Saham Asia sebagian besar lebih rendah setelah kenaikan hangat di Wall Street
Business

Saham Asia sebagian besar lebih rendah setelah kenaikan hangat di Wall Street

TOKYO –

Saham Asia sebagian besar melemah pada Jumat karena investor mengamati perang di Ukraina dan apa yang mungkin dilakukan bank sentral dunia untuk menjaga inflasi.

Benchmark jatuh di Tokyo, Seoul, Hong Kong dan Shanghai, sementara Sydney naik. Harga minyak mundur.

Investor telah menimbang pembaruan terbaru dari Federal Reserve AS di tengah kekhawatiran tentang kenaikan inflasi. The Fed telah mengisyaratkan siap untuk terus menaikkan suku bunga dan mengurangi persediaan obligasi dan sekuritas berbasis hipotek untuk mengendalikan inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

“Nafsu global terhadap risiko dalam jangka pendek masih belum pasti, dengan bank sentral yang hawkish membebani sentimen. Situasi antara Ukraina dan Rusia terus menjadi angin sakal, dengan pasar sekarang hanya mencari terobosan besar untuk menyesuaikan harga saat ini, ”kata Anderson Alves di ActivTrades dalam sebuah komentar.

Benchmark Nikkei 225 Jepang turun 0,3% pada perdagangan pagi menjadi 26.801,26. Kospi Korea Selatan turun 0,2% menjadi 2.691,41. S&P/ASX 200 Australia naik 0,6% menjadi 7.490,70. Hang Seng Hong Kong turun 0,6% menjadi 21.689,38, sedangkan Shanghai Composite turun 0,1% menjadi 3.234,54.

Di Wall Street, rebound sore hari dipimpin oleh perusahaan teknologi. S&P 500 naik 0,4% menjadi 4.500,21, kenaikan pertama setelah penurunan dua hari. Indeks acuan masih pada kecepatan untuk kerugian mingguan pertama dalam empat minggu.

Dow Jones Industrial Average naik 0,3% menjadi 34.583,57. Komposit Nasdaq bertambah 0,1% menjadi 13.897,30.

“Pasar tentu harus mencerna Fed yang tampaknya bersedia menjadi sangat agresif dalam memerangi inflasi,” kata Rob Haworth, ahli strategi investasi senior di US Bank Wealth Management.

Saham layanan komunikasi termasuk di antara bobot terbesar di pasar. Twitter turun 5,4%. Pembuat komputer dan printer HP melonjak 14,8% untuk keuntungan terbesar di S&P 500 setelah Berkshire Hathaway dari Warren Buffett mengungkapkan 11% saham di perusahaan tersebut.

Hasil pada Treasury 10-tahun naik menjadi 2,65% dari 2,61% pada akhir Rabu.

Bank sentral membalikkan arah dari suku bunga rendah dan dukungan luar biasa yang mulai diberikannya untuk perekonomian dua tahun lalu ketika pandemi menjatuhkan ekonomi ke dalam resesi. Ini sudah mengumumkan kenaikan seperempat poin persentase dan diperkirakan akan terus menaikkan suku bunga sepanjang tahun.

Pedagang sekarang memperkirakan kemungkinan hampir 80% bahwa Fed akan menaikkan suku bunga utama semalam sebesar setengah poin persentase pada pertemuan berikutnya di bulan Mei. Itu dua kali lipat dari jumlah biasanya dan sesuatu yang belum dilakukan The Fed sejak tahun 2000.

Inflasi yang terus meningkat telah mengancam pertumbuhan ekonomi. Bisnis telah menaikkan harga untuk segala hal mulai dari makanan hingga pakaian dan itu telah memberi lebih banyak tekanan pada konsumen. Beberapa perusahaan tidak mampu mengimbangi dampak inflasi, bahkan dengan kenaikan harga.

Wall Street khawatir tentang konsumen yang akhirnya menarik kembali pengeluaran karena harga yang lebih tinggi menjadi terlalu sulit untuk dicerna. Kenaikan harga bertanggung jawab atas kenaikan belanja konsumen di bulan Maret, jika tidak, hasilnya menunjukkan kemunduran.

Peningkatan suku bunga yang cepat juga dapat mempengaruhi pertumbuhan pendapatan perusahaan, meskipun ukuran itu tergantung pada seberapa agresif Fed nantinya.

Invasi Rusia ke Ukraina juga menambah kekhawatiran tentang inflasi. Harga energi sangat fluktuatif dan mendorong harga bensin lebih tinggi.

Minyak mentah acuan AS turun 42 sen menjadi US$95,61 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu turun 0,2% Kamis, tetapi tetap naik sekitar 31% untuk tahun ini. Minyak mentah Brent, standar internasional untuk penetapan harga, turun 61 sen menjadi $99,97 per barel.

Investor menerima pembaruan yang menggembirakan di pasar kerja Kamis. Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa lebih sedikit orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran minggu lalu karena PHK tetap pada tingkat yang rendah secara historis.

Dalam perdagangan mata uang, dolar tidak berubah pada 123,97 yen Jepang. Euro naik menjadi $ 1,0882 dari $ 1,0861.

___


Penulis Bisnis AP Damian J. Troise dan Alex Veiga berkontribusi.

Posted By : togel hongkonģ hari ini