Sask.  tim peneliti bertujuan untuk mengurangi komplikasi dialisis
HEalth

Sask. tim peneliti bertujuan untuk mengurangi komplikasi dialisis

Dialisis dianggap sebagai prosedur yang menyelamatkan jiwa bagi mereka yang mengalami gagal ginjal. Tetapi pengobatan dapat menyebabkan komplikasi serius bagi pasien, karena melibatkan penggunaan dialyzer, atau ginjal buatan, yang tidak sepenuhnya cocok dengan tubuh manusia.

Amira Abdelrasoul adalah peneliti dan profesor di Universitas Saskatchewan. Dia dan timnya saat ini sedang mengerjakan membran baru yang dirancang untuk meminimalkan komplikasi yang dihadapi pasien dialisis. Program penelitiannya adalah satu-satunya di Kanada yang mengembangkan alat ini, katanya.

“Jangka pendek saya [goal] adalah untuk mengurangi efek samping yang dialami pasien dan meningkatkan kualitas hidup mereka,” kata Abdelrasoul kepada CTV’s Your Morning, Selasa.

Tujuan dialisis adalah untuk membantu menyaring racun, produk limbah, garam dan cairan berlebihan dari darah pasien, jelas Abdelrasoul. Tetapi membran semi-permeabel yang digunakan dalam dialyzer tidak melakukan pekerjaan yang memadai untuk menyaring kontaminan dari darah, katanya.

“Ini tidak meniru fungsi ginjal yang sehat, sehingga tidak bisa menyaring semua racun,” kata Abdelrasoul. “Selain itu, selaput yang ada saat ini tidak cocok dengan darah pasien, sehingga menyebabkan komplikasi yang dialami pasien.”

Filtrasi yang buruk meningkatkan kemungkinan racun baru muncul dalam darah dan dapat menyebabkan sejumlah komplikasi, seperti pembekuan darah, serangan jantung, dan penyakit tulang. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk pasien dialisis bervariasi berdasarkan usia. Menurut statistik yang dikumpulkan oleh Institut Informasi Kesehatan Kanada antara 2007 hingga 2018, tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk orang Kanada berusia 55 hingga 64 tahun adalah sekitar 51 persen. Untuk mereka yang berusia 65 hingga 74 tahun, jumlah itu turun menjadi 39,5 persen. Orang Kanada berusia 75 dan lebih tua memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun sebesar 26,2 persen. Data ini tidak termasuk pasien dari Quebec.

Abdelrasoul dan timnya saat ini sedang menguji bahan yang berbeda untuk digunakan dalam produksi membran dialyzer untuk menentukan yang terbaik dalam menyaring darah menurut jenis kelamin, usia dan kondisi kesehatan lainnya, termasuk diabetes. Tujuannya adalah untuk mengurangi risiko mengembangkan efek samping akut dan kondisi kronis yang mengancam jiwa pada pasien dialisis. Setelah itu, tim akan melakukan uji klinis.

“Kami menggunakan teknik canggih, yang memungkinkan [for] visualisasi real-time dan pencitraan tiga dimensi dengan kecepatan tinggi,” katanya. “Dengan menggunakan model tersebut, kami dapat menyetel membran untuk mendapatkan yang paling kompatibel… untuk mencapai efisiensi maksimum dalam membuang racun.

“Kami semakin dekat.”

Tujuan jangka panjangnya, kata Abdelrasoul, adalah untuk merancang ginjal buatan yang dapat dipakai yang lebih baik meniru perilaku ginjal yang berfungsi dengan baik. Perangkat portabel ini akan menjadi yang pertama dari jenisnya.


Tonton video lengkapnya dengan CTV’s Your Morning di bagian atas artikel ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaan yang dilakukan oleh Abdelrasoul dan timnya.

Posted By : hk hari ini