Saham Asia tenggelam karena perang, inflasi mempengaruhi pasar
Business

Saham Asia tenggelam karena perang, inflasi mempengaruhi pasar

BANGKOK –

Saham jatuh pada hari Jumat di Asia karena ketidakpastian atas perang di Ukraina dan inflasi yang terus-menerus tinggi terus mempengaruhi pasar.

Hong Kong turun 3,2% dan Tokyo 2,6% lebih rendah.

Investor resah atas bagaimana ekonomi dunia mungkin berjuang dengan tekanan harga dan pertumbuhan yang melambat.

Rencana untuk mencabut status perdagangan negara yang paling disukai Rusia atas invasinya ke Ukraina menambah kegelisahan atas dampak ekonomi dari konflik yang semakin dalam setelah pembicaraan antara menteri luar negeri kedua negara gagal menunjukkan kemajuan nyata.

Presiden Joe Biden berencana untuk mengumumkan perubahan tersebut pada hari Jumat, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut yang berbicara dengan syarat anonim untuk melihat pengumuman tersebut.

Tekanan telah meningkat di Washington untuk mencabut apa yang secara resmi dikenal sebagai “hubungan perdagangan normal permanen” dengan Rusia, yang memungkinkan AS dan sekutunya untuk mengenakan tarif pada impor Rusia.

Indeks Nikkei 225 Tokyo turun 660 poin menjadi 25.032,61 dan Hang Seng di Hong Kong turun 667 poin menjadi 20.222,79.

Indeks Shanghai Composite turun 2,2% menjadi 3.224,92 setelah Perdana Menteri China Li Keqiang, pemimpin nomor dua negara itu, mengatakan pemerintah berharap untuk menghasilkan sebanyak 13 juta pekerjaan baru tahun ini sambil mencoba membalikkan perlambatan ekonomi yang menyakitkan.

Perdana Menteri Li Keqiang menjanjikan “kebijakan pro-pekerjaan” termasuk pemotongan pajak dan biaya sebesar 2,5 triliun yuan (US$400 miliar) untuk bisnis. Pertumbuhan ekonomi turun menjadi 4% dari tahun sebelumnya pada kuartal terakhir tahun 2021, turun dari ekspansi tahun penuh sebesar 8,1%.

Lonjakan kasus virus corona di daratan Cina dan Hong Kong telah menambah kekhawatiran yang menghambat pasar mereka.

Kospi di Seoul turun 1,1% menjadi 2.651,22. Di Australia, S&P/ASX 200 menyerah 0,7% menjadi 7.079,10. India naik 0,2% tetapi pasar regional lainnya menurun.

Investor tetap menunggu menjelang akhir pekan, mengingat potensi kejutan besar saat pasar ditutup, kata para analis.

“Ketika kepercayaan rendah, manajer risiko berada di kursi pengemudi, menjaga likuiditas bank dan pembuat pasar seminimal mungkin yang dapat memperburuk pergerakan antar hari,” Stephen Innes dari API Asset Management mengatakan dalam sebuah komentar.

“Dan tidak heran jika memprediksi tindakan pasar sehari-hari sama konsistennya dengan melempar koin,” kata Innes.

Saham tergelincir di Wall Street Kamis dalam perdagangan berombak sementara harga minyak melambung, dengan satu barel minyak mentah AS melonjak sebanyak 5,7%, sebelum berakhir turun 2,5%. Sehari sebelumnya, tolok ukur telah melonjak ke kenaikan terbesar sejak Juni 2020 ketika jatuhnya harga minyak tampaknya mengurangi tekanan dari inflasi tinggi dunia.

S&P 500 turun 0,4% menjadi 4.259.52. Indeks benchmark sekarang 11,2% di bawah level tertinggi sepanjang masa yang ditetapkan awal tahun ini. Dow Jones Industrial Average turun 0,3% menjadi 33.174,07, sedangkan komposit Nasdaq yang sarat teknologi turun 0,9% menjadi 13.129,96.

Saham perusahaan yang lebih kecil bertahan lebih baik daripada pasar yang lebih luas. Russell 2000 kehilangan 0,2%, menjadi 2.011,67.

Pergerakan bolak-balik minyak hanyalah beberapa dari gelombang yang menerjang pasar. Bank Sentral Eropa mengatakan inflasi yang tinggi akan mendorongnya untuk menyelesaikan program pembelian obligasi yang dimaksudkan untuk meningkatkan ekonominya lebih cepat dari yang diharapkan. Di AS, sebuah laporan menunjukkan bahwa harga konsumen melonjak 7,9% pada Februari dari tahun sebelumnya. Ini lonjakan paling tajam sejak 1982, meskipun angka tersebut sebagian besar masih dalam ekspektasi.

Volatilitas telah menjadi norma sejak invasi Rusia ke Ukraina. Ini telah menimbulkan kekhawatiran tentang seberapa tinggi harga minyak, gandum dan komoditas lain yang diproduksi di wilayah tersebut.

Investor sudah gelisah sebelum perang karena inflasi yang tinggi mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai dan menghentikan program yang diluncurkan untuk mendukung ekonomi global.

Analis mengatakan laporan inflasi AS Kamis adalah apa yang diperkirakan para ekonom, dan itu tidak termasuk lonjakan terbaru untuk harga minyak dan bensin setelah invasi Rusia ke Ukraina. Itu juga tidak mencapai ambang 8% yang mungkin memicu alarm.

Banyak investor mengatakan laporan itu kemungkinan tidak akan mengubah apa pun untuk Federal Reserve, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga jangka pendek utamanya sebesar seperempat poin persentase minggu depan, kenaikan pertama sejak 2018. Suku bunga yang lebih tinggi memperlambat ekonomi, dan The Fed mencoba menaikkannya cukup untuk menekan inflasi tetapi tidak terlalu banyak sehingga menyebabkan resesi.

Harga minyak telah moderat sejak ayunan liar mereka awal pekan ini.

Minyak mentah patokan AS bertambah 26 sen menjadi 106,28 dolar AS per barel setelah jatuh Kamis sebesar 2,68 dolar AS menjadi 106,02 dolar AS per barel.

Minyak mentah Brent, dasar untuk penetapan harga internasional, turun 19 sen menjadi 109,14 dolar AS per barel.

Baik itu dan minyak acuan AS naik lebih dari 40% untuk 2022 sejauh ini, meskipun mereka tetap di bawah puncak yang mereka capai awal pekan ini, ketika minyak AS sempat mencapai $130.

Hasil pada Treasury 10-tahun, yang melacak ekspektasi inflasi dan pertumbuhan ekonomi, goyah segera setelah rilis laporan inflasi. Itu naik menjadi 2% dari 1,94% pada Rabu malam. Jumat pagi itu di 1,97%.

Dolar AS naik menjadi 116,51 yen Jepang dari 116,11 yen dan euro naik menjadi 1,1002 dolar dari 1,0987 dolar.

Posted By : togel hongkonģ hari ini