Sanksi Rusia: Rubel rebound mendekati level pra-invasi
Business

Sanksi Rusia: Rubel rebound mendekati level pra-invasi

WASHINGTON –

Rubel bukan lagi puing.

Rubel Rusia pada hari Rabu telah bangkit kembali dari kejatuhan yang terjadi setelah AS dan sekutu Eropa bergerak untuk mengubur ekonomi Rusia di bawah ribuan sanksi baru atas invasinya ke Ukraina. Presiden Rusia Vladimir Putin telah menggunakan langkah-langkah keuangan ekstrim untuk menumpulkan hukuman Barat dan menggelembungkan mata uangnya.

Sementara Barat telah memberlakukan tingkat sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap ekonomi Rusia, Bank Sentral Rusia telah mendongkrak suku bunga hingga 20 persen dan Kremlin telah memberlakukan kontrol modal yang ketat pada mereka yang ingin menukar rubel mereka dengan dolar atau euro.

Ini adalah pertahanan moneter yang mungkin tidak dapat dipertahankan Putin karena sanksi jangka panjang membebani ekonomi Rusia. Tetapi pemulihan rubel bisa menjadi tanda bahwa sanksi dalam bentuknya saat ini tidak bekerja sekuat yang diperhitungkan oleh sekutu Ukraina ketika harus menekan Putin untuk menarik pasukannya dari Ukraina. Ini juga bisa menjadi tanda bahwa upaya Rusia untuk menopang mata uangnya secara artifisial berhasil dengan memanfaatkan sektor minyak dan gasnya.

Rubel diperdagangkan sekitar 85 terhadap dolar AS, kira-kira di mana sebelum Rusia memulai invasi sebulan yang lalu. Rubel telah jatuh serendah sekitar 150 terhadap dolar pada 7 Maret, ketika muncul berita bahwa pemerintahan Biden akan melarang impor minyak dan gas Rusia dari AS.

Berbicara kepada parlemen Norwegia pada hari Rabu, presiden Ukraina mendesak sekutu Barat untuk menimbulkan kerugian keuangan yang lebih besar di Rusia.

“Satu-satunya cara mendesak Rusia untuk mencari perdamaian adalah sanksi,” kata Volodymyr Zelenskyy dalam pesan video dari negaranya yang terkepung. Dia menambahkan: “Semakin kuat paket sanksi, semakin cepat kita akan mengembalikan perdamaian.”

Pembelian minyak dan gas alam Rusia oleh negara-negara Eropa semakin disorot sebagai celah dan jalur kehidupan bagi ekonomi Rusia.

Rubel telah meningkat di tengah laporan bahwa Kremlin telah lebih terbuka untuk pembicaraan gencatan senjata dengan Ukraina. Para pejabat AS dan Barat telah menyatakan skeptisisme tentang pengumuman Rusia bahwa mereka akan menghentikan operasi.

Presiden Joe Biden mempromosikan keberhasilan sanksi – beberapa yang terberat yang pernah dikenakan pada suatu negara – ketika dia berada di Polandia minggu lalu. “Rubel hampir segera direduksi menjadi puing-puing,” kata Biden.

Sanksi terhadap lembaga dan perusahaan keuangan Rusia, pada perdagangan dan pialang kekuasaan Putin menghancurkan pertumbuhan ekonomi negara itu dan mendorong ratusan perusahaan internasional untuk berhenti melakukan bisnis di sana, kata Biden.

Upaya Rusia untuk melawan sanksi tersebut dengan menopang rubel hanya bisa sejauh ini.

Bank Sentral Rusia tidak dapat terus menaikkan suku bunga karena hal itu pada akhirnya akan menghentikan kredit ke bisnis dan peminjam. Pada titik tertentu, individu dan bisnis akan mengembangkan cara untuk mengatasi kontrol modal Rusia dengan memindahkan uang dalam jumlah yang lebih kecil. Ketika hukuman menekan ekonomi Rusia, para ekonom mengatakan bahwa pada akhirnya akan membebani rubel. Tanpa upaya ini, mata uang Rusia hampir pasti akan melemah.

Namun ekspor minyak dan gas Rusia terus berlanjut ke Eropa, juga ke China dan India. Ekspor tersebut telah menjadi landasan ekonomi bagi perekonomian Rusia yang didominasi oleh sektor energi. Di Uni Eropa, ketergantungan pada gas Rusia untuk listrik dan pemanas telah membuatnya secara signifikan lebih sulit untuk mematikan keran, yang dilakukan pemerintahan Biden ketika melarang jumlah minyak yang relatif kecil yang diimpor AS dari Rusia.

“AS telah melarang impor minyak dan gas alam Rusia, dan Inggris akan menghapusnya secara bertahap pada akhir tahun ini. Namun, keputusan ini tidak akan memiliki dampak yang berarti kecuali dan sampai Uni Eropa mengikutinya,” tulis Benjamin. Hilgenstock dan Elina Ribakova, ekonom dari Institute of International Finance, dalam laporan yang dirilis Rabu.

Hilgenstock dan Ribakova memperkirakan bahwa jika UE, Inggris, dan AS melarang minyak dan gas Rusia, ekonomi Rusia dapat berkontraksi lebih dari 20 persen tahun ini. Itu dibandingkan dengan proyeksi kontraksi hingga 15 persen, karena sanksi berlaku sekarang.

Mengetahui hal ini, Putin telah sangat memanfaatkan ketergantungan Eropa pada ekspor energinya untuk keuntungannya. Putin telah meminta Bank Sentral Rusia untuk memaksa importir gas asing membeli rubel dan menggunakannya untuk membayar pemasok gas milik negara, Gazprom. Tidak jelas apakah Putin dapat memenuhi ancamannya.

Gedung Putih dan para ekonom berpendapat bahwa dampak sanksi membutuhkan waktu, berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk efek penuh karena industri ditutup karena kekurangan bahan atau modal atau keduanya. Tetapi para kritikus pemerintah mengatakan pemulihan rubel menunjukkan Gedung Putih perlu berbuat lebih banyak.

“Rebound rubel tampaknya menunjukkan bahwa sanksi AS belum secara efektif melumpuhkan ekonomi Rusia, yang merupakan harga yang harus dibayar Putin untuk perangnya,” kata Senator Pat Toomey, R-Pa.

“Untuk memberi Ukraina kesempatan bertarung, AS harus memutuskan aliran pendapatan Putin dengan memotong penjualan minyak dan gas Rusia secara global,” kata Toomey dalam email kepada The Associated Press.

Senator Sherrod Brown, ketua Komite Perbankan, Perumahan dan Urusan Perkotaan Senat, mengatakan pada hari Rabu bahwa anggota parlemen sedang mempertimbangkan cara untuk memperluas sanksi yang baru-baru ini dikenakan Biden pada anggota parlemen Rusia “dan mungkin memperluasnya ke pemain politik lainnya.” Brown, D-Ohio, mengatakan anggota parlemen juga mempertimbangkan lebih banyak hukuman terhadap bank.

Para pemimpin Barat, di bawah dorongan Biden, menerima sanksi sebagai senjata terberat mereka untuk mencoba memaksa Rusia membalikkan invasinya ke Ukraina, yang bukan anggota NATO dan tidak dilindungi di bawah kebijakan pertahanan bersama blok itu.

Beberapa sekutu sekarang mengakui pemerintah mereka mungkin perlu melipatgandakan hukuman finansial terhadap Rusia.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada hari Rabu bahwa negara-negara industri besar Kelompok Tujuh harus “mengintensifkan sanksi dengan program bergulir sampai setiap pasukan (Putin) keluar dari Ukraina.”

Tapi itu permintaan yang lebih keras untuk negara-negara Eropa lainnya seperti Jerman, yang bergantung pada Rusia untuk gas alam dan minyak yang vital. Uni Eropa secara keseluruhan mendapatkan 10 persen minyaknya dari Rusia dan lebih dari sepertiga gas alamnya.

Banyak dari negara-negara itu telah berjanji untuk melepaskan diri dari ketergantungan itu – tetapi tidak segera.

Jika negara-negara Eropa benar-benar bergerak lebih cepat dari minyak Rusia, tulis analis Charles Lichfield dari Dewan Atlantik, “embargo yang lebih komprehensif dari Eropa akan mengancam surplus neraca berjalan Rusia – tiba-tiba membuatnya lebih sulit untuk membayar gaji sektor publik dan perang upah. “

Dia mencatat bahwa “hasil seperti itu mungkin di luar jangkauan konsensus Barat.”


Manis dilaporkan dari New York. Koresponden Kongres AP Lisa Mascaro berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : togel hongkonģ hari ini