Saham goyah karena Wall Street menuju penyelesaian mingguan yang beragam
Business

Saham goyah karena Wall Street menuju penyelesaian mingguan yang beragam

BEIJING –

Saham terhuyung-huyung dalam perdagangan sore di Wall Street Jumat dan indeks utama berada di jalur untuk akhir yang beragam hingga minggu yang berombak.

S&P 500 naik 0,1% pada 12:07 waktu Timur. Dow Jones Industrial Average turun 187 poin, atau 0,5%, menjadi 35.682 dan Nasdaq naik 0,7%.

Saham perusahaan yang lebih kecil jatuh lebih dari pasar yang lebih luas. Russell 2000 turun 0,6%.

Saham teknologi membuat keuntungan yang solid. Pembuat TurboTax Intuit melonjak 9,8% setelah menaikkan perkiraan laba untuk tahun fiskalnya. Pembuat perangkat lunak Adobe naik 3,7%.

Beberapa perusahaan yang mengandalkan belanja konsumen langsung untuk barang dan jasa juga memperoleh keuntungan yang solid. Amazon naik 1,5% dan Nike naik 3%.

Moderna melonjak 4,7% dan Pfizer bertambah 0,6% setelah Food and Drug Administration membuka suntikan pendorong virus corona dari kedua perusahaan tersebut kepada semua orang dewasa.

Imbal hasil obligasi turun secara signifikan. Imbal hasil pada Treasury 10-tahun turun menjadi 1,53% dari 1,59% Kamis malam.

Penurunan imbal hasil obligasi membebani bank, yang mengandalkan imbal hasil yang lebih tinggi untuk membebankan bunga pinjaman yang lebih menguntungkan. Bank of America turun 1,9%.

Harga minyak mentah AS turun 3,7% dan mengirim saham energi lebih rendah. Exxon Mobil turun 4,6%.

Ini merupakan minggu yang berombak bagi Wall Street karena investor meninjau pendapatan dari berbagai pengecer untuk menutup putaran terakhir dari kartu laporan perusahaan. Lebih dari 95% perusahaan di S&P 500 telah melaporkan hasil kuartalan terbaru mereka. Perusahaan telah melaporkan pertumbuhan pendapatan keseluruhan sekitar 40%, melampaui perkiraan analis untuk pertumbuhan 23% yang dibuat kembali pada bulan Juni.

Investor telah mengalihkan fokus mereka ke kenaikan inflasi dan itu telah mendorong saham ke jalur yang lebih bergelombang setelah berminggu-minggu keuntungan yang solid. S&P 500 dan Nasdaq, yang keduanya ditutup pada rekor tertinggi pada hari Kamis, berada di jalur untuk kenaikan mingguan setelah bergoyang antara keuntungan dan kerugian sepanjang minggu.

Dow dan Russell 2000 menuju kerugian mingguan.

Bisnis menghadapi biaya bahan baku yang lebih tinggi dan masalah rantai pasokan yang telah memotong operasi. Itu telah menimbulkan kekhawatiran bahwa berbagai industri dapat melihat pertumbuhan terhambat hingga 2022. Contoh terbaru termasuk Williams-Sonoma, yang turun 1,2% setelah penjual peralatan masak dan perabot rumah tangga memperingatkan investor bahwa masalah rantai pasokan dapat merusak inventarisnya hingga pertengahan. tahun 2022.

Bahan Terapan turun 2,1% setelah melaporkan hasil keuangan yang lemah dan perkiraan laba yang mengecewakan sebagian karena masalah rantai pasokan.

Wall Street juga khawatir tentang konsumen yang akhirnya menarik kembali pengeluarannya karena harga yang lebih tinggi. Harga untuk konsumen AS melonjak 6,2% pada Oktober dibandingkan dengan tahun sebelumnya, membuat keluarga menghadapi tingkat inflasi tertinggi sejak 1990, kata Departemen Tenaga Kerja.

Harga yang lebih tinggi belum menggagalkan belanja konsumen, dan penjualan ritel melonjak 1,7% pada Oktober, menurut Departemen Perdagangan. Itu adalah kenaikan bulanan terbesar sejak Maret.

Posted By : togel hongkonģ hari ini