Scoop ’60-an: Meningkatnya seruan untuk penyelidikan nasional
Canada

Scoop ’60-an: Meningkatnya seruan untuk penyelidikan nasional

TORONTO — Ada seruan yang berkembang untuk penyelidikan nasional terhadap Scoop tahun 60-an, ketika anak-anak Pribumi diambil dari keluarga mereka dalam jumlah besar untuk ditempatkan di panti asuhan.

Diperkirakan 20.000 anak First Nations diambil dari orang tua mereka selama waktu itu, tetapi para penyintas percaya jumlahnya jauh lebih tinggi dari itu, dan mereka menginginkan dukungan untuk menemukan orang-orang terkasih yang hilang.

Lidia Lorane Lagard adalah salah satu dari mereka yang diambil sebagai anak kecil.

Sekarang, dikelilingi oleh binder yang mendokumentasikan bagian dari kehidupan awalnya, dia mencoba menyatukan masa lalunya dan menemukan keluarganya.

“Saya sangat ingin terhubung dengan saudara laki-laki saya lagi dan menemukan saudara perempuan saya,” kata Lagard kepada CTV News.

Dikenal oleh keluarga dan teman-teman sebagai Mama Crow, Lagard dan saudara-saudaranya dari Longlac di Ontario Utara adalah bagian dari Scoop tahun 60-an.

Ini adalah siklus yang masih berlanjut hingga hari ini — sekarang dikenal sebagai Milenium Scoop.

“Saya dan saudara perempuan saya menjadi bangsal pengadilan,” kata Lagard.

Tapi diambil dari keluarganya bukan satu-satunya rasa sakit yang menghantuinya.

Pada tahun 1965, seorang pekerja sosial menurunkan Lagard di St. Mary’s Residential School, ketika dia berusia sekitar lima tahun.

“Dia berbicara dengan seorang biarawati sebentar dan kemudian dia — dia meninggalkan saya di sana,” kata Lagard. “Ketika dia pergi, mereka memotong semua rambut saya, mencukurnya sampai habis, […] menggosok saya dengan wol baja dan menempatkan saya di kamar mandi. Dan saat dia menggosok saya, dia mengatakan saya hanya seorang India kecil yang kotor dan saya akan belajar untuk menjadi pantas.”

Dia mengatakan bahwa dia tidak diizinkan untuk berbicara dalam bahasanya sendiri, yang digunakan kakek-neneknya.

“Ketika kami masih kecil, kami berbicara Ojibwe, kami berbicara bahasa kami,” katanya.

Nama “Mama Crow” berasal dari kakek-neneknya, yang memanggilnya “Little Crow” ketika dia lahir.

Nama Lidia dipaksakan padanya, katanya.

“Mereka selalu melemparkan Alkitab ke arah saya dan berkata, ‘pilih nama’. Dan saya tidak akan melakukannya,” kata Lagard. “Dan setiap kali saya mengatakan bahasa saya, saya dipukuli.”

Dia terus berharap pekerja sosial itu kembali — tetapi dia tidak melakukannya. Lagard berada di sekolah asrama selama sekitar tiga tahun.

“Para pendeta di sana sangat mengerikan,” kata Lagard. “Mereka akan memperkosa kami, dan mereka akan memukuli kami, dan mereka tidak akan pernah berhenti. Itu adalah satu demi satu anak. ”

Dia menggambarkan bagaimana pada malam hari, tidur di sebuah ruangan yang penuh dengan banyak anak lain, dia akan mendengar para pendeta masuk dan membawa seorang anak keluar bersama mereka.

“Saya masih mendengarkan langkah kaki menuju kamar saya,” akunya. “Saya berusia 60 tahun sekarang.”

Sistem asuh tidak ada jeda. Dua minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-13, Lagard melarikan diri ke Vancouver, di mana dia berjuang dengan kecanduan narkoba dan alkohol hingga 2004, ketika dia menemukan kekuatan untuk sadar dan mulai mencari saudara-saudaranya.

“Pemerintah ada untuk melindungi kami. Dan mereka tidak melakukannya,” katanya. “Para imam dan biarawati ada di sana untuk melindungi kita. Dan mereka tidak melakukannya. Jadi sekarang kita harus melewati rintangan agar kebenaran kita diketahui, dan kebenaran kita terlihat, dan kebenaran kita didengar.”

Banyak penyintas lainnya juga berjuang untuk melacak apa yang terjadi pada mereka, menurut Katherine Legrange, direktur sukarelawan untuk Legacy of Canada.

“Kami ingin memastikan bahwa potongan sejarah ini tidak hilang,” katanya kepada CTV News. “Sebagai penyintas, kami ingin memastikan bahwa ini tidak terjadi pada anak-anak di masa depan.”

Organisasinya, antara lain, menyerukan pemerintah federal untuk menugaskan penyelidikan nasional ke Scoop ’60-an, mirip dengan penyelidikan MMIWG.

Tidak ada komitmen pemerintah untuk penyelidikan, tetapi kantor Menteri Hubungan Masyarakat Adat Mark Miller mengatakan pemerintah “berkomitmen untuk bekerja dengan semua korban Scoop tahun 60-an, termasuk Métis dan Non-Status First Nations untuk membangun jalan ke depan untuk memperbaiki kesalahan masa lalu. dan memastikan mereka memiliki apa yang perlu disembuhkan.”

“Masih banyak, banyak bagian yang hilang dari para penyintas, termasuk di mana orang tua dan saudara kandung mereka berada, dari komunitas mana mereka berasal dalam beberapa kasus,” kata Legrange. “Dan banyak file telah salah tempat atau dalam beberapa kasus disunting sehingga kami tidak dapat melacak kembali sejarah keluarga kami.”

Itulah yang terjadi pada Lagard, yang berharap berbagi kisahnya akan membantu menemukan saudaranya Clifford dan saudara perempuannya Isobelle.

“Saya baru saja menemukan keponakan saya melalui Facebook,” katanya.

Tapi ini perjalanan yang lambat. Banyak dokumen yang berkaitan dengan sejarah awalnya memiliki nama dan detail yang disamarkan, katanya.

“Yang masih di luar sana, mencari Lidia Lorane Lagard — aku di sini,” katanya. “Aku mencari, aku meraih. Saya ingin keluarga saya pulang.”

Dan meskipun dia bekerja keras untuk menyembuhkan, trauma gabungan menjadi Scoop tahun 60-an dan penyintas sekolah perumahan sangat dalam.

“Saya masih membawa bekas luka di kepala saya,” kata Lagard. “Tetapi bagian yang paling menyedihkan adalah tidak ada yang melihat bekas luka yang kita bawa dalam diri kita.”


Posted By : togel hongkonģ malam ini