Seni cadas kontroversial mungkin menggambarkan raksasa yang punah di zaman es
Science

Seni cadas kontroversial mungkin menggambarkan raksasa yang punah di zaman es

Lebih dari 12.000 tahun yang lalu, Amerika Selatan dipenuhi dengan deretan binatang zaman es yang menakjubkan — kungkang tanah raksasa seukuran mobil, herbivora gajah dan hewan mirip rusa dengan moncong memanjang.

Raksasa yang telah punah ini termasuk di antara banyak hewan yang diabadikan dalam dekorasi lukisan batu sepanjang 8 mil (13 kilometer) di SerranĂ­a de la Lindosa di hutan hujan Amazon Kolombia — seni yang diciptakan oleh beberapa manusia paling awal yang hidup di wilayah, menurut sebuah studi baru.

“(Lukisan-lukisan itu) memiliki seluruh keragaman Amazonia. Kura-kura dan ikan hingga jaguar, monyet, dan landak,” kata penulis studi Jose Iriarte, seorang profesor di Departemen Arkeologi di Universitas Exeter di Inggris.

Iriate menyebut dekorasi itu, yang kemungkinan besar telah dilukis selama berabad-abad, jika bukan ribuan tahun, sebagai “perjalanan terakhir”, karena ia mengatakan itu mewakili kedatangan manusia di Amerika Selatan — wilayah terakhir yang dijajah oleh Homo sapiens saat mereka menyebar di seluruh dunia dari Afrika, tempat asal mereka. Para pionir dari utara ini akan menghadapi hewan yang tidak dikenal di lanskap yang tidak dikenal.

“Mereka menemukan mamalia bertubuh besar ini dan kemungkinan besar mereka melukisnya. Dan sementara kami tidak memiliki kata terakhir, lukisan-lukisan ini sangat naturalistik dan kami dapat melihat ciri-ciri morfologis hewan-hewan itu,” katanya.

Tetapi penemuan apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai “megafauna yang punah” di antara lukisan-lukisan yang sangat detail itu kontroversial dan diperdebatkan.

Arkeolog lain mengatakan pelestarian yang luar biasa dari lukisan menunjukkan asal yang jauh lebih baru dan bahwa ada calon lain yang masuk akal untuk makhluk yang digambarkan. Misalnya, kungkang tanah raksasa yang diidentifikasi oleh Iriarte dan rekan-rekannya sebenarnya bisa menjadi kapibara — hewan pengerat raksasa yang umum saat ini di seluruh wilayah.

KATA TERAKHIR?

Sementara Iriarte mengakui studi baru bukanlah kata terakhir dalam perdebatan ini, dia yakin bahwa mereka telah menemukan bukti pertemuan manusia purba dengan beberapa raksasa yang hilang di masa lalu.

Tim mengidentifikasi lima hewan seperti itu di koran: sloth tanah raksasa dengan cakar besar, gomphothere (makhluk mirip gajah dengan kepala berkubah, telinga melebar dan belalai), garis keturunan kuda yang punah dengan leher tebal, unta seperti unta atau llama, dan ungulata berjari tiga, atau mamalia berkuku, dengan belalai.

Dia mengatakan mereka terkenal dari kerangka fosil, memungkinkan ahli paleontologi untuk merekonstruksi seperti apa bentuknya. Iriarte dan rekan-rekannya kemudian dapat mengidentifikasi ciri-ciri khas mereka dalam lukisan-lukisan itu.

Sementara pigmen merah yang digunakan untuk membuat seni cadas belum diketahui secara langsung, Iriarte mengatakan bahwa fragmen oker yang ditemukan di lapisan sedimen selama penggalian tanah di bawah permukaan batu vertikal yang dicat berusia 12.600 tahun yang lalu.

Harapannya adalah untuk secara langsung menentukan tanggal pigmen merah yang digunakan untuk melukis bermil-mil batu, tetapi mengencani seni cadas dan lukisan gua terkenal rumit. Oker, pigmen mineral anorganik yang tidak mengandung karbon, tidak dapat ditentukan tanggalnya menggunakan teknik penanggalan radiokarbon. Para arkeolog berharap para seniman kuno mencampur oker dengan semacam bahan pengikat yang memungkinkan mereka mendapatkan tanggal yang akurat. Hasil investigasi ini diharapkan mungkin akhir tahun ini.

Studi lebih lanjut tentang lukisan itu bisa menjelaskan mengapa hewan raksasa ini punah. Iriarte mengatakan tidak ada tulang dari makhluk yang telah punah yang ditemukan selama penggalian arkeologi di daerah terdekat — menunjukkan mungkin mereka bukan sumber makanan bagi orang-orang yang menciptakan seni tersebut.

Penelitian tersebut dipublikasikan dalam jurnal Philosophical Transactions of the Royal Society B pada hari Senin.


Posted By : angka keluar hk