Saudara kedua bersaksi Smollett membayar untuk serangan yang dipentaskan
Entertainment

Saudara kedua bersaksi Smollett membayar untuk serangan yang dipentaskan

CHICAGO — Negara bagian mengistirahatkan kasusnya di pengadilan Jussie Smollett Kamis setelah kesaksian kunci dari dua bersaudara yang mengatakan mantan aktor “Empire” itu merencanakan serangan rasis dan anti-gay terhadap dirinya sendiri di pusat kota Chicago dan membayar mereka untuk melaksanakannya.

Setelah presentasi bukti selama tiga hari, jaksa khusus Dan Webb mengatakan kepada hakim ketua Kamis malam bahwa penuntutan telah selesai. Pembelaan segera memulai kasusnya, memanggil Brandon Moore, manajer musik Smollett pada saat itu.

Sebelumnya pada hari itu, pengacara Smollett bekerja untuk mendiskreditkan akun saudara-saudara itu, menyarankan mereka menyerang Smollett karena mereka tidak menyukainya, dan mencoba membuatnya membayar mereka masing-masing US$1 juta untuk tidak bersaksi bahwa dia yang melakukan penyerangan.

Pengacara pembela Shay Allen menyarankan saudara-saudara termotivasi untuk menuduh Smollett melakukan tipuan karena mereka tidak menyukai pemain itu – yang gay dan Hitam – dan kemudian melihat peluang untuk menghasilkan uang.

Kesaksian Olabingo Osundairo menggemakan pernyataan yang diberikan saudaranya, Abimbola Osundairo, di tempat saksi sehari sebelumnya, termasuk bahwa Smollett ingin saudara-saudara menyiramnya dengan bensin dan memasang tali di lehernya, dan bahwa Smollett memberi mereka uang US$100 kepada mereka. membeli perlengkapan dan membayarnya dengan cek US$3.500.

Olabingo Osundairo mengatakan Smollett mengatakan kepadanya bahwa dia menerima surat kebencian di studio TV di Chicago “dan dia memiliki ide gila untuk memiliki dua pendukung MAGA yang menyerangnya,” referensi yang jelas untuk slogan Presiden Donald Trump saat itu “Jadikan Amerika Hebat Lagi.” Osundairo yakin rencananya adalah untuk mempublikasikan serangan itu di media sosial, bukan untuk melibatkan polisi, katanya.

Mereka memilih untuk menuangkan pemutih ke Smollett, kata Osundairo, karena dia tidak nyaman menggunakan bensin. Dia berkata Smollett ingin saudaranya melakukan pukulan, dan itu akan terlihat seperti dia melawan.

Osundairo juga menyampaikan pendapat pembelaan bahwa saudara-saudara itu didorong oleh homofobia. Dia bersaksi bahwa dia tidak menentang kaum gay dan juri diperlihatkan foto saudara kandung yang ambil bagian dalam parade kebanggaan gay Chicago tahun 2015 berpakaian seperti prajurit trojan.

Smollett, 39, didakwa dengan enam tuduhan melakukan tindak kejahatan karena membuat apa yang dikatakan jaksa sebagai laporan polisi palsu tentang dugaan serangan pada 29 Januari 2019 — satu tuduhan untuk setiap kali dia memberikan laporan — kepada tiga petugas yang berbeda . Kejahatan kelas 4 membawa hukuman penjara hingga tiga tahun, tetapi para ahli mengatakan jika Smollett terbukti bersalah, ia kemungkinan akan ditempatkan dalam masa percobaan dan diperintahkan untuk melakukan pelayanan masyarakat.

Olabingo Osundairo juga menyangkal keterlibatan orang kulit putih, atau bahwa dia dan saudara laki-lakinya bahkan mengenakan topeng atau riasan untuk membuatnya tampak putih. Dalam pernyataan yang diejek secara luas karena saudara-saudaranya berkulit hitam, Smollett mengatakan dia melihat kulit pucat atau putih di sekitar mata salah satu penyerang bertopengnya.

Selama pemeriksaan silang, Allen bertanya kepada Abimbola Osundairo, yang bekerja sebagai stand-in di set “Empire” Chicago, apakah dia mencoba mendapatkan pekerjaan US$5.000 per minggu sebagai keamanan Smollett dan apakah setelah dia diinterogasi oleh polisi dan dibebaskan, dia memberi tahu Smollett bahwa dia dan saudaranya tidak akan bersaksi di persidangannya jika mereka masing-masing dibayar US$1 juta. Osundairo menjawab “Tidak Pak” untuk keduanya.

Dalam interogasi lanjutan oleh Webb, Osundairo mengatakan dia tidak pernah berpikir Smollett akan pergi ke polisi untuk melaporkan serangan palsu itu sebagai kejahatan kebencian yang nyata. Dia mengatakan Smollett mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menggunakannya untuk menarik perhatian media, dan bahwa dia tidak pernah berbohong kepada polisi Chicago.

Olabingo Osundairo mengatakan kepada juri bahwa dia berbicara dengan polisi tanpa janji kekebalan atau di bawah kesepakatan apa pun yang menguntungkan. Dia menambahkan: “Itu hanya untuk mendapatkan kebenaran dari apa yang terjadi malam itu.”

Tim hukum Smollett perlu meragukan kesaksian saudara-saudara yang merusak, tetapi itu tidak mudah. Abimbola Osundairo terjebak dengan ceritanya selama pemeriksaan silang, sementara juga menyangkal dia memiliki hubungan seksual dengan Smollett atau bahwa dia meminta aktor untuk mempekerjakannya. Dan banyak dari apa yang dikatakan Osundairos kepada juri tentang malam itu tampaknya dikuatkan oleh video dan bukti lainnya.

Tim hukum Smollett bertanya kepada Olabingo Osundairo tentang hukuman kejahatan sebelumnya, yang dia bersaksi pada tahun 2012, untuk baterai yang diperburuk. Sebagai penjahat yang dihukum, dia tidak dapat memiliki senjata api secara legal, tetapi polisi menemukan beberapa senjata ketika mereka menggeledah rumah mereka setelah dugaan serangan itu. Kedua bersaudara itu mengatakan senjata itu milik Abimbola Osundairo.

Pembela mengatakan saudara-saudara berbohong tentang Smollett melakukan serangan untuk keluar dari masalah karena memiliki senjata api dan heroin yang juga ditemukan di rumah.

Abimbola Osundairo, seorang calon aktor, mengatakan bahwa dia dan saudara laki-lakinya menyetujui peran mereka dalam serangan palsu itu karena dia merasa berhutang budi kepada Smollett karena telah membantunya dalam karir aktingnya.

——

Penulis Associated Press Michael Tarm berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : data hk 2021