Sel-T mendorong peradangan berkelanjutan pada pasien COVID-19 dengan kehilangan penciuman jangka panjang: belajar

Para ilmuwan sedang berupaya menentukan penyebab di balik salah satu efek samping paling khas dari jenis COVID-19 sebelumnya—kehilangan indera penciuman.

Meskipun gejala ini menjadi kurang umum karena varian yang lebih baru menyebar, pada tahun 2020 tiba-tiba kehilangan penciuman adalah tanda langsung untuk menjalani tes COVID-19.

Dan meskipun kehilangan penciuman ini bersifat sementara bagi banyak orang, bagi orang lain indera tersebut tidak pernah kembali dengan baik, membuat jutaan orang berjuang dengan kehilangan penciuman selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Untuk mengetahui mekanisme di balik ini, sebuah studi baru melihat sampel epitel penciuman yang dikumpulkan dari 24 orang, termasuk sembilan orang yang mengalami kehilangan indra penciuman jangka panjang karena kasus COVID-19.

“Salah satu gejala pertama yang biasanya dikaitkan dengan infeksi COVID-19 adalah hilangnya penciuman,” Bradley Goldstein, profesor asosiasi di Departemen Bedah Kepala dan Leher Duke dan Ilmu Komunikasi dan Departemen Neurobiologi dan penulis senior penelitian baru. , kata dalam siaran pers.

“Untungnya, banyak orang yang memiliki indra penciuman yang berubah selama fase akut infeksi virus akan memulihkan penciuman dalam satu hingga dua minggu ke depan, tetapi beberapa tidak. Kita perlu lebih memahami mengapa sekelompok orang ini akan terus memiliki kehilangan bau terus-menerus selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun setelah terinfeksi SARS-CoV2.”

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan awal tahun ini, sebanyak lima persen penyintas COVID-19 memiliki perjuangan jangka panjang dengan kehilangan penciuman, yang diperkirakan terjadi pada 15 juta orang. Dan itu masih terjadi, bahkan jika angkanya telah turun — sekitar 17 persen orang kehilangan indera penciuman karena varian Omicron ketika menjadi dominan pada tahun 2021.

Dalam studi baru-baru ini, para peneliti menemukan bahwa di antara mereka yang menderita kehilangan penciuman kronis setelah infeksi COVID-19, terjadi peradangan pada jaringan hidung tempat sel saraf penciuman berada, dan juga terdapat lebih sedikit neuron penciuman di dalam hidung. secara keseluruhan dibandingkan dengan kelompok kontrol, yang diduga peneliti disebabkan oleh kerusakan akibat peradangan.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Science Translational Medicine pada pertengahan Desember, para peneliti menjelaskan bagaimana mereka tidak menemukan SARS-CoV-2 yang terdeteksi, virus penyebab COVID-19, pada subjek, tetapi peradangan yang sedang berlangsung tetap bertahan di mereka yang memiliki masalah bau kronis.

Peneliti memperoleh sampel tambahan dari mereka yang telah menderita kehilangan penciuman kronis setidaknya selama empat bulan sejak tertular COVID-19. Tidak ada pasien yang sakit parah dengan COVID-19 pada saat pengambilan sampel, juga tidak pernah menjalani intervensi medis seperti intubasi.

Satu masalah besar adalah bahwa pada pasien yang terkena yang sebelumnya menderita COVID-19, bagian dari sistem kekebalan telah kehilangan keseimbangan — sel-T dalam sampel penciuman bekerja lembur, mendorong peradangan.

Tugas sel-T adalah menyerang partikel asing tertentu untuk membantu tubuh melawan virus, tetapi pada pasien ini, virus sudah lama hilang.

“Temuan ini mengejutkan,” kata Goldstein. “Ini hampir menyerupai semacam proses autoimun di hidung.”

Ini adalah penelitian penting tentang masalah yang menyebabkan beberapa orang tidak dapat mencium apa pun, suatu kondisi yang disebut anosmia, dan yang lainnya dengan indera penciuman yang menyimpang yang memengaruhi kemampuan mereka untuk makan tanpa mual. Parosmia adalah istilah ketika indra penciuman seseorang terlempar ke titik di mana banyak hal berbau tengik atau mengandung bahan kimia.

Penelitian sebelumnya tentang topik ini sebagian besar berfokus pada otopsi pasien yang meninggal setelah mengidap COVID-19, yang berarti mereka tidak dapat bertanya kepada pasien tentang pengalaman penciuman mereka atau meminta mereka melakukan tes penciuman seperti yang dilakukan peneliti dalam studi baru ini.

Meskipun penelitian ini menjawab beberapa pertanyaan, masih banyak yang harus dilakukan untuk benar-benar mengetahui alasan hilangnya penciuman jangka panjang pada pasien COVID-19. Studi tersebut mencatat bahwa masih ada beberapa kemungkinan penyebab kerusakan jangka panjang, salah satunya adalah kerusakan sel awal dari penyakit akut mungkin telah mengalahkan kemampuan sel punca di area penciuman untuk membangun kembali sel yang bertanggung jawab untuk penciuman.

Sebuah teori yang tampaknya dibantah oleh penelitian baru ini adalah bahwa hilangnya penciuman dalam jangka panjang didorong oleh infeksi yang sedang berlangsung, yang tidak ditemukan oleh para peneliti.

Ada tanda-tanda harapan—para peneliti mengamati neuron yang berusaha memperbaiki dirinya sendiri bahkan setelah kerusakan jangka panjang.

“Kami berharap bahwa memodulasi respons imun abnormal atau proses perbaikan di dalam hidung pasien ini dapat membantu setidaknya mengembalikan sebagian indera penciuman,” kata Goldstein.

Laboratoriumnya saat ini sedang mempelajari aspek masalah ini. Para peneliti mengakui bahwa studi mereka saat ini dibatasi oleh cakupannya yang lebih kecil.

toto hk hari ini dan sebelumnya yang udah kita catat terhadap tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak fungsi bagi pemain. Dimana melalui information sgp harian ini pemain bisa lihat ulang seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania sanggup menyaksikan ulang seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang sudah dulu terjadi sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini pasti selamanya mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan memanfaatkan informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan mencari sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel information pengeluaran sgp paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers kudu lebih berhati-hati didalam mencari informasi information togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web site pengeluaran sgp terakhir menyajikan data singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti dapat memicu prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

angka keluar sgp 2022 sebetulnya mempunyai fungsi penting sehingga tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu samasekali terhitung tetap membutuhkan information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk memicu sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online kudu lakukan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.