Saham Asia turun di tengah kekhawatiran suku bunga AS
Business

Saham Asia turun di tengah kekhawatiran suku bunga AS

BEIJING –

Pasar saham Asia mengikuti Wall Street lebih rendah Senin setelah Federal Reserve mengindikasikan mungkin menaikkan suku bunga lebih agresif untuk mendinginkan inflasi AS.

Shanghai, Tokyo, Hong Kong dan Korea Selatan semuanya menurun. Minyak turun lebih dari US$2 per barel di tengah kekhawatiran pertumbuhan ekonomi global mungkin melemah.

Investor gelisah tentang kemungkinan tekanan ke bawah pada kegiatan ekonomi dari suku bunga yang lebih tinggi, perang Rusia terhadap Ukraina dan upaya China untuk menahan wabah virus corona.

Patokan Wall Street S&P 500 turun 0,3% pada hari Jumat setelah pejabat Fed mengindikasikan dalam catatan dari pertemuan terakhir mereka bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga acuannya dua kali lipat dari jumlah normal pada pertemuan mendatang. Mereka juga mengindikasikan bahwa mereka kemungkinan akan menyusutkan kepemilikan obligasi Fed, yang juga mungkin mendorong kenaikan suku bunga pinjaman komersial.

Investor melihat “semakin banyak bukti bahwa Federal Reserve akan mengambil pendekatan yang lebih berkomitmen” untuk memerangi inflasi, kata Stephen Innes dari SPI Asset Management dalam sebuah laporan.

Shanghai Composite Index turun 1,7% menjadi 3.195,07 setelah inflasi meningkat menjadi 1,5% lebih dari setahun yang lalu di bulan Maret dari 0,9% bulan sebelumnya di tengah tekanan naik pada harga global karena ketidakpastian tentang perang Rusia di Ukraina.

Inflasi, yang mungkin meningkat lebih lanjut bulan ini, “dapat membatasi ruang untuk memangkas suku bunga” untuk menopang pertumbuhan ekonomi China, kata analis Nomura dalam sebuah laporan.

Nikkei 225 di Tokyo turun 0,8% menjadi 26.764,91 dan Hang Seng Hong Kong mundur 2,5% menjadi 21.336,37.

S&P-ASX 200 di Sydney naik kurang dari 0,1% menjadi 7.480,20.

Sensex India dibuka turun 0,6% pada 59.090,46. Selandia Baru dan Singapura menurun sedangkan Indonesia maju.

Pada hari Jumat, S&P 500 turun menjadi 4.488,28 sementara Dow Jones Industrial Average naik 0,4% menjadi 34.721,12. Kelemahan saham teknologi menyeret komposit Nasdaq turun 1,3% menjadi 13.711,00.

Investor gelisah sejak pejabat Fed mulai mengatakan mereka akan mencoba untuk mendinginkan inflasi yang berada pada level tertinggi empat dekade dengan menurunkan suku bunga rekor terendah dan stimulus lain yang mendorong harga saham.

Suku bunga yang lebih tinggi biasanya menekan aktivitas ekonomi dan membuat aset yang lebih aman seperti obligasi lebih menarik sementara membuat saham terlihat lebih berisiko dan lebih mahal.

Beberapa orang khawatir The Fed, setelah dituduh bereaksi terlambat terhadap kenaikan inflasi, mungkin akan menekan rem terlalu keras dan menyebabkan ekonomi terbesar dunia itu masuk ke dalam resesi. Ekonom di Deutsche Bank pekan lalu memperkirakan resesi AS pada akhir tahun depan.

Harga minyak telah jatuh kembali di tengah ekspektasi permintaan yang lebih lemah setelah memuncak di atas $130 per barel bulan lalu karena kecemasan tentang gangguan pasokan dari Rusia, eksportir nomor 2 dunia.

Di China, pembuat mobil dan perusahaan lain mengurangi produksi karena gangguan pasokan setelah pihak berwenang memberlakukan kontrol anti-penyakit yang ketat untuk menghentikan wabah virus corona di Shanghai dan kota-kota lain.

ACM Research, pemasok peralatan untuk industri semikonduktor yang beroperasi di Shanghai, turun 6,1% pada hari Jumat setelah mengatakan pembatasan akan menyebabkan pukulan signifikan terhadap pendapatannya.

Di pasar energi, patokan minyak mentah AS turun $2,33 menjadi $95,93 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Kontrak naik $2,23 menjadi $98,26 pada hari Jumat. Minyak mentah Brent, yang digunakan sebagai dasar harga untuk minyak internasional, turun $2,33 menjadi $100,45 per barel di London. Itu naik $2,20 pada sesi sebelumnya menjadi $102,78 per barel.

Dolar naik menjadi 124,94 yen dari 124,37 yen pada Jumat. Euro bertahan stabil di $1,0885.

Posted By : togel hongkonģ hari ini