‘Saya tidak bisa melindunginya’: Anjing wanita terbunuh dalam serangan taman anjing Saskatoon yang kejam
Canada

‘Saya tidak bisa melindunginya’: Anjing wanita terbunuh dalam serangan taman anjing Saskatoon yang kejam

SASKATOON –

Seorang wanita di Saskatoon meminta pemilik untuk menjaga anjing mereka di bawah kendali sementara di taman off-leash setelah campuran Terrier-nya diserang dan dibunuh dengan kejam awal pekan ini.

“Itu mengerikan. Dia adalah teman terbaik saya. Kami melakukan semuanya bersama-sama, dia datang ke mana-mana bersama saya dan saya merasa sangat sedih sehingga saya tidak bisa melindunginya,” kata Blossom de Bruin.

De Bruin, yang berada di tahun terakhir sekolah kedokteran hewan di Universitas Saskatchewan, membawa anjingnya yang berusia 12 tahun, Jax, ke Sutherland Beach Off-leash Dog Park tepat sebelum pukul 16:30 Selasa — tempat yang akan mereka kunjungi. pergi tiga sampai empat kali seminggu.

Dia mengatakan dua anjing besar berlari ke Jax dan menyerangnya, dengan salah satu dari mereka mengangkat perutnya.

“Sementara anjing itu masih memasukkannya ke dalam mulutnya, saya melihat usus dan saya hanya berteriak. Saya baru saja kehilangannya. Saya tidak percaya melihat anjing saya dikeluarkan pada dasarnya tepat di depan saya. ”

De Bruin mengatakan dia mencoba menarik anjing-anjing itu dari Jax dengan bantuan orang-orang di sekitarnya tetapi tidak dapat melakukannya dengan cukup cepat.

Dia mengatakan pemilik dua anjing yang menyerang Jax tidak ada pada saat itu dan tampaknya tidak menyadari apa yang terjadi.

Insiden ini sedang diselidiki oleh Badan Pengendalian Hewan kota.

“Itu hanya insting. Itu terjadi begitu cepat. Saya jelas tidak berpikir untuk terluka, saya hanya ingin mereka melepaskannya. Anjing memiliki gigitan yang sangat kuat, jadi jika mereka tidak ingin melepaskannya, mereka tidak akan melakukannya, ”kata de Bruin kepada CTV News.

De Bruin mengatakan dia segera membawa Jax ke klinik darurat Pusat Medis Hewan WCVM di mana dia harus segera dioperasi dan memiliki peluang 50 persen untuk bertahan hidup.

Luka-lukanya ternyata lebih parah dan dia mengalami serangan jantung di meja operasi dan meninggal segera setelahnya — sekitar tiga jam setelah serangan itu.

“Saya ngeri ketika saya mendengar, seperti itu terlihat sudah sangat buruk dan itu jauh lebih buruk. Mereka mencabik-cabiknya,” kata de Bruin.

Meskipun tidak ada yang bisa mengembalikan Jax, de Bruin berharap pengalamannya akan mendorong pemilik untuk mengendalikan anjing mereka dan mengambil tindakan pencegahan jika anjing mereka cenderung agresif.

“Saya tidak akan pernah ingin orang lain melihat apa yang harus saya lihat dan melaluinya. Saya tidak menyalahkan anjing, saya tidak menyalahkan rasnya. Saya pikir perilaku anjing lebih banyak berkaitan dengan pelatihan daripada dengan genetika, dan saya ingin pemiliknya bertanggung jawab, ”katanya.

“Tidak dapat diterima bahwa Anda membawa anjing Anda jalan-jalan, yang merupakan sesuatu yang baik untuk mereka dan mereka akhirnya terbunuh. Seperti aku merasa benar-benar mengerikan. Saya berharap saya tidak pernah menginjakkan kaki di taman anjing.”

De Bruin mengatakan anjing lain, termasuk teman sekamarnya, juga diserang oleh anjing yang sama.

Layanan Polisi Saskatoon dan Badan Pengendalian Hewan Saskatoon dipanggil ke taman anjing tak lama setelah serangan itu.

Badan Pengendalian Hewan sekarang sedang menyelidiki dan akan memastikan pihak-pihak yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban, menurut sebuah pernyataan dari Kota Saskatoon.

“Taman anjing bisa menjadi tempat yang bagus untuk berolahraga dan bersosialisasi; namun, kami mendorong semua pemilik hewan peliharaan untuk memastikan anjing mereka siap untuk pengalaman lepas kendali. Ini berarti memastikan mereka berperilaku baik di sekitar orang dan hewan peliharaan, dan harus mengetahui dan mematuhi perintah dasar ‘datang,’ ‘duduk’ dan ‘tinggal’ sebelum mengunjungi taman anjing, ”kata kota itu.

De Bruin mengatakan dia berharap Kontrol Hewan akan menekan tuduhan hewan berbahaya dan mencegah anjing-anjing itu datang ke taman lepas lagi

Tanda di taman anjing tempat Jax diserang menunjukkan pemilik mengendalikan anjing mereka dan menjaga mereka tetap terlihat serta membawa tali setiap saat.

Namun, Meghan Oesch, pelatih anjing bersertifikat dan pemilik Crazy Tails, mengatakan semua pemilik anjing harus siap untuk apa pun ketika mereka mengunjungi taman anjing.

“Siapa saja bisa membawa anjing mereka ke taman anjing, kan? Tidak masalah apakah anjing Anda menggigit seseorang atau mungkin agresif terhadap anjing lain, Anda masih bisa membawanya. Tidak ada yang tahu apa yang akan Anda hadapi, ”katanya.

“Sayangnya, banyak tanda-tanda anjing yang tidak cocok untuk taman anjing terlewatkan oleh sebagian besar pemilik hewan peliharaan dan jika tanda-tanda itu terlewatkan, maka Anda hanya menyiapkan anjing Anda untuk bencana.”

Oesch mengatakan meskipun fondasi ketaatan adalah kuncinya, pada akhirnya hal itu akan turun ke tangan pemiliknya.

“Pemilik harus hati-hati. Yang diperlukan hanyalah 30 detik untuk memeriksa ponsel Anda, memeriksa pesan teks, email, atau semacamnya saat Anda berjalan untuk sesuatu yang terjadi.”

Bagi de Bruin, dia tidak hanya kehilangan hewan peliharaan, dia juga kehilangan sahabatnya.

“Saya mendapatkan Jax pada tahun 2013 di tengah tahun terburuk saya dari beberapa tantangan kesehatan mental yang sangat sulit dan dia adalah bagian terbesar dari stabilitas emosional saya dan dia tidak bernilai apa pun dalam hal uang, tetapi dia bernilai dunia bagi saya.”

Posted By : togel hongkonģ malam ini