Seborga: Desa Italia yang ingin menjadi negara
Lifestyle

Seborga: Desa Italia yang ingin menjadi negara

Di atas bukit yang indah di Riviera Italia, berdiri sebuah desa kecil dengan mimpi besar: menjadi bangsa yang merdeka.

Kerajaan Seborga sudah memiliki bendera sendiri, lagu kebangsaan, paspor, perangko, mata uang dan, tentu saja, seorang raja. Ia berharap suatu hari dapat mendukung mereka dengan pengakuan hukum atas kedaulatannya, yang telah diupayakan sejak 1960-an.

Namun, untuk saat ini, Seborga hanyalah sebuah dusun yang indah di provinsi Imperia di Italia utara, dekat dengan Prancis, dengan lebih dari 300 penduduk dan mencakup sekitar lima mil persegi tanah.

Jalan yang menuju ke kota memiliki perbatasan tidak resmi, lengkap dengan kotak penjaga yang dicat dengan warna bendera Seborga, yang kadang-kadang diawaki oleh penjaga perbatasan yang memproklamirkan diri.

Diposisikan dengan indah, Seborga mendapatkan pemandangan Riviera di bawahnya yang menakjubkan, termasuk Kerajaan Monaco — mungkin negara bagian mikro paling terkenal di dunia dan inspirasi bagi pencarian berkelanjutan Seborga untuk kemerdekaan.

“Para pengacara sedang mengerjakannya,” kata Yang Mulia Putri Nina dari Seborga, “itulah sebabnya saya terpilih sebagai Putri.”

SEJARAH KUNO

Di Seborga, di mana monarki tidak turun-temurun, pemilihan berlangsung setiap tujuh tahun dan Putri Nina adalah wanita pertama yang memegang jabatan tersebut.

Lahir di Jerman, Nina Döbler Menegatto tinggal di Monako ketika dia menemukan Seborga 15 tahun lalu bersama mantan suaminya dan mantan pangeran, Marcello I, yang turun tahta pada 2019.

“Awalnya saya pikir seluruh cerita itu cukup lucu dan saya tidak menganggapnya serius,” katanya tentang klaim kemerdekaan Seborga, “tapi kemudian saya membacanya dan itu semua benar.”

Klaim tersebut berasal dari awal 1960-an ketika Giorgio Carbone, yang mengelola koperasi petani bunga lokal, melihat ke dalam sejarah kota dan menemukan bahwa ada sesuatu yang salah.

Seborga disumbangkan kepada biarawan Benediktin pada tahun 954, sampai mereka menjualnya pada tahun 1729 ke Kerajaan Sardinia, yang kemudian menjadi bagian dari Kerajaan Italia. Namun, menurut Carbone, tidak ada catatan sejarah penjualan tersebut, yang berarti Seborga tidak pernah secara sah menjadi bagian dari Italia sama sekali.

“Sulit untuk berpikir bahwa, hampir 300 tahun kemudian, tidak adanya dokumentasi ini adalah dasar yang realistis untuk membangun pengakuan hukum,” kata Graziano Graziani, pakar mikronasi Italia. “Namun, komunitas yang percaya pada kemerdekaan Seborga mendasarkan tuntutannya pada hal itu.”

Baik Mahkamah Konstitusi Italia dan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa sebelumnya telah menolak tawaran Seborga, tetapi sang putri tidak terpengaruh. “Ini jelas bukan kasus yang mudah,” katanya. “Itu tidak akan terjadi hari ini atau besok, tetapi tidak ada yang tidak mungkin: lihatlah Brexit.”

SEBUAH DONGENG?

Putri Nina mengakui bahwa ceritanya bagus untuk bisnis. “Ini bagus untuk pariwisata juga, tidak bisa disangkal. Siapa yang tidak menginginkan dongeng, seorang putri dan kereta kuda? Jadi ya, itu objek wisata, tetapi juga bagian dari sejarah Seborga, ”katanya .

Dia menekankan bahwa tidak ada yang ilegal dalam kegiatan Kerajaan – paspor hanya untuk bersenang-senang dan mata uang lokal, Luigino, diterima di toko-toko di sekitar kota tetapi pada dasarnya adalah suvenir.

Namun, Giorgio Carbone, yang memerintah sebagai pangeran pertama Seborga hingga kematiannya pada 2009, mendorongnya sedikit lebih jauh.

“Pada 1960-an dia akan menutup perbatasan dan tidak membiarkan siapa pun masuk lagi, dia menolak membayar pajak ke Italia dan dia akan berkendara hanya dengan plat Seborgan di mobilnya,” katanya.

Dengan satu atau lain cara, aksi-aksi ini menempatkan Seborga di peta, menambahkan pariwisata ke pertanian bunga dan zaitun, bahan pokok ekonomi lokal. Carbone dikenang dengan penuh kasih. “Apa yang dilakukan pria itu luar biasa, dia layak mendapatkan sebuah monumen,” kata sang putri.

Sebelum terkena Covid, kota ini menarik turis dari Jepang, meskipun dengan suasana yang jauh berbeda dari pesona Monaco di dekatnya.

“Seborga adalah kebalikan dari Monaco dalam banyak hal — sangat membumi, tenang dan magis, dan orang-orang yang tinggal di sana sangat berorientasi pada alam dan ramah,” kata Kaidi-Katariin Knox, seorang Seborgan yang berasal dari Estonia. “Ketika Anda pergi ke bar di piazza, Anda tahu semua orang dengan nama.”

KUP YANG GAGAL

Cocok untuk monarki, Seborga memiliki bagian drama. Pada tahun 2016, Nicolas Mutte, seorang warga negara Prancis, memproklamirkan dirinya sebagai pangeran baru saat pasangan kerajaan itu berada di luar negeri, dalam sebuah peristiwa yang digambarkan oleh pers lokal sebagai kudeta.

“Peniru dan penipu adalah urutan hari ketika datang ke negara-negara mikro yang memiliki klaim untuk menjadi negara nyata,” kata Graziani. “Ini mungkin untuk mengklaim kedaulatan dan hak terkait jika, di masa depan, otoritas mana pun memutuskan untuk mengakui kemerdekaan Seborga — atau bahkan hanya untuk dapat menampilkan diri sebagai ‘bangsawan’ dari negara kecil Eropa.”

Mutte hanyalah salah satu dari beberapa orang yang berpura-pura naik takhta yang telah muncul selama bertahun-tahun. Kerajaan menerbitkan daftar sebagai peringatan; itu termasuk profil media sosial dan situs web, sering kali menjual barang dagangan atau mata uang, yang mengaku milik pemerintah Seborgan yang sah.

Pemerintah sendiri mengatakan bahwa mereka tidak memberikan gelar bangsawan kepada siapa pun, dan hanya terdiri dari sembilan menteri, serta dewan yang terdiri dari orang-orang Seborgan yang lahir dan berkembang biak. Itu memang membuat undang-undangnya sendiri, tetapi untuk saat ini, mereka tidak memiliki nilai hukum dan kekuatan sebenarnya ada di tangan pejabat yang dipilih secara teratur. “Seborga memang memiliki walikota Italia,” jelas Putri Nina. “Secara resmi, kita harus berperang — tapi secara tidak resmi, kita berteman.”


Posted By : keluaran hk hari ini