil dua tahun, yang bergerak lebih pada ekspektasi tentang apa yang akan dilakukan Fed dengan suku bunga jangka pendek, naik menjadi 1,18% dari 1,15%.

The Fed tampaknya memiliki izin untuk bertindak agresif, dengan inflasi pada level tertinggi dalam hampir 40 tahun dan pasar kerja terlihat kuat.

Dalam perdagangan energi, patokan minyak mentah AS bertambah 15 sen AS menjadi 88,30 dolar AS per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu naik $ 1,33 menjadi $ 88,15 per barel pada hari Senin. Minyak mentah Brent, standar internasional, naik $ 1,18 menjadi $ 91,21 per barel.

Dalam perdagangan mata uang, dolar AS turun menjadi 114,98 yen Jepang dari 115,13 yen. Euro berharga $ 1,1250, naik dari $ 1,1236.

——

Penulis Bisnis Associated Press Stan Choe dan Alex Veiga berkontribusi.

Posted By : togel hongkonģ hari ini