Seni jarahan miliarder masih dipajang di Museum Israel
Entertainment

Seni jarahan miliarder masih dipajang di Museum Israel

JERUSALEM — Salah satu pelanggan terbesar Museum Israel, miliarder Amerika Michael Steinhardt, mendekati lembaga seni unggulan Israel pada 2007 dengan artefak yang baru saja dibelinya: sebuah teks Yunani berusia 2.200 tahun yang diukir di batu kapur.

Tapi tak lama setelah dipajang, seorang ahli melihat sesuatu yang aneh — dua potongan teks yang ditemukan setahun sebelumnya selama penggalian di dekat Yerusalem cocok dengan lempengan batu kapur seperti teka-teki jigsaw. Segera menjadi jelas bahwa tablet Steinhardt berasal dari gua yang sama di mana fragmen lainnya digali.

Bulan lalu, Steinhardt menyerahkan potongan itu, yang dikenal sebagai Prasasti Heliodorus, dan 179 artefak lainnya senilai sekitar $70 juta sebagai bagian dari kesepakatan penting dengan kantor Kejaksaan Distrik Manhattan untuk menghindari penuntutan. Delapan topeng Neolitik yang dipinjamkan oleh Steinhardt ke Museum Israel untuk pameran besar pada tahun 2014 juga disita berdasarkan kesepakatan itu, termasuk dua yang tetap dipamerkan di museum.

Museum di seluruh dunia menghadapi pengawasan yang lebih ketat atas asal – atau rantai kepemilikan – karya seni mereka, terutama yang dijarah dari zona konflik atau dijarah secara ilegal dari situs arkeologi. Ada seruan yang berkembang agar barang-barang tersebut dikembalikan ke negara asalnya.

Donna Yates, seorang kriminolog yang mengkhususkan diri dalam penyelundupan artefak di Universitas Maastricht, mengatakan bahwa beberapa skandal baru-baru ini yang melibatkan artefak yang dijarah — seperti kembalinya barang antik Kamboja di Museum Seni Denver — “menyebabkan museum mempertimbangkan kembali sejarah kepemilikan beberapa benda yang mereka punya.”

“Mereka benar-benar tidak mampu menanggung rasa malu publik karena terus-menerus dikaitkan dengan hal semacam ini, karena museum tidak kaya dan banyak dari mereka memiliki tempat kepercayaan publik,” katanya.

Selain Prasasti Heliodorus dan dua topeng kuno, setidaknya satu artefak milik Steinhardt lainnya di Museum Israel tidak diketahui asalnya: prasasti berusia 2.800 tahun di atas batu vulkanik hitam. Tampilan museum menyatakan asalnya sebagai Moab, sebuah kerajaan kuno di Yordania modern.

Bagaimana sampai ke Yerusalem masih belum jelas.

Steinhardt memberikan Prasasti Kerajaan Moab ke museum dengan pinjaman diperpanjang pada tahun 2002, tak lama setelah membelinya dari dealer Israel berlisensi di Yerusalem, kata Amir Ganor, yang mengepalai unit pencegahan pencurian Otoritas Barang Antik Israel.

Dealer itu, yang mengkonfirmasi kesepakatan itu tetapi berbicara dengan syarat anonim karena pertanyaan hukum seputar barang tersebut, mengatakan kepada The Associated Press bahwa ia memperoleh prasasti itu dari seorang rekan Palestina di Betlehem, di Tepi Barat yang diduduki Israel, yang tidak tentukan asalnya.

“Saya tidak tahu bagaimana itu sampai ke dealer di Yerusalem,” kata Ganor. Dia mengatakan itu bisa datang dari Tepi Barat, tetangga Yordania atau melalui Dubai, pusat barang antik lama.

Museum Israel menolak permintaan wawancara dan menolak untuk menunjukkan dokumentasi artefak.

Namun dalam sebuah pernyataan, ia membantah melakukan kesalahan, dengan mengatakan “secara konsisten mengikuti peraturan yang berlaku pada saat karya dipinjamkan.” Dikatakan semua pajangan “bekerja sama penuh” dengan otoritas barang antik.

Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan mengatakan Prasasti Moab bukan bagian dari penyelidikan Steinhardt dan menolak untuk membahas item tersebut.

James Snyder, yang merupakan direktur Museum Israel dari 1997 hingga 2016, mengatakan semua artefak yang datang ke museum telah diperiksa asalnya oleh IAA sebelum dipamerkan, dan bahwa karya seni Steinhardt lainnya yang dijarah “datang dengan dokumentasi kepemilikan yang sah.”

“Kami diberi dokumentasi pembelian yang sah, disetujui untuk dipinjamkan dan disetujui untuk dikembalikan” oleh otoritas, kata Snyder.

Israel memiliki pasar barang antik legal yang dijalankan oleh sekitar 55 dealer berlisensi. Mereka diizinkan untuk menjual barang-barang yang ditemukan sebelum 1978, ketika sebuah undang-undang mulai berlaku membuat semua artefak yang baru ditemukan milik negara.

Pasar ini telah menyediakan saluran untuk pencucian barang antik yang diselundupkan dan dijarah dari seluruh Timur Tengah yang diberikan dokumentasi palsu oleh dealer di Israel. Israel mulai menutup celah itu pada tahun 2016, ketika mengamanatkan database digital artefak dealer.

Israel baru-baru ini mengembalikan barang antik selundupan yang ditemukan di toko dealer ke Mesir dan Libya. Barang antik lainnya yang dicuri dari Irak dan Suriah – termasuk ribuan tablet paku yang dibeli oleh pemilik Hobby Lobby Steve Green pada 2010 – diselundupkan ke dealer Israel sebelum dijual ke kolektor dengan dokumentasi palsu.

Morag Kersel, profesor arkeologi di DePaul University di Illinois, mengatakan penjarahan situs arkeologi di seluruh Timur Tengah pada akhirnya “semua didorong oleh permintaan.”

“Para penjarah melakukan ini karena ada seseorang seperti Steinhardt yang bersedia membayar uang dan membeli barang-barang yang datang langsung dari tanah,” katanya.

Berdasarkan kesepakatan itu, Jaksa Distrik Manhattan menyita 180 artefak Steinhardt dan akan memulangkannya ke negara masing-masing. Steinhardt juga menyetujui larangan seumur hidup untuk memperoleh barang antik – meskipun tidak jelas bagaimana larangan itu akan ditegakkan.

Steinhardt, 81, adalah pelindung lama Museum Israel dan banyak lembaga Israel lainnya, termasuk museum sejarah alam di Universitas Tel Aviv yang menyandang namanya. Sejak 2001, yayasan keluarganya telah menyumbangkan lebih dari $6,6 juta ke Museum Israel, menurut sebagian pengajuan pajak AS.

Steinhardt sendiri tidak dituduh menjarah barang apa pun dan mengatakan dia tidak melakukan kejahatan apa pun. Tetapi kantor kejaksaan mengatakan dia “tahu, atau seharusnya memastikan dengan penyelidikan yang masuk akal” bahwa barang antik itu dicuri.

Steinhardt menolak permintaan wawancara. Kantornya mengeluarkan pernyataan singkat yang mengatakan Manhattan DA “tidak menantang hak, gelar, atau kepentingan Tuan Steinhardt atas artefak mana pun” selain yang ada di pemukiman itu.

DA mulai menyelidiki koleksi barang antik besar-besaran Steinhardt pada tahun 2017 setelah ia meminjamkan patung Kepala Banteng ke Museum Seni Metropolitan yang telah dijarah dari sebuah situs di Lebanon.

DA mengatakan tiga barang di Museum Israel “secara efektif disita di tempatnya,” dan telah membuka pembicaraan dengan Israel untuk mengoordinasikan pengembalian 28 barang tambahan. Dikatakan Steinhardt “tidak dapat menemukan” sembilan item terakhir yang dilacak ke Israel.

Dari 40 artefak itu, lebih dari setengahnya diyakini telah dijarah dari situs Tepi Barat, menurut dokumen pengadilan. Sembilan artefak tambahan dari Yordania, banyak yang dijual ke Steinhardt melalui pasar barang antik berlisensi Israel, juga sedang dipulangkan.

Baik pemerintah Yordania maupun Kementerian Pariwisata dan Purbakala Palestina tidak menanggapi permintaan komentar. Di bawah kesepakatan perdamaian sementara pada pertengahan 1990-an, nasib barang-barang yang diambil dari Tepi Barat yang diduduki akan menjadi bagian dari kesepakatan damai yang masih sulit dipahami.

Museum Israel mengatakan baru-baru ini mengetahui tentang pemukiman tersebut dan saat ini sedang memeriksa masalah tersebut.

Untuk saat ini, artefak yang dijarah di museum masih menyandang nama Steinhardt.


Posted By : data hk 2021