‘Sanford and Son’ pada usia 50, pelopor sitkom hitam ‘bermata dua’
Entertainment

‘Sanford and Son’ pada usia 50, pelopor sitkom hitam ‘bermata dua’

LOS ANGELES — Ketika Demond Wilson mendengar bahwa Redd Foxx akan membintangi sebuah sitkom TV, aktor tersebut mengabaikannya sebagai lelucon.

Foxx adalah seorang komikus stand-up pembunuh, dengan ciri khas cabul yang menurut Wilson menjadi nonstarter untuk jaringan siaran pemalu yang televisi pada tahun 1972. Itu adalah malam kabel, dan kebangkitan streaming beberapa dekade lagi.

“Ini akan seperti membawa anjing ke pesta kucing,” adalah bagaimana Wilson menggambarkan gagasan Foxx menyerang TV dalam wawancara Associated Press baru-baru ini.

Tapi komedian itu membersihkan aktingnya untuk layar kecil, dan “Sanford and Son,” dengan Wilson yang dibintangi bersama sebagai putra dewasa Foxx yang terkepung, memulai debutnya 50 tahun yang lalu bulan ini di NBC. Peringkat instan menghancurkan, itu membuka pintu bagi acara keluarga kulit hitam lainnya untuk pindah ke lingkungan TV yang hampir serba putih.

Norman Lear, yang telah mengguncang perairan jaringan tahun sebelumnya dengan sitkom CBS topikal “All in the Family,” mengatakan kebetulan mengarah ke “Sanford and Son.” Lear dan Bud Yorkin, mitra produksinya, berada di Las Vegas ketika mereka menangkap aksi lounge yang menampilkan Foxx.

“Kami bertemu dengannya dan kembali ke LA sky high” tentang membuat sitkom yang berpusat pada Foxx, kata Lear dalam pertukaran email. “Ajaibnya, beberapa hari kemudian seorang agen Inggris, Beryl (Vertue) datang kepada kami dengan ide membuat versi Amerika dari hit besar di Inggris berjudul `Steptoe and Son.”‘

“Itu adalah pernikahan instan,” kata Lear, dan yang menurutnya Foxx tidak menolaknya.

“Bukannya dia tidak sulit untuk dihadapi, tapi dia sangat lucu dan itu membuat segalanya menjadi mungkin,” kata Lear. Foxx, yang meninggal pada tahun 1991 pada usia 68, melewatkan bagian dari satu musim di tengah perselisihan kontrak dengan produser.

“Sanford and Son,” yang ditayangkan dari tahun 1972-77, berkisah tentang duda Fred Sanford, seorang pedagang barang rongsokan yang pemarah di daerah Watts di LA yang mempermainkan dan menghina putranya yang sudah lama menderita, Lamont. Di antara mereka: “Kamu bodoh!” yang menjadi slogan pertunjukan.

Semua episode ada di Amazon Prime Video, yang melisensikan serial ini untuk streaming dari Sony Pictures Television.

Wilson, seorang veteran Vietnam yang pernah tampil di panggung di New York, dalam film dan di TV, didekati tentang serial ini setelah peran tamu “All in the Family”. Wilson juga mengetahui bahwa produser memiliki kemungkinan lain dalam pikiran untuk memainkan Lamont.

“‘Kami sedang mempertimbangkan Richard Pryor,” kenang Wilson ketika diberitahu. “Saya berkata, ‘Ayolah, Anda tidak bisa menempatkan seorang komedian dengan seorang komedian. Anda harus memiliki pria yang lurus.’ Dick Martin adalah orang gila, Dan Rowan adalah pria straight di “Rowan & Martin’s Laugh-In,” katanya.

Wilson menceritakan bergabung dengan veteran TV Aaron Ruben, yang menjabat sebagai produser di “Sanford and Son,” di Las Vegas untuk bertemu Foxx dan menonton aktingnya: “Saya pikir dia adalah orang paling lucu, pria paling lucu yang pernah saya alami. bertemu dalam hidup saya,” kata Wilson.

“Sanford and Son” memperkenalkan pemirsa kepada aktor dan komik berbakat lainnya yang umumnya dikesampingkan oleh Hollywood karena ras mereka, termasuk anggota pemeran LaWanda Page sebagai Bibi Esther; Whitman Mayo sebagai Grady Wilson; Don Bexley sebagai Bubba, dan Lynn Hamilton sebagai pacar Foxx yang baik hati, Donna.

Slappy White, yang pernah bekerja di sirkuit komedi dengan Foxx, kadang-kadang muncul di serial itu, seperti yang dilakukan Pat Morita, tentang ketenaran film “The Karate Kid” di masa depan, yang nama karakternya, Ah Chew, dan etnisitasnya adalah lelucon bagi Fred.

Sementara “Sanford and Son” secara teratur menyampaikan hujatan rasial seperti itu, jarang menyelidiki rasisme atau isu-isu rel ketiga lainnya – politik dan aborsi di antara mereka – yang merupakan inti dari “All in the Family” dan spin-off-nya “Maude. “

Apakah itu disengaja?

“Ya. Kami tidak membandingkan (‘All in the Family’ dan ‘Sanford and Son’), tetapi karakter menyebutnya seperti mereka melihatnya di lingkungan mereka sendiri,” kata Lear dalam email.

Acara tersebut melahirkan sitkom lain tentang keluarga kulit hitam kelas pekerja, termasuk “Good Times,” juga melibatkan Lear dan dibintangi oleh Esther Rolle dan John Amos, dan “What’s Happening!!” yang kurang sukses. dari Yorkin, yang meninggal pada tahun 2015. (Lear’s “The Jeffersons” jarang menampilkan pasangan kulit hitam yang makmur.)

Sementara pemirsa kulit hitam akhirnya dapat melihat versi diri mereka sendiri di layar, sebagian besar terbatas pada mereka yang berada di lingkungan yang sulit dan dibuat oleh produser, penulis, dan sutradara kulit putih yang hampir seragam atas perintah eksekutif kulit putih.

Itu sangat kontras dengan komedi abad ke-21 yang dibuat dan diarahkan oleh penulis, produser, dan aktor kulit hitam, termasuk “black-ish” ABC, “Insecure” HBO, dan “Atlanta” FX, dan pandangan mereka yang luas dan bernuansa tentang kehidupan Hitam .

Eric Deggans, kritikus TV untuk National Public Radio, melihat “kualitas bermata dua” dari sitkom generasi lama. Mereka menampilkan pemain yang dicintai oleh penonton kulit hitam, dan, dimulai dengan “Sanford and Son,” membuktikan bahwa serial tentang keluarga kulit berwarna bisa sukses secara luas.

Komedi-komedi itu juga jujur ​​dalam menggambarkan beberapa tantangan kulit hitam di kehidupan nyata, kata Deggans. Tapi mereka akhirnya mengandalkan stereotip rasial dan tertawa terbahak-bahak.

Pertunjukan tersebut membuat daerah miskin “terlihat layak huni dan bahkan menyenangkan, berlawanan dengan masalah yang sebenarnya mereka hadapi,” kata Deggans.


Posted By : data hk 2021