‘Saya kehabisan bensin:’ Kelelahan kepemimpinan meningkat saat pandemi berdampak pada kesehatan mental
HEalth

‘Saya kehabisan bensin:’ Kelelahan kepemimpinan meningkat saat pandemi berdampak pada kesehatan mental

Pekerja berpaling kepada mereka untuk mendapatkan dukungan, klien mengandalkan mereka untuk mendapatkan jawaban, perusahaan bersandar pada mereka dalam krisis.

Namun ketika pandemi terus berlanjut, para ahli mengatakan tuntutan yang tidak pernah berakhir pada para pemimpin bisnis mendorong beberapa orang ke ambang kelelahan.

Stres, ketidakpastian dan jam kerja yang panjang menyebabkan malaise di antara banyak manajer. Ini adalah kondisi yang – jika dibiarkan cukup lama – dapat bermanifestasi sebagai kelelahan, pelepasan, depresi dan kelelahan, kata mereka.

“Para pemimpin berada di bawah tekanan yang luar biasa,” kata Paula Allen, pemimpin global dan wakil presiden senior penelitian dan kesejahteraan total di LifeWorks.

“Ketika pandemi pertama kali dimulai, kami melihat adrenalin masuk, keputusan dibuat dengan cepat dan pekerjaan selesai,” katanya. “Tapi itu tanpa henti. Para pemimpin kelelahan.”

Bukan hanya orang-orang yang bertanggung jawab menabrak tembok 22 bulan, lima gelombang, dan berbagai varian ke dalam pandemi COVID-19.

Penelitian baru telah menemukan tingkat kelelahan yang ekstrim di antara banyak pekerja Kanada dari bawah ke atas. Banyak yang mengatakan mereka lebih stres sekarang daripada selama penguncian awal.

Pekerja garis depan yang penting mulai dari perawat hingga pegawai toko kelontong menghadapi risiko infeksi yang tak terhitung banyaknya. Yang lain menghadapi pekerjaan tidak tetap tanpa hari sakit atau tunjangan. Beberapa telah kehilangan pekerjaan sama sekali dan berjuang untuk membayar sewa dan membeli makanan.

Dibandingkan dengan kesulitan-kesulitan ini, beberapa orang mungkin dengan cepat mengabaikan tantangan para pemimpin.

Namun banyak yang melaporkan peningkatan kelelahan dan masalah kesehatan mental sejak awal pandemi.

Supervisor, manajer tingkat rendah, pemilik usaha kecil, dan eksekutif senior bergulat dengan tuntutan yang meningkat dan volume pekerjaan yang melonjak.

Banyak yang meluangkan waktu ekstra untuk menjaga segala sesuatunya tetap berjalan sambil juga memberikan dukungan dan dorongan kepada para pekerja.

“Pemimpin bisnis seharusnya menjadi pemandu sorak,” kata Mike Johnston, presiden dan CEO perusahaan perangkat lunak Halifax Redspace.

“Tapi kami sudah berusaha untuk bergegas dan berputar dan melewati ini begitu lama sekarang. Saya kehabisan bensin.”

Bagi beberapa manajer, ketidakmampuan untuk memberikan kepastian dan dukungan lebih kepada pekerja adalah yang membuat mereka tetap terjaga di malam hari.

“Bila Anda adalah pemimpin sekelompok orang, Anda ingin mendapatkan semua jawaban,” kata Barry Taylor, direktur operasi The Ballroom, tempat hiburan besar di pusat kota Toronto.

“Tapi kamu tidak melakukannya dan kamu hanya merasa tidak berdaya dan kelelahan.”

Para ahli mengatakan kelelahan pandemi tahap akhir berdampak pada banyak manajer, dengan beberapa mengarah ke kelelahan.

Gejalanya dapat mencakup kelelahan emosional, detasemen, kehilangan motivasi dan penurunan efisiensi — yang semuanya dapat memiliki efek riak di seluruh tempat kerja, kata mereka.

“Para pemimpin yang kelelahan memimpin tim yang kelelahan,” kata Jennifer Moss, konsultan tempat kerja yang berbasis di Waterloo, Ontario dan penulis The Burnout Epidemic: The Rise of Chronic Stress and How We Can Fix It.

“Manajer berusaha untuk tabah dan menunjukkan kekuatan dan kepastian bagi karyawan mereka ketika banyak yang tidak merasakannya sendiri.”

Kelelahan akibat pandemi tidak hanya dialami oleh para pemimpin, tetapi dia mengatakan ada tekanan tertentu yang dihadapi mereka yang bertanggung jawab.

“Ini bisa lebih mengisolasi di bagian atas,” kata Moss. “Para pemimpin dan manajer senior terkadang bisa merasa sangat sendirian.”

Ada juga persepsi bahwa karena orang-orang di posisi manajemen “menghasilkan banyak uang” mereka harus siap untuk mengatasi tanggung jawab dan stres tambahan, katanya.

“Kami terkadang lupa ada manusia di balik peran itu dan terlepas dari berapa banyak mereka dibayar, berapa banyak yang mereka peroleh, itu tidak memperbaiki kesedihan dan rasa sakit dan stres yang mereka hadapi,” kata Moss.

Persepsi bahwa para manajer harus menunjukkan kepemimpinan yang teguh dan dukungan yang teguh dari para pekerja mereka dapat meningkatkan ketakutan untuk mencari bantuan, kata para ahli.

“Ada stigma yang pasti,” kata Chantal Hervieux, profesor strategi di Sekolah Bisnis Sobey Universitas Saint Mary dan direktur program MBA sekolah dan Pusat Keunggulan Kepemimpinan.

“Ada sedikit penerimaan bagi para pemimpin untuk berbicara tentang masalah kesehatan mental.”

Pemimpin diharapkan memegang kendali, memiliki jawaban dan mendukung anggota tim mereka, katanya.

Terlepas dari ketidakpastian dan pergolakan pandemi yang hampir konstan, harapan itu tetap sama – atau meningkat, kata Hervieux.

“Para pemimpin bisnis Kanada bekerja keras untuk menjaga hal-hal berjalan tetapi beberapa menderita,” katanya. “Mereka membayar harga kesehatan mental dan kita perlu membicarakannya.”

Tantangan mencoba memimpin selama pandemi didukung oleh penelitian.

Sebuah survei oleh LifeWorks dan Deloitte Canada yang dirilis musim panas lalu menemukan 82 persen pemimpin senior melaporkan merasa lelah.

Jajak pendapat menemukan dua penyebab stres teratas adalah peningkatan volume kerja dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi, dan keinginan untuk memberikan dukungan yang memadai untuk kesejahteraan staf.

Lebih dari setengah dari mereka yang disurvei mengatakan mereka mempertimbangkan untuk meninggalkan peran mereka.

“Saya telah mengobrol dengan CEO lain dan sepertinya ada perubahan,” kata Johnston dengan Redspace. “Ada sejumlah pendiri yang ingin keluar, keluar. Kegembiraan pengejaran tidak seimbang dengan tekanannya.”

Namun, terlepas dari beberapa tekanan unik yang dihadapi para pemimpin, kelelahan tampaknya berdampak pada semua pekerja.

Jajak pendapat Bromwich+Smith baru yang dilakukan oleh Angus Reid menemukan lebih dari 70 persen orang yang disurvei mengkhawatirkan kesehatan fisik dan mental mereka, termasuk masalah tidur, ketakutan akan COVID-19, dan kelelahan.

Studi lain oleh Canada Life menemukan tingkat kelelahan yang tinggi di antara pekerja Kanada. Survei yang dilakukan oleh Mental Health Research Canada menemukan lebih dari sepertiga orang Kanada yang bekerja merasa kelelahan.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 17 Januari 2022

Posted By : hk hari ini