Senat menolak mandat vaksin Biden untuk bisnis
Business

Senat menolak mandat vaksin Biden untuk bisnis

WASHINGTON – Senat secara sempit menyetujui resolusi Rabu untuk membatalkan persyaratan administrasi Biden bahwa bisnis dengan 100 atau lebih pekerja memiliki karyawan mereka divaksinasi terhadap virus corona atau tunduk pada pengujian mingguan.

Pemungutan suara adalah 52-48. DPR yang dipimpin Demokrat tidak mungkin mengambil tindakan itu, yang berarti mandat itu akan tetap berlaku, meskipun pengadilan telah menahannya untuk saat ini. Namun, pemungutan suara memberi para senator kesempatan untuk menyuarakan penentangan terhadap kebijakan yang mereka katakan telah memicu ketakutan di rumah dari bisnis dan dari konstituen yang tidak divaksinasi yang khawatir kehilangan pekerjaan mereka jika aturan itu berlaku.

“Seringkali Washington DC melakukan sesuatu yang menghidupkan saluran telepon. Ini adalah salah satu momen ini,” kata Sen. Steve Daines, R-Mont. Di rumah, dia berkata, “Masalah ini yang saya dengar. Masalah ini adalah masalah utama.”

Anggota parlemen dapat membatalkan peraturan badan federal tertentu jika resolusi bersama disetujui oleh kedua majelis Kongres dan ditandatangani oleh presiden, atau jika Kongres mengesampingkan veto presiden. Itu tidak mungkin terjadi dalam kasus ini.

Berdasarkan aturan tersebut, perusahaan sektor swasta dengan 100 pekerja atau lebih harus mewajibkan karyawannya untuk divaksinasi penuh terhadap COVID-19 atau dites virus setiap minggu dan mengenakan masker saat bekerja. Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja mengatakan akan bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan terkait kepatuhan tetapi akan mendenda mereka hingga lebih dari US$13.000 untuk setiap pelanggaran, meskipun penerapan dan penegakannya ditangguhkan saat proses pengadilan berlangsung.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, DN.Y., mengatakan orang Amerika yang menolak untuk divaksinasi adalah hambatan terbesar untuk mengakhiri pandemi. Dia menyiratkan bahwa beberapa perlawanan terhadap vaksin yang diamanatkan didasarkan pada politik.

“Beberapa anti-vaxxer di sini di ruangan ini mengingatkan saya pada apa yang terjadi 400 tahun yang lalu ketika orang-orang berpegang teguh pada fakta bahwa matahari berputar mengelilingi Bumi. Mereka hanya tidak percaya sains. Atau 500 tahun yang lalu ketika mereka yakin Bumi itu datar,” kata Schumer.

Schumer mengatakan media sosial telah memainkan peran dalam menyebarkan kebohongan tentang vaksin, dan “begitu juga dengan sayap kanan.” Dia mendesak para senator untuk memilih menentang resolusi, yang disponsori oleh Senator Mike Braun, R-Ind.

Partai Republik mengatakan mereka mendukung vaksin itu, tetapi mandat itu sama dengan penjangkauan pemerintah.

“Mandatnya dikecam di pengadilan. Pencipta pekerjaan Main Street mengeluhkannya, dan malam ini, Senat AS harus mengirim pesan yang jelas: mundur dari ide buruk ini, ”kata Braun.

Beberapa berpendapat bahwa mandat bahkan dapat berkontribusi pada orang yang tidak divaksinasi.

“Saya pikir, sebenarnya, mandat tersebut telah memperburuk dalam hal pengerasan orang yang tidak ingin diberitahu apa yang harus dilakukan oleh pemerintah,” kata Senator John Barrasso, R-Wyo.

Senator Shelley Moore Capito, RW.Va., mengatakan balai kota telepon yang baru-baru ini dia selenggarakan dengan konstituen menjelaskan bahwa mereka khawatir tentang mempertahankan pekerjaan mereka jika mandat itu berlaku.

“Jika Anda melihat negara bagian saya, 40% dari tenaga kerja negara bagian saya akan kehilangan pekerjaan mereka di bawah mandat ini,” kata Capito. “Ini akan menjadi pembunuh bagi perekonomian kita.”

Pada akhirnya, dua anggota parlemen Demokrat memilih dengan 50 Republikan untuk membatalkan mandat, Sens Joe Manchin dari West Virginia dan Jon Tester dari Montana. Manchin telah mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia tidak mendukung mandat vaksin federal untuk bisnis swasta. Kantor Tester mengatakan penentangannya didasarkan pada percakapan dengan bisnis Montana yang “menyatakan keprihatinan mendalam tentang efek negatif pada laba mereka dan ekonomi negara bagian kita selama periode pemulihan yang rapuh ini.”

Senator Patty Murray, D-Wash., berpihak pada pemerintahan Biden, mencatat bahwa pandemi masih berkecamuk dan bahwa kematian sangat banyak di antara yang tidak divaksinasi.

“Bagaimana masuk akal sekarang untuk melemahkan salah satu alat terkuat yang kita miliki untuk membuat orang divaksinasi dan menghentikan virus ini?” kata Murray. “Di dunia apa itu ide yang bagus?”

Gedung Putih merilis pernyataan awal pekan ini yang menyatakan bahwa penasihat Biden akan merekomendasikan dia memveto resolusi itu jika tidak mungkin sampai ke mejanya.

“Presiden ingin melihat orang Amerika kembali bekerja, dan orang Amerika yang kembali bekerja seharusnya tidak menghadapi risiko dari mereka yang tidak divaksinasi dan yang menolak untuk dites,” kata Gedung Putih.

Kematian di Amerika Serikat yang berasal dari COVID-19 rata-rata mendekati 1.600 per hari. Jumlah kematian AS secara keseluruhan kurang dari dua tahun dalam pandemi bisa segera mencapai 800.000.


Posted By : togel hongkonģ hari ini