Saham naik menjelang pembaruan kebijakan Federal Reserve AS terbaru
Business

Saham naik menjelang pembaruan kebijakan Federal Reserve AS terbaru

BARU YORK –

Saham menguat dalam perdagangan sore di Wall Street Rabu karena investor meninjau sebagian besar laporan pendapatan yang solid dan menunggu pernyataan kebijakan terbaru Federal Reserve.

Langkah yang menentukan lebih tinggi adalah kelegaan yang disambut baik setelah beberapa hari perubahan yang bergejolak karena investor mencoba untuk mengukur apakah Fed AS akan berhasil dalam upaya barunya untuk memerangi inflasi. Bank sentral secara luas diperkirakan akan terus menarik kembali langkah-langkah stimulusnya sebelum menaikkan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang. Pernyataan terbaru The Fed akan dirilis Rabu nanti.

S&P 500 naik 1,8% pada 12:45 waktu Timur. Dow Jones Industrial Average naik 375 poin, atau 1,1%, menjadi 34.617 dan Nasdaq naik 2,8%.

Keuntungan mendorong setiap indeks utama ke zona hijau untuk minggu ini.

Saham teknologi memimpin pasar lebih tinggi. Microsoft naik 5,3% setelah melaporkan hasil yang menonjol untuk kuartal terakhir karena permintaan yang kuat untuk layanan komputasi awan dan perangkat lunak kerjanya. Pembuat chip Texas Instruments naik 4,8% setelah memberikan investor laporan pendapatan dan perkiraan keuangan yang solid.

Pengecer, perusahaan komunikasi, bank dan perusahaan industri juga naik. Laporan pendapatan yang kuat dan prakiraan keuangan mendukung beberapa keuntungan. Barang pecah belah khusus Corning naik 13,2% setelah melaporkan hasil keuangan yang kuat.

Imbal hasil obligasi stabil. Hasil pada Treasury 10-tahun tetap di 1,78% dari Selasa malam.

Beberapa perusahaan mengeluarkan peringatan baru tentang masalah rantai pasokan operasi crimping. Perusahaan jaringan komputer F5 turun 11,4% setelah memberikan investor perkiraan pendapatan yang mengecewakan karena menghadapi kendala rantai pasokan.

Pembuat produk konsumen Kimberly-Clark turun 3,6% setelah memberi investor perkiraan laba yang lemah dan mengatakan bahwa mereka memperkirakan gangguan rantai pasokan akan berlanjut hingga 2022.

Tekanan dari inflasi pada bisnis dan konsumen adalah apa yang mendorong The Fed untuk menaikkan suku bunga tahun ini. Ada beberapa kekhawatiran di Wall Street bahwa Ketua Fed Jerome Powell dapat menyarankan bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga tahun ini lebih dari empat kali yang diperkirakan sebagian besar ekonom saat ini.

Selama hampir dua tahun, investor telah menggelontorkan uang ke saham, yakin bahwa Federal Reserve akan membantu menjaga harga saham tetap tegak. Dengan menghilangnya dukungan itu, pasar telah dilanda serangan volatilitas. S&P 500 turun 7% sepanjang tahun ini.

Pasar naik setelah pertemuan kebijakan terakhir Fed pada pertengahan Desember. Tidak sampai tiga minggu kemudian, pada awal Januari, saham berubah gelisah. Saat itulah risalah yang dirilis dari pertemuan itu menunjukkan bahwa pembuat kebijakan Fed mungkin lebih bersemangat untuk memerangi inflasi melalui suku bunga yang lebih tinggi daripada yang diperkirakan banyak orang.

Investor tahu bahwa suku bunga yang lebih tinggi sedang dalam perjalanan, tetapi risalah menunjukkan bahwa Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga lebih cepat daripada upaya sebelumnya untuk mengembalikan suku bunga menjadi normal. Mungkin yang lebih berdampak, The Fed juga mengatakan kemungkinan akan lebih cepat daripada di masa lalu untuk mengurangi kepemilikan obligasi yang besar yang telah dibeli melalui pandemi untuk menjaga suku bunga jangka panjang tetap rendah. Itu akan memiliki efek yang sama dengan kenaikan tarif tambahan.

Investor juga mengukur ancaman dari COVID-19 dan dampak gelombang Omicron terhadap pertumbuhan ekonomi. Dana Moneter Internasional mengutip varian omicron sebagai alasan mereka menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global tahun ini.

Wall Street juga dengan hati-hati mengamati potensi konflik antara Rusia dan Ukraina, yang dapat mendorong harga energi lebih tinggi dan memaksa negara-negara untuk fokus pada perang sama seperti mereka mencoba untuk fokus dalam mengendalikan pandemi virus, bersama dengan pertumbuhan ekonomi.

——

Penulis Bisnis AP Stan Choe berkontribusi

Posted By : togel hongkonģ hari ini